1.02.2012

PEDESTRIAN INI TINGGAL KENANGAN

Kali ini saya mau cerita tentang hak pejalan kaki yang dirampas! Huh banget degh, bener-bener dirampas pedestrian kita ini. Udah gitu yang merampas itu kerjaannya Kementrian Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Kemenkokesra) pulak! Yang sejatinya (halaaah, bahasa gw!) itu harusnya menyejahterakan rakyat, bukan bikin rakyat susah. Naaah, dari sini aja udah keliatan kan, kalo nasib rakyat kecil itu tertindas das das. Dari hal kecil banget ini sudah tercermin lho, bagaimana rakyat Indonesia itu selalu tertindas dan semakin tertindas. Kasiyan deh yang jadi warga Indonesia!


Begini ceritanya...

Kantor saya berada di daerah Jl. Juanda, Jakarta Pusat. Kalo pulang kantor, route saya pulang itu harus menghindari 3 in 1. Untuk menuju rumah saya di Slipi, sebenernya ada beberapa route yang  bisa dilewatin. Tapi jarak tempuh yang agak manusiawi itu ya lewat Jl. Abdul Muis (sekitaran Tanah Abang) situ. Bisa juga lewat Tomang (Jl. Suryopranoto – Jl. Balikpapan), tapi padat karya selalu setiap sore. Kadang macetnya nggak manusiawi sekali! Makanya, saya milih lewat Jl. Jatibaru. Dipikir dan dihitung jarak, memang lewat Jl. Jatibaru itu route yang terpendek dan termanusiawi (walaupun agak sadis juga sih, itu supir-supir).

Jadi kalo pulang kantor route-nya adalah :
Jl. Juanda – Jl. Veteran – Jl. Medan Merdeka Utara (Istana Negara) – Jl. Abdul Muis – Jl. Tanah Banag III – Jl. Jatibaru – Jl. Tali – Jl. Pakembangan – (dan akhirnya) rumah.

Ini dia, lokasi rumah dan kantor saya

Di Jl. Abdul Muis, diawali dengan lokasi gedung kantor perusahaan asuransi, terus kemudian kantor TNI, dan kemudian kantor Kemenkokesra (soalnya alamatnya Kemenkokesra itu Jl. Medan Merdeka Barat no.3), trus ada juga gedung Mahkamah Konstitusi, Kementrian Perhubungan, dan lain-lainnya. 

Lokasi proyek di pin hijau
Dua bulan terakhir ini, terlihat adanya pembangunan gedung Kementrian Kesejahteraan Rakyat. Mulai dari bongkar gedung lama sampai sekarang udah keliatan struktur bangunan high-rise. Cepet juga sih, pembangunannya. Yah, namanya juga gedung pemerintahan. Harus cepet donk yah? Kalo nggak cepet nanti bisa-bisa kena audit! Nah, karena pulang tiap hari lewat situ, saya pastinya memperhatikan donk yah... Berapa cepat pembangunan, ada apa aja yang dibangun, gimana kondisi lalu lintas pas ada truk cor beton masuk. Duuuh, pokoknya semuanya degh! Termasuk yang ada di foto di bawah ini nih...

pedestrian sudah bukan pedestrian

Pedestrian tinggal kenangan, jadi parkir motor orang proyek!

Liat nggak, jalur pedestrian ditimpa abis sama barang-barang proyek? Di pedestrian itu ada blok selkon (yang semacam batako itu lho), scafolding (rangka besi), motor karyawan proyek, sampe palang informasi juga ada. Pokoknya jalur pedestrian mah dilibas abis degh! Buat pejalan kaki udah nggak ada tempatnya lagi. Pejalan kaki mah melipir-melipir aja degh jalannya. Mana debu pula! Duh, nasib ya, pejalan kaki di Jakarta ini, dirampas bener-bener degh haknya!

Notabene katanya Kemenkokesra, tapi ya baru hak pejalan kaki aja udah dirampas, dicuekin gitu aja. Apalagi mau menyejahterakan rakyat yang sesungguhnya ya? Mungkinkah? Mungkin aja kali yah, nanti kalo udah bubar ini negara. Yah, walaupun saya pada saat ini nggak pake pedestrian itu, tapi kan ngerasain gimana susahnya mau jalan kaki. Para pejalan kaki nggak dikasih ruang yang nyaman. Disuruh susah-susah... 

Oh negaraku... 

2 comments:

  1. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post