2.24.2019

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa jangan-jangan saya doang yang merasakannya ya? 

Ini emang berasa banget semenjak saya menjadi orang tua yang anaknya ada di TK. Dulu, waktu masih di TK, Nares udah kena yang namanya Calistung (Baca, Tulis, dan Berhitung). Agak kaget juga waktu itu, karena anak umur 5 tahun sudah diajarkan membaca, menulis dan berhitung... Tapi ya mau gimana tho? Emang bisa apa saya melawan? Saya, waktu dulu TK sih sama sekali belum kena yang namanya Calistung itu. Ya walaupun kena, tapi hanya sekedar pengenalan. Mengenal angka dan huruf. Belum sampai tahap yang bisa membaca, bisa menulis kata, dan menghitung.

Jaman sekarang...? Jangan tanya... anak-anak semakin dini diajarkan di sekolahnya...

Makin terasa ketika Nares masuk SD. Nares memang masuk SD yang tidak pakai test Calistung. Namanya juga masuk SD Negeri, nggak pakai test apa-apa pun. Syarat masuk SD Negeri hanya umurnya sudah memenuhi syarat. 7 tahun adalah syarat masuk SD Negeri, lewat 7 tahun, lebih mudah, dan kurang sedikit ya tunggu nasib. Ceki-ceki deh, buat yang mau masuk SD Negeri di sini. Mudah-mudahan masih update ya...

Beda ya, kalau mau SD swasta, banyak syarat-syaratnya. Beberapa memang menerapkan test baca tulis hitung untuk masuk SDnya. Memenuhi nilai pada test, bisa masuk. Nilai kurang, ya udah lah ya... selamat jalan kekasih, sampai jumpa pada kesempatan berikutnya... 
😆😆😆

Cerita dikit ya... waktu jaman saya SD, masuknya nggak pakai test nggak pakai apapun. Masuk kelas 1 SD, saya baru diajarkan membaca, menulis, dan berhitung. Bu Guru saya (nama beliau adalah Ibu Cut), dengan sigapnya mengajarkan anak-anak calistung. Iya banget, kesimpulannya, saya bisa baca nulis dan hitung itu ya waktu kelas 1 SD, bukan di TK. 

Jaman sekarang, di TK sudah pasti diajarkan calistung. Kelas 1 SD jangan ditanya lagi apa yang diajarkan. Ngeri banget lihatnya... E tapi karena SDnya Nares adalah SD Negeri, jadi bersyukur sekali masih mengajarkan calistung di awal masuk sekolah.

Sekarang, anak sya udah kelas 2 SD. Sebagai ibu yang selalu mendampingi anaknya mengerjakan PR di rumah, ngeliat materi yang diajarkan kelas 2 SD kok mengerikan sekali... Kelas 2 SD ini, anak-anak sudah diajarkan yang namanya konversi. Konversi berat dan konversi panjang. Agilak banget ini sih..., anak kelas 2 SD, sudah harus belajar konversi panjang, meter ke centimeter... konversi berat, dari kilogram ke gram lah... ke ons lah... ewww... percaya sama saya, orang tua aja ada kok yang udah pada lupa materi konversi ini. 

Kelas 2 SD lho, ini...
(gambar dari sini)
Parah abis deh ya..., jaman saya dulu, ini belajar konversi macam ini, kelas 4 dan 5 SD. Yups... ini juga setelah belajar perkalian yang sudah matang. Ketika perkalian sudah matang, hafal di luar kepala, baru belajar konversi macam begini. Pondasinya kuat dulu, baru nanjak naik ke atas. Ini sekarang gimana ceritanya? Perkalian belum habis dikupas, sudah dibantai sama pembagian, lalu dihantam lagi dengan konversi macam ini.. Gusti... 

Duh ya... apa perlu banget sih, anak seusia 8 tahun (mungkin ada beberapa yang masih jalan ke 8 tahun), belajar konversi berat dan panjang begitu? Apa perlu? Apa nggak lebih penting dia berkreasi? Mengaplikasikan ide-idenya yang cemerlang? 

Pertanyaan dari saya nih... siapa sih yang menyusun kurikulum anak SD itu? Sampai sebegitu beratnya? Apa penting bangget buat anak kelas 2 SD? Sejauh apa sih materi yang dikasih bisa diaplikasikan pada kehidupan mereka sehari-hari...

E btw, ini yang merasa keberatan, saya doank apa gimana sih...? Coba deh... mungkin ada yang merasa fine-fine aja gitu?

No comments:

Post a Comment

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post