12.21.2013

MORBILI di AKHIR TAHUN 2013

Pembaca yang budiman nan baik hati, saya kali ini mau berbagi pengalaman tentang sakit yang namanya campak. Kalau bahasa Indonesia dibilang campak, kalau di bahasa Jawa disebut tampek, dan sementara bahasa kedokteran disebut Morbili. Mau apapun itu bentuk penulisan dan pengucapannya, inti dari penyakitnya adalah pokoknya campak. Whatever itu, pokoknya yang namanya sakit emang nggak ada enak-enaknya yah. Bikin badan jadi nggak biasa dan yang pasti nggak bisa aktivitas.

Awal mula sakit ini, saya demam tinggi yang seketika aja tuh datengnya. Biasanya, kalau saya mau kena flu, gejala awal dengan sakit tenggorokan itu hal yang biasa. Batang hidung apalagi, mulai ada rasa aneh. Tapi kali ini nggak loh. Beneran nggak ada gejala apa-apa, selain langsung demam tinggi. Ngukur pake digital thermometer, 38.9 derajat yang mana itu memang sudah demam ya pemirsaaahh. Parahnya itu memang karena pas lagi demam itu, pas hari kantor Jumat horror dan saya harus nyupir pulang ditengah kemacetan. Oh yess... udahlah demam, kena macet parah pulak. Nggak demam kena macet aja eneg, apalagi demam gitu. Udah mau nyerah di jalan, tapi kondisi jalan begitu ya sulit juga. Karena kalo saya parkir pinggir jalan yang ada bakalan nambah macet.

Walaupun terseok-seok nyupir dalam kondisi begitu, akhirnya bisa juga sampai di rumah. Sampe rumah langsung ganti baju dan tidur. Berharap dengan sangat besok pagi bisa bangun dan badan enak lagi, hahahaaa secara Sabtu pagi udah ada janjian brunch sama keluarga besar. E tapi ya, Sabtu pagi beneran mendingan lho. Udah enggak demam lagi, tapi gantinya adalah batuk-batuk dan pilek-pilek. Asli pake banget, nggak pernah deh ya, batuk tuh datang tiba-tiba model begitu. Batuk biasanya pake permisi dulu datengnya, sopan lah. Ini sih enggak, suddenly banget datangnya. Pileknya juga dahsyat.

Sabtu malam, kondisi badan masih seperti Sabtu pagi dan siang yang demam sih enggak, tapi batuk pilek masih ada. Nah, mulai Minggu pagi tepatnya dini hari, batuknya semakin menjadi dan pileknya juga semakin menjadi. Susah nafas karena dada sakit berbatuk-batuk tambah lagi otot perut yang sakit karena ketarik pas batuk. Minggu alhasil nggak kemana-mana karena badan udah nggak enak. Nah, demamnya pun datang lagi. Padahal ya, hari Minggu itu udah ada acara makan siang bareng ngerayain ultahnya keponakan. Tapi suasana badan tidak kondusif ternyata...

Senin pagi, kondisi badan masih belom kondusif, terpaksa nggak masuk kantor dan saya mau berobat. Itungannya sudah hari ke-4 demam tapi belom ada perubahan. Demam hilang seketika setelah minum obat, tapi rentang waktu 3 jam setelahnya ya demam lagi. Batuk, sama sekali nggak berkurang dan malah makin nyiksa. Pilek pun demikian, semakin menggila. Yuk lah berangkat ke dokter. Saya sudah tidak tahaaan Tuhaaannn... saya mau semboooh.

Pergi ke dokter umum, pagi-pagi di hari Senin. Pak dokter bilang ya saya kena radang tenggorokan alias amandel yang meradang. Dikasih obat antibiotik dan obat batuk dan obat anti alergi karena riwayat alergi saya terhadap obat banyaknya segambreng. Hihii... pulanglah dengan membawa obat dan doa serta harapan untuk sembuh. Aamiin... Sampai di rumah, obat langsung makan dan saya istirahat total. Tapi pemirsa, setelah pun saya minum obat 2 kali sesuai dengan anjuran dokter, badan saya kondisinya bukan semakin membaik. Tapi yang ada malah semakin memburuk. Saya merasakan batuk saya semakin parah, tenggorokan saya serasa ada pasirnya, dan pilek pjn tak kunjung berkurang.

Puncaknya, malam hari itu (Senin), demam saya malah sampai ke 39.4. Blah... gimana ini, bukannya membaik malah memburuk. Boro-boro mau kembali beraktivitas, saya mau istirahat aja nggak bisa sama sekali. Makan? Jangan tanya susahnya mau nelen makanan. Jadilah saya Senin itu hanya makan beberapa potong roti. Sampai di hari Selasa, kondisi badan masih demikian belum ada perubahan dari hari Senin. Di hari Selasa, badan saya keluar keringat dingin. Keringat yang keluar berlebihan, makanya saya mencoba dengan minum yang banyak sekali. Selain untuk ngebalance cairan tubuh yang keluar, biar juga nurunin demamnya itu. Tapi saya pun menyerah.

Selasa sore saya kembali saja ke dokter karena melihat kondisi yang semakin buruk. Hiks hiks... badanku, mengapa engkau demo sepert itu? Selasa sore, saya ketemu dokter umum yang berbeda lagi dengan dokter yang kemamrin. Kali ini dengan histori perjalanan penyakit ini, saya diminta untuk test darah saja. Dokter Nugroho bilang, amandel saya radangnya cukup parah. Bahkan lebih lagi dengan kondisi saya yang sulit makan, ada baiknya untuk rawat inap saja. Tapi pak suami minta alternatif lain. Dokter menyarankan saya ke spesialis THT saja terlebih dahulu. Baiklah kalau begitu. Periksa darah dan kemudian kw dokter THT yang kebetulan ada jadwal prakteknya juga di hari itu. Hasil periksa darah keluar 1 jam setelah saya diambil darah dan langsung antri di dokter THT.

Begitu dokter THT liat kondisi amandel saya, keputusannya adalah rawat inap. Weeewww... hospitalized again gitu loh! Hmmm... menurut dokter Vika, spesialis THT, amandel saya yang bengkak itu kok cuma satu sisi. Harusnya kalau bengkak ya sepasang. Yasutra lah ya dok, rawat aja diri ini. Udah nggak mampu juga di rumah. Ada Nares, pulak. Daaan saat itu, demam saya sudah sampai 40 derajat. Weedeeww...

Urus-urus administrasi terlebih dahulu. Setelah bisa masuk kamar, saya disiapkan injeksi penurun panas. Karena obat minum sudah tak mempan. Sejam setelah injeksi, baru mulai nyaman lagi. Tapi masih belom bisa tidur karena batuk yang membahana cetar sekali.. Rabu, saya akhirnya disambangi sama dokter internis yang mana dokter internis meminta saya untuk rontgen paru. Beres dah. Trus juga, dokter internis minta dokter kulit supaya visit. Emang niyh, di muka saya ada keluar bintik merah gitu, plus agak sembab niyh muka. Wkwkwk, gajebo banget niyh penyakit. Dokter internis sih indikasinya saya alergi, makanya itu dipanggil dokter kulit buat penyembuhannya.

Mukanya amburadul nggak karuan


Rabu malam, dokter Susi spesialis kulit datang dan melihat kondisi saya. Setelah saya jelaskan kronologisnya, trus dokter Susi meminta saya untuk buka baju bagian belakang. Betapa kagetnya saya, begitu beliau bilang ini yang di muka bukan alergi, tapi campak. Wwooowww... siapa sangka? Tapi itu juga memang didukung dari hasil lab darah saya yang dijelaskan oleh dokter Susi. Wkwkwkw...

Besoknya, dokter Ronald selaku dokter internis, mengiyakan bahwasanya saya memang kena campak alias morbili. "Itu penyakit hilang sendiri kok... jadi besok pulang aja ya... itu penyebabnya virus... Yang penting sekarang lagi nggak hamil kan? Yang bahaya itu kalo lagi hamil, virusnya bisa nyerang ke janin...." Weeew, penjelasan dokter Ronald cukup menggembirakan hati ini. Pulanglah kita besok yaaah... Morbili alias campak dan bisa sembuh sendiri. Alhamdulillah...

Makan harus diabisin ya... kecuali buburnya....


Nah... jadi ternyata itu campak nggak hanya menyerang balita atau anak kecil aja ya pemirsah, yang udah gede juga bisa kena campak ternyata. Seperti saya ini lah yang terbukti nyata kena campak.

12.17.2013

JEKARDAH NITE MARKET

Latepost lah judulnya. Udah kapan tauk jalan ke Jakarta Night Market, baru hari gini posting di blog. Ya maklum, namanya juga baru sembuh, baru balik rawat inap, eciyeee tumbang juga niyh ye. Alhamdulillah ya Allah, masih disayang Allah, masih disuruh istirahat kan. Kurang baik apalagi coba Allah, udah capek kerja minta istirahat, ya dikasih istirahat.

Balik lagi ke acara Jakarta Night Market. Ceritanya diceritain sama adik ipar yang udah nyobain duluan ngunjungin JNM di Jl. Medan Merdeka Selatan alias depan kantor Gubernur DKI alias deket Stasiun Gambir. Nah, konsep acaranya emang model ala-ala pasar malam gitu, cuma dikemas lebih apik dan rapih lagi. Tau lah ya, pasar kaget pasar malam yang suka ada di lingkungan perumahan kita (saya banget). Yang model pasar malam *begini* lah pokoknya. Cuma kalo JNM itu tenda dan lapaknya dikoordinir profesional, mak. Pake tenda putih bagus gitu. Uhuy emang...

JNM adanya cuma setiap malam Minggu. Sabtu sore, tenda-tendanya dan panggung mulai disiapin. Jalanan ditutup. Yups, itu Jl Medan Merdeka yang sisi depan kedubes itu emang ditutup. Dua arah ditutupnya. Jadi, akses mau ke Bunderan BI dari arah Tugu Tani maupun sebaliknya ya ditutup. Jalan hanya dibuka bagi yang mau parkir ke lapangan IRTI alias parkiran Monas. 

Pertama pengen liat JNM, gagal. Hujan tak kunjung henti. Sampe pukul 21.00 masih aja hujan. Saya jelas-jelas bukan seseorang yang waterproof, apalagi Nares dan pak suami. Jadilah rencana pertama ke JNM gagal. Try next week saja, kalau rejeki emang nggak kemana kan? Lagian JNM juga tiap malem minggu bakalan ada kok. Bubar paling kalo emang udah nggak diadain aja. Itupun entah kapan tauk.

Tibalah hingga satu saat dimana ada kesempatan jalan ke JNM. Makan malem dulu lah sebelum ke JNM. Kita mampir makan di Jl Juanda alias Veteran yang searah juga sama tujuan kita. Nggak muter jauh-jauh kesana kemari yak, secara udah males sama macet dan keramaian. Mending cari yang deket ajalah. 

Masuk area JNM, parkirlah di lapangan IRTI yang banyak tukang parkir liar itu. Banyak petugas parkir tanpa pakai seragam. Nah, hati-hati nuyh yang mau parkir, mending liat-liat parkiran dulu puter-puter sekali seenggaknya. Tukang parkir syka ngece' alias kaya nipu-nipu gitu kita disuruh parkir di tempat yang dia tunjuk dan seperti memberi isyarat bahwa tempat lain udah penuh. Padahal mah ya, masih banyak banget parkiran kosong. Hati-hatilah pokoknya. Kebetulan banget, saya yang nggak langsung percaya sama tukang parkir, menemukan tempat parkir yang lebih mendekati JNM dibandingkan tadi dengan tempat yang ditawarin sama tukang parkir.
Ada tempat buat makan juga loh, tuh di belakang

Masuk area JNM, mulai liat keramaian. Ya tua ya muda ya tanggung ada semua disini. Pas kebetulan kita sampe di sana, ada Fatin X Factor lagi nyenyong dengan lagu andalannya. Nggak terlalu menarik, karena tinggi panggunggnya cuma 10cm dr lantai, jadi Fatinnya nggak bisa keliatan juga.

Menyusuri jualan yang dijajakan sama penjual di JNM ini. Yang dijual itu makanan, makanan berat maupun ringan. Segala macam jenis makanan lah pokoknya. Pempek, sate padang, sate ayam, lauk dan sayur, sampe keripik, pudding, ada semua di marih. Nasional dan internasional model sosis gitu dijual. Minuman juga gitu, mulai yang bubble tea sampe beer pletok ada dijual. Kita cuma bisa liat-liat aja, secara baru makan juga ya masa' makan lagi... #rakusbener

Selain makanan, di JNM juga ada yang jualan baju alias bahan-bahan sandang lah. Baju anak sampe baju orang dewasa. Baju perempuan dan baju laki. Baju santai dan baju formal. Baju daerah aja yang nggak ada. Baju renang juga ada. Baju jas ujan, pun ada. Komplit banget. Nggak cuma itu, tapi ada juga jualan sprei, sarung bantal, sama bed cover juga ada. Sepatu, kaos kaki, sandal pun ada. Nyahahaa... sebut aja, pasti juga ada!
Background tenda pedagang

Nah, masalah harga nih sekarang. Sepemantauan sepanjang jalan-jalan di JNM, harga yang dijual sama pedagangnya ya harga standard ITC aja kok. Misalnya niyh, baju kaos anak-anak umuran Nares, harganya sekitar Rp 35rb per biji dan beli 3 jadi Rp 100rb. Sangat standard ITC banget. Sepatu dan sandal pun begitu, nggak jauh beda sama harga ITC. Yang kocak nya donk, kita kan beli beer pletok, yang mana produsen itu beer pletok adanya deket rumah mamak mertua daerah Kedoya. Di JNM, harga jual beer pletok yang isi 1 liter, Rp 20rb. Padahal niyh, kalo di rumahnya dijual Rp 15rb aja kok. Beda Rp 5rb doang kalik?! Ya layan lah, beli dua udah bisa dapet 1 liter ndiri kan selisihnya. 

Yang beda di JNM sih ya cara bayarnya aja yang bisa pake Brizzi. Itu loh, kartu debit ala-ala flazz nya bank BCA yang tinggal tap doangan gitu. Bah, kalo harganya mahal sih ya malas juga lah...

Demikian laporan singkat mengenai JNM yang karanya pesta malam rakyat Jakarta. Nyari hiburan lain lagi ah, selain JNM...
Oleh-oleh dari JNM

11.18.2013

PUSKESMAS KINI...

Nah, here I come... Kembali ke blog... Kembali blogging setelah blog-nya nganggur ditelan kesibukan saya di kantor, di rumah, di kampus, di jalanan dan dimana-mana. Alhamdulillah, akhirnya punya waktu lagi untuk menulis. Walaupun menulis di dalam perjalanan ke luar kota, tapi memang niat itu nomor satu, yang kedua adalah kesempatannya. Nah, maka nikmat Allah mana yang hendak kamu dustakan, ketika udah kebelet pengen posting di blog, trus dapet bahan, trus dikasih kesempatan? Cuss lah, mari berbagi pengalaman disini...

Sediakala di hari Senin ini (sekarang hari Senin), gigi saya yang bolong udah segede karang bolong, mulai berasa senut-senut. Awalnya minum obat painkiller, lumayan membantu. 1 hari minum 1, cukup. Lama-lama, makin kesininya, minum 2 pun tak cukup. Aseli nggak bisa dibiarkan. Kerja nggak konsentrasi, dirumah jadi uring-uringan, dan jadi serba salah. Ternyata emang bener, sakit gigi itu 11-12 sama sakit hati. Ya kalo saya sih milih sakit gigi aja, daripada sakit hati yang diobatinnya juga gak tau mau kemana!

Hari ketiga semenjak sakit, nyoba telp klinik gigi deket rumah, yang ternyata prakteknya Jumat dan malam. Hadeuh, ya kalik gitu mesti nungguin sakit jungkir balik jumpalitan jejingkrakan sampe Jumat? Mending gitu kalo bisa ditinggalin tuh gigi di rumah, trus diservice dulu, ntar kalo udah kelar, tinggal pasang lagi? Dikata gigi ban serep gitu ya? Bisa ditambal bawa lepas dari mobil? Ampuuun ciyn, sakitnya nggak nahan. Kepala senut-senut. Minum penghilang sakit kepala yang warna merah itu juga gak bakal ngaruh kali. Lha jelas-jelas emang sakit kepalanya dari gigi. 

Rabu malem itu ya, sebenernya udah nyari-nyari dokter gigi yang masih buka, tapi nyatanya tak ado. Ya mana ada juga dokter gigi yang buka jam 9 malam, secara ini pasien pulang kantor udah jam 8. Emangnya dokter nggak perlu istirahat? Emang dokter supermen? Hedeuh. Yaudah lah, cari dokter gigi besok pagi aja. Kali-kali aja ada dokter gigi yang buka pagi-pagi deket rumah. Secara RS depan rumah, dokter gigi baru ada jam 5 sore. #manyuuun

Bersyukur banget, pas hari Kamis itu si bapak ternyata ambil cuti. Jadilah pagi-pagi jam 9 bapak ngider seputar Slipi Kemanggisan nyari dokter gigi yang udah buka. Tapi emang saya belom beruntung ya ternyata sih dokternya belom ada yang buka jam 9. Jam 10 aja gitu. Lah aye pan mao berangkat kerja yak ciyn, masa' ya siang-siang gitu ke dokternya? Malu ciyn, rejekinya dipatok temen sebelah... (X_X). Tapi ya, atas saran si bapak, kita mau gak mau harus ke dokter yang jam 10 itu. Ya iyalah pak... Masa' harus nungguin yang sore? 

Inisiatif saya, lari ke Puskesmas kecamatan Palmerah deh. Dulu Devy bilang, di Puskesmas Palmerah ada poli gigi-nya dan dokternya bagus serta murah tarifnya. Ya secara punya pemerintah gitu! Mau mahal-mahal bisa digebukin massal ajah gitu. Hihihi... Tapi nih ya, pas saya bilang sama si bapak kalo saya mau nyoba ke Puskesmas dulu, si bapak langsung comment gini, "Siap-siapin mental ya... Jangan ngeluh dan nyeromet kalau antriannya membahana, trus jangan ngeluh kalo petugasnya galak-galak, jangan ngeluh kalo tempatnya jorok, jangan ngeluh apa-apa deh ya... Kalo aku sih cuek aja, tapi kamu kan tau sendiri..." Suami paham banget ye, sama kelakuan bininya. Wkwkwk!!! Iya dah! Daripada gigi sakit gak karuan, mending usaha dulu dah. Ya kalo misalnya sampe Puskesmas antrian menggila dan membludak, ya tinggal kabur aja ke dokter yang jam 10 itu. 

Sampe Puskesmas Kecamatan Palmerah sekitar jam 9.25. Saya pun kesana pakai motor saja karena dijamin tak macet (lewat jalan tikus aja) dan parkir pasti gampang. Bener aja, parkiran motor penuh. Parkiran mobil masih agak kosong, tapi ribet parkirnya, karena posisi tempat parkir mobil matah gitu. Langsung aja turun menuju informasi, nanya poli gigi. Ada ternyata. Disuruh isi formulir pendaftaran (karena saya pasien baru yang belum pernah mendaftar disitu), terus disuruh ke lantai atasnya untuk ambil nomor antrian. Widiiih, nomor antriannya pun sudah pakai yang model digital pencet itu loh. Ala-ala antrian di JNE dan Bank. Mantab.

Saya dapet antrian di nomor 81 untuk keseluruhan pasien.Pas nyerahin tiket antrian di loket 1, ini percakapan yang terjadi antara petugas dan saya:
- Pertama ; 
  Petugas: Apa ada keluarga yang pernah berobat di sini? 
  Saya: Belom, pak. Emang kenapa pak?
  Petugas: Iya, soalnya disini, pendaftaran satu kartu untuk satu kelurga.
  Saya: Oo, gitu pak. Belom ada yang pernah kesini pak. Ini saya yang pertama kali. (Dalam hati saya, ya kali kan ya, saya tau gitu, gimana pelayanan Puskesmas)


- Kedua ;
  Petugas: Bawa fotocopy KK dan fotocopy KTP?
  Saya: Gak bawa pak, saya cuma bawa KTP aja *langsung ngeluarin KTP*
  Petugas: Nah, besok-besok bawa ya...
  Saya: Fotocopy KTP KK buat apa, pak?
  Petugas: Biar gratis, mba...
  Saya: Oke pak, besok-besok ya pak... (Sambil doa supaya jangan sakit-sakit lagi dan dapat memastikan si petugas puskesmas ini sebel sama saya yang bawel)


- Ketiga ;
  Petugas: Sekarang mba mau berobat ke dokter apa?
  Saya: Gigi, pak. Ada nggak?
  Petugas: Ada kok. Tapi bayar Rp 3000 dulu buat pendaftarannya ya...
  Saya: Oke pak! (Set deh, pendaftaran Rp 3000 aja gitu)


Abis saya bayar, saya dikasih tiket antrian. Disitu tertera : Antrian ke 22. Sisa antrian 1. Ahahay... Canggih banget nih Puskesmas! Udahlah tak antri di pendaftaran, dapet antrian di poli gigi yang sedikit pula. Keren abis! Padahal tadi udah suudzon aja bakalan dapet pelayanan yang semrawut. E ternyata ya jauh banget dari apa yang dibayangkan.


Saya nunggu di depan poli gigi yang agak sepi, sementara yang rame itu ya poli anak dan kandungan. Lebih banyak yang hamil daripada yang sakit atau rawat gigi. Wkwkwk, ya kali ya, ada orang lahiran sampe 6 kali, tapi dalam seumur hidup cuma 3 kali aja ke dokter gigi. Yang model begini nih, yang pada pengen jadi dokter obgyn. Gak lama saya duduk antri, muncul deh di layar monitor antrian, nomor 22. Yeeeaay, nunggu bentaran aja donk, udah dipanggil masuk. Pas masuk, ternyata di dalam ada 3 kursi dental gitu. Apa sih tuh namanya kursinya dokter gigi? Dan dokternya ada 3 juga plus 1 admin. Cewe semua. Dokternya agak-agak gak galak sih, tapi ya nggak ramah juga. Saya ditanya, keluhannya apa. Dikira awalnya mau scalling, tapi saya kan giginya bolong. Jadi minta tolong untuk diservis aja dah tuh gigi. Ehm, ya kali ya, ini corrective maintenance gigi.

Okey, dikerjain deh tuh gigi saya sekitar 15 menit, dengan awal waktu dokternya mau kerja ditanyain dulu ada gak, sakit jantung, hypertensi, atau lain-lainnya, termasuk alergi obat. Selesai dikerjain, dokternya kasih tau ke saya untuk kembali lagi ke Puskesmas, minggu depan di hari yang sama.


Baiklaaah...Selesai, dokternya cuma minta tanda tangan saya untuk keterangan telah ditindak dan dokternya kasih nota ke admin puskesmas, yang isi notanya adalah : jenis tindakan yang diambil dan harganya. Harganya? Rp 10,000. Saya langsung menyelesaikan pembayaran ke administrasi, dan langsung kembalikan itu bukti pembayaran ke poli gigi untuk selanjutnya ngambil obat. Tak lupa berdoa: semoga senat senut gigi ini hilang!

Okey, saatnya turun ke bawah, ke bagian Farmasi untuk ngambil obat. Nyerahin resep dan dapet antrian nomor 66. saat itu antriannya nomor 61. Yah, lumayan lah. Tapi ternyata nggak lama kok. Nunggunya cuma 5 menit aja. Trus dipanggil deh nama akuuuh. Lha, jenis obatnya juga cuma 1 macam doang kali. Makanya cepet aja.



Selesaaai urusan tambal gigi sementara ini dengan memberikan acungan jempol dan complimentary buat team Puskesmas kecamatan Palmerah atas pelayanannya yang baik dan cepat. Yang model begini niyh, yang pantes buat dicontoh. Puskesmas dengan pelayanan mirip-mirip sama RS yang harganya berpuluh kali lipat. Bikin orang nggak kapok dan malah salut. Udah akh, cukup sekian sharingnya, ditutup dengan alhamdulillah wa syukurillah atas pelayanan yang canggih bin cakeup kece ini...

10.10.2013

MUSIKNYA DRIVER TRANSJAKARTA

Semenjak jadi pengguna bus Transjakarta (gegara udah nyerah sama macet kampringnya Jakarta), seneng banget memperhatikan keadaan di sekeliling perjalanan pulang. Salah satunya adalah memperhatikan kelakuan driver-nya. Asli banget deh, mereka emang patut untuk diperhatikan. Kenapa? Ya selain emang nakhoda bus, mereka juga yang bertanggung jawab atas keselamatan diri saya di jalan. Saya, pemerhati jasa pelayanan transportasi publik, makanya kalo drivernya nakal, saya suka langsung report via socmed.

Secara naik bus itu bisa leluasa memanfaatkan waktu yang kosong (yang mana pada dasarnya kalo saya nyupir sendiri udah pasti nggak bisa ngapa-ngapain) untuk denger lagu, baca, merhatikan orang, sampai nulis postingan buat di blog pun saya bisa, makanya saya lakukan apa yang bisa lakukan. Naik bus ini, membuat saya meminta pada pak suami untuk membelikan saya sebuah gadget multifungsi biar saya bisa berkarya #alasan_sekaleh. Ya, donk kan biar nggak bete toh? Mau denger musik bisa pasang earphone. Mau nulis, tinggal ketik. Mau nonton video, tinggal stel di movie player. Mau nge-games, tinggal maeeen. Cihuy pokoknya.

De Dangduts... (pic taken from here)

Nah, balik lagi ke topik sesuai judul, yang mana saya memperhatikan si driver. Driver yang suka nyetel musik di bus-nya. Banyak bus emang ada fasilitas radio dan music player lho. Udah pake USB malah loh... mau stel musik apa juga bisa kan. Mantab banget. Yaeyalah biar nggak bete jugak kali pak supir. Supir juga manusia tho....

Selama saya naik bus TransJakarta, aseli baru kali ini dengerin pak supir yang nyetel lagu india gitu. Model-modelnya lagu tante Elvi Sukaesih gitu. Matek deh, dipaksa untuk dengerin lagu dangdut dengan suara cemenk dan cengkok parah gitu. Mau muntah rasanya. Denger dangdut yang ringan sih masih tolerir lah. Tapi kalo udah yang berat-berat gitu, saya menyerah pasrah. Nggak kuat, akhirnya pun saya pasang earphone: Michael Bubble > Haven't Met You Yet cukup lah. Coba ya, kalo saja earphone ini tidak kubawa, apa nasib pulak diriku ini... *garuk fender bus*.

Tapi ya, saya pernah juga lho, dapet driver yang nyetel lagunya itu lagu-lagu rock gitu. Pas supir tancepin USB disk ke head unit, distel lah itu lagu rock. Walaupun saya sebenernya kurang bisa menikmati lagu rock yang distel pak supir, tapi beneran masih lebih mending dibanding saya harus mendengar lagu dangdut yang cengkoknya pooolll abis.

Pernah juga dapet driver yang nyetelnya lagu Iwan Fals. Dari halte Pecenongan hingga halte Grogol, bang Iwan ngamen lah di bus kita. Saya seneng juga niyh, lagu bang Iwan, banyak yang bisa dinikmati. Pastinya karena sang pacar dulu penggemar Iwan Fals, jadinya saya agak-agak paham sama lagunya bang Iwan. Hahahah eh kok malah jadi keinget mantan pacar toh yah? #tetep_cinta_suami_logh.

Nah, kalo supir yang nyetelnya lagu jadul, mpdel lagunya mba Betharia Sonata, lagu Nike Ardila almarhumah, sama entah lagu siapa lagi yang seputaran tahun 1990-an, saya suka geli nih. Geli bukan yang ngakak gitu, tapi geli karena inget waktu itu lagu hits saya umur berapa, dan pas kembali ke dunia nyata, ternyata saya sudah umur berapa. Hahahaaa, mau lari dari kenyataan kalo umurnya emang udah banyak.

Hayooo, yang suka pake TransJakarta, distelin lagu apa sama supirnya? Saya sendiri ngarep banget dapet supir yang nyetelnya lagu ala-ala Michael Bubble itu lah. Jadi agak enak gitu di jalan... hihihi.

9.17.2013

SUSAH BANGET JALAN KAKI

Nggak tau kenapa, sejauh yang saya perhatikan, orang Indonesia (khususnya Jakarta) itu pada susah banget jalan kaki. Kalo udah urusan jalan kaki, emang udah langsung pada melotot deh. Males abish lah judulnya. Lebih baik naek angkot bayar Rp 3,000 atau naek ojek bayar Rp 5,000 daripada harus jalan kaki. Ini tapi untuk jarak yang logis juga untuk ditempuh pake kaki yeah. Kalo udah berkilo-kilo meter, saya juga males kaleee...

Jalan kaki yuuuk...

Jumat, 13 September 2013, dapet dinas luar kota untuk project pemasangan pagar panel beton terhadap asset perusahaan. Intinya, mau lahan itu bersih dari lalu lalang penduduk. Bukan apa-apa, emang juga yang mau diamanin itu berbahaya kalo dilalui oleh sembarang orang. Makanya perusahaan memilih untuk mensterilkan areanya dari lalu lalang penduduk. Ribut sama penduduk ini sih urusannya... Jamin dah!

Project di daerah Garut, Jawa Barat yang sedianya mau dikerjakan di awal bulan Agustus ini terhambat karena adanya perlawanan dari masyarakat. Demo dan protes besar-besaran juga loh. Sampe bawa-bawa spanduk (sayang nggak ada dokumentasinya yah - ngeri). Jadi, masyarakat setempat nggak terima tempat mereka lalu lalang itu di sterilkan. Mereka paham itu bukan tanah mereka, tapi mereka juga nggak mau tempat mereka lalu lalang itu ditutup. Menurut mereka, jalan yang akan disterilkan itu merupakan jalan pintas mereka. Jalan pintas dari perumahan ke sekolah, jalan pintas dari perumahan ke pemakaman warga.

Ternyata oh ternyata ya, kalo jalan yang biasa mereka jadikan shortcut itu ditutup, mereka harus muter sedikit. Jarak yang ditempuh jauh banget boook, 600 meter ajah. Ya ampuuun, cuma nambah jalan 600 meter aja ribut. Apalagi nambah sekilo yah, bisa perang darah kali. Dan buat di daerah begitu, penduduk emang biasa juga kan, jalan kaki? Kok ini jadi ngeluh? Perasaan eyang putri dulu juga jalan berkilo-kilo meter nggak ngamuk juga. Biasa aja kok... Ngga ada juga mere-mere...

Nih, kasus yang lain lagi...

Pulang kantor saya pake TransJakarta. Jarak halte transJakarta ke rumah sekitar 2km. Lumayan sih, nggak terlalu jauh, tapi nggak deket juga ya. Jadi, biasanya tuh saya turun dari halte TransJakarta, nyambung sama Mikrolet sampe depan komplek saja. Jarak dari halte transJakarta sampe depan komplek sekitar 1,5km. Bayar angkot sekitar Rp 3,000 saja (agak mahal neih, soalnya angkot yang deket kantor si bapak dengan jarak yang sama sekitar Rp 2,500 saja - yahilah beda gopek, neng!). Jadi, saya masih harus nyisa sekitar 500meter untuk jalan dari turun angkot di depan komplek, sampe depan rumah. Cingcay banget deh, kalo jalan segitu. Asal nggak ujen yeeee...

Nah, yang saya cukup terperangah itu ya, kejadian kemaren hari Rabu. Saya naek angkot seperti biasa, naik dari pasar Slipi emang tempat start awal trayek M24 ke arah kebon jeruk. Di dalam angkot, ada beberapa orang yang ikut juga. Setelah agak penuh nunggu sekitar 10menit, angkot jalan deh kan ya. Nah, angkot baru jalan 400meter, trus ada yang bilang, "bang, kiri..." Tandanya berhenti donk. Yang turun langsung kasih Rp 2,000 saja. Jujur, saya spontan kaget. Bukan masalah bayar Rp 2,000-nya, tapi ini masalah jarak 400 meter tapi naek angkot. Kenapa juga gak jalan kaki? Jarak segitu doang gitu, loh. Pantat ajah baru nempel, udah turun lagi. Dan yang lebih ngenes itu: nungguin angkot ngetem bisa lebih lama dari jalan kaki. Jadi, kalao dia jalan kaki dari tadi, mungkin udah bisa sampe duluan. Ya apa mau dikata ya pemirsah, beneran nggak jalan kaki doi...


Kasus yang mirip-mirip niyh...

Di dalam jarak 50 meter, bisa 2 kali si angkot berenti nurunin penumpang. Baru aja bang supir injek gas, eh udah harus injek rem lagi. Mbok ya ooo, kalo jarak deket gitu, turunnya sekalian. Jalan dikit aja apa salahnya siyh? Kasiyan juga kali, mobil apa motor yang di belakangnya jadi keikutan ribet gegara angkot di depannya. Aseli sebagai supir yang berkepribadian bukan ganda, saya aling sebel kalo kondisinya gini. Baru injek gas, udah rem lagi. Klakson aja sekalian. Klakson yang kenceng aja (aseli mobil saya klakson yang kenceng, sampe kadang-kadang orang pada ngamuk, hihihi...) deh nih, bukan buat supirnya sih, tapi buat penumpang yang tak tahu diri, baru berenti dikit, berenti lagi... Timbang jalan dikit doang aja males banget? 

Ya, emang rejeki siyh, angkot di Indonesia bisa berenti dimana aja as per passenger's request. Beda sama di Singapur yang angkutan umumnya hanya boleh berhenti di shelter. Coba kalo ada peraturan di Jakarta yang mengharuskan berhenti angkutan umum hanya boleh di bla bla bla... Ntar kali ye, tunggu kucing beranak ayam. Baru deh tuh kejadian...

Eh tapi siyh ya emang aja gitu ada juga beberapa alasan orang males jalan kaki di Jakarta... Diantaranya adalah...

Pedestrian alias jalur pejalan kaki di Indonesia itu banyak yang tidak nyaman dan tidak layak atau bahkan kadang malah nggak safety. Nggak nyaman karena terkadang di pedestrian itu bentuk jalanannya nggak jelas. Yang pot lah ada di tengah trotoar, yang pohon lah ada di tengah trotoar, yang lobang lah di tengah-tengah. Belom lagi ya, trotoar yang suka dijadiin tempat parkir mobil atau motor. Nah, nggak dikit juga kan, trotoar yang dijadiin tempat jualan? Mau itu yang tenda-tenda, mau yang gerobak, atau ada beberapa yang malah bikin kios di trotoar. Caaa to the peeeeekkk... Capek! E ya ampun banget deiyh... Endonesyaaaah?!

Hal lainnya yang bikin males jalan kaki di negara ini adalah, kalo jalan pasti keringet ngucur derasnya deh. Nggak lucu kan, kalo mau meeting sama client atau siapa aja, trus baju jadi basah lepek, muka berminyak, belom baju yang bau keringet. Wkwkwkwk... Nah, kalo cuaca ini siyh, susah banget untuk dihindarinnya... Mau nggak mau deh, harus mau! Cocok lah emang jalan kaki di Indo, panas dan debu.

Pedestrian? Kok putus sih, kaya' orang pacaran aja...

Jadi, gimana ini ngadepinnya? Terserah deh ya, pemirsah... saya serahkan sepenuhnya kepada pemirsah sekalian... Pesen saya sih, ya kalo lagi bisa jalan kaki, ya jalan kaki lah... Trus, kalaupun nggak bisa jalan kaki, harus pakai kendaraan pribadi, maka jadilah supir yang baik ya, jangan yang ngerugiin orang lain. Orang lain punya hak yang sama di jalan raya. Hormati sesama pengguna jalan...

9.10.2013

KELALAIAN ATAU MUSIBAH

Pengen berbagi pandangan saya mengenai kelalaian orang tua yang menyebabkan kecelakaan pada anak. Saya sendiri memang baru 2 tahun lebih menjadi dan merasakan menjadi orang tua. Tapi dari pelajaran-pelajaran ini, mudah-mudah saya bisa belajar banyak...

Masih hangat di dalam berita media massa, tentang anak bungsunya artis terkenal Ahmad Dhani yang kena kecelakaan beruntun di jalan tol jagorawi, Minggu dini hari. Kecelakaan ini bukan kecelakaan biasa, karena sampai ada 6 orang yang meninggal (5 meninggal di lokasi dan 1 meninggal di rumah sakit) dan 9 orang yang menjadi korban luka parah. Pastinya, saya sangat berduka mendengar berita duka ini. Sangat berduka atas kepergian orang-orang yang menjadi tulang punggung keluarganya yang harus membiayai istrinya, anaknya, maupun orang tuanya. Mudah-mudahan Allah membukakan pintu rejeki yang selebar-lebar dan sebesar-besarnya kepada mereka yang ditinggalkan. Buat yang menjadi korban meninggal, semoga Allah memaafkan segala dosanya dan berikan tempat yang terbaik di sisiNya. Aamiin... #beneran_sedih

Hmm, sepengetahuan saya, ini kecelakaan yang memakan korban banyak, selain kasus Afriani yang menggunakan Xenia dan kejadian di daerah Kwitang (baca juga disini), pernah juga kasusnya anak Hatta Rajasa yang kejadiannya di tol Jagorawi.

Kondisi mobil Lancer B 80 SAL pasca kecelakaan (gambar nyomot di sini)

Melihat kejadian ini, sungguh miris memang. Bagaimana tidak miris jika...


Belum punya SIM karena umur belum cukup

Seorang bocah berumur 13 tahun mengendarai kendaraan bermotor (mobil pulak) yang jelas-jelas mewajibkan pengendaranya memiliki SIM? Boro-boro SIM ya, lha wong KTP aja nggak punya kan? Belum punya bukan karena belum bikin, tapi belum punya karena belum cukup umur. Umur 13 tahun dimana-mana juga belum boleh bawa mobil kali. Nah, ini ternyata kecolongan. Tapi ya sebenernya kalo emang orang tuanya keras dan disiplin, pasti anaknya juga nggak berani. Anak berani, pasti karena ada aselah dari orang tuanya. 

Saya sendiri, baru bisa nyupir mobil ketika KTP sudah ditangan. KTP jadi, baru deh sekolah les setir mobil. Sekolah setir mobil selesai, baru ujian ambil SIM. Bapak seseorang aparat negara, justru semakin galak sama anaknya tentang peraturan bawa mobil. Nggak ada SIM, nggak boleh nyupir. Mau nyupir, sekolah setir mobil dulu. Pokoknya urusannya panjang degh. Belum lagi yang baru-baru nyupir mobil nggak boleh bawa sembarangan dan harus didampingin dulu. Jam pulang juga dibatasin, sebelum maghrib juga harus udah di rumah. Mau pergi kemana, sama siapa, acaranya apa, pulang jam berapa, itu udah diberondong pas mau pamit. 


Anak usia 13 tahun keluyuran dini hari

Pada saat kejadian kecelakaan, itu kejadian sekitar pukul 00.45 yang mana artinya Minggu dini hari. Abis malem mingguan kaya'nya. Yups bener, emang kalo liat di Instagram-nya si Dul, dia udah punya pacar gitu sih. Nah, ini ternyata Dul kecelakaan abis pulang nganterin cewe-nya malem mingguan. Sama temennya sih, tapi ya temennya juga seumuran. Mantab bener yeah, anak umur segitu udah keluyuran sampe dini hari, tanpa ada pengawal dari pihak keluarga. Nggak mikir apa ya, bawa mobil keluyuran jam segitu, kalo mobilnya dipalak gimana? Kalo ada orang jahat gimana?

Di usia saya 13 tahun, saya masih asik main dengan teman-teman seusia saya di lingkungan rumah. Tapi yang paling sering ya kalau mau keluar, itu pasti sama kedua orang tua saya. Emang juga, saya itu sampai SMA masih sering ikut bapak ibu pergi. Jarang banget pergi sama temen-temen kalau malem begitu. Nggak pernah malah kalau pas umur 13 tahun. Umur 13 tahun, paling telat sampe rumah pukul 15.00. Nggak ada cerita pulang dini hari gitu. Pulang dini hari itu cerita pas masa kuliah. Itu juga masih pake berondongan pertanyaan ini itu anu ono. Lebih capek jawab pertanyaannya daripada kegiatan pulang pagi-nya. Makanya jarang banget pulang dini hari. Mending aja sekalian nginep di tempat temen. Ya tapi itu juga bukan temen sembarang temen pastinya. 


Kewajiban orang tua kan, untuk ngawasin anaknya dengan cara apapun dan bagaimanapun sehingga si anak nggak berani sembarangan. Orang tua mana yang nggak sayang dengan anaknya? Nggak ada. Orang tua mana yang nggak mau ngebahagiain anaknya? Nggak ada. Orang tua mana yang mau anaknya menderita atau sedih? Nggak ada. Tapi memang itu caranya harus bener dan baik. Karena baik belum tentu benar dan sebaliknya, makanya disusun sedemikian rupa supaya menjadi baik dan benar. 

Musibah sih emang musibah yah. Tuhan yang atur semuanya, kapan waktu lahir, kapan waktu mati dan rejeki kita. Semuanya memang nggak ada yang tau, rahasia Tuhan. Tapi dibalik itu, saya rasa, kita sebagai manusia yang derajatnya lebih tinggi dibandingkan dengan mahluk lain, harusnya berfikir dan menggunakan akal sehat kita jika bertindak terhadap satu hal. Dalam hal ini, jelas-jelas Dul melanggar peraturan tentang mengendarai kendaraan bermotor. Dan sangat disayangkan, pengawasan orang tua sangat minim, anak pun jadi korban (plus korban lainnya). 

Saya semenjak kejadian kecelakaan itu, jadi usil liat instagram-nya Dul. Ternyata emang anak itu sangat dewasa sebelum usianya ya.

Anak berseragam biru putih sudah nyupir mobil loh...
Sudah terbiasa nyupir mobil sendiri ternyata, dari beberapa minggu sebelum kejadian kecelakaan. Padahal sempat beredar kan ya, kalo bapaknya bilang nggak tau kalo anaknya bawa mobil (coba baca beritanya di sini). Kok bisa ya, bapaknya nggak tau? Padahal di instagram anaknya udah ada beberapa foto yang nunjukin kalo Dul tuh biasa bawa mobil. Dan itu sudah lama (sekitar 19 minggu lalu), how come bapaknya kagak tau yak?

Masih muda banget untuk beginian... -__-"
Pacaran diluar batas untuk anak seumuran anak itu. Ini sih mungkin banyak juga yang kaya' begini. Tapi ya kok di expose gitu loh? Secara dia anaknya public figure gitu loh, yang harusnya lebih hati-hati lagi. Hmm, sebenernya semua orang harus berhati-hati terhadap apa yang di share di socmed sih, bukan hanya public figure, tapi semuanya. Untuk hal-hal yang private, hemat saya harus disimpan rapih dan bukan konsumsi publik. 

Tapi sekarang nasi sudah menjadi bubur. Semuanya sudah kejadian dan nggak bisa dihindari lagi. Sekarang cukup menjadi pelajaran. Pelejaran yang sangat berharga, buat saya sebagai orang tua yang masih punya kewajiban untuk mendidik Nares. Mudah-mudah tidak salah langkah dan salah jalan dalam mendidik titipan Allah yang satu itu ya, pemirsaaaah...

9.04.2013

BELI MAINAN DI ASEMKA - PASAR PAGI

Yang namanya ibu-ibu, pasti sayang anak. Yang namanya sayang anak, salah satu caranya pasti membelikan mainan. Nah, kalo udah urusan mainan, yang harus beli, pasti urusan sama yang namanya belanja donk? Pasti deh, ibu-ibu mana yang kalo belanja nggak nyari yang paling murah? Beda seribu perak aja kadang bisa jadi pertimbangan. Hmmm, itu sih pastinya kelakuan saya tuh. Nyari yang paling murah semurah mungkin. Yaiyalah, kalo barang sama, produksi sama, bisa dapet yang murah, kenapa harus yang mahal?

Kali ini mau cerita tentang tempat beli mainan anak-anak yang murah meriah. Masalah kualitas, kalo murah ya nggak bisa ngarepin dapet kualitas yang bagus banget. Ya, bagus enggak emang relatif sih, sama aja kaya' harga yang mahal murah itu kan relatif. Jadi, mau mahal apa murah, itu yang punya ukuran kita sendiri yah. Saya bisa bilang mahal atau murah, karena saya punya komparasi sendiri donk. Hooo, pastinya sih, kalo saya mau beli barang yang sifatnya bukan urgent banget, saya compare dengan toko-toko sebelah. Nyari duit kan nggak gampang, jadi buang-buang duit juga jangan dibikin gampang. #ini_yang_namanya_pelit.

Prolog selesai dan kini lanjut ke topik utama..

Udah lama nggak beliin Nares mainan, jadi pengen banget beli mainan yang agak lucu buat Nares. Setelah sekian lama nggak beli mainan di pasar mainan (kaya' Pasar Gembrong gitu). Cari ide dan googling, ketemulah yang namanya Kitchen Set for kids. Jadi, dapur mini buat si bocah. Mainan masak-masakan Nares sih udah ada, tapi pengen aja gitu, Nares punya mainan baru yang agak gede. Oke sip, googling harga kitchen set tadi dan ketemulah di harga yang paling murah di Rp 107,000 (ternyata harga taun 2008 #payah). Harga update di range Rp 180,000. Pernah liat di Slipi Plaza, harga sekitar Rp 400,000 « yang ini sih udah pasti nggak mungkin mau saya beli.

Hari ini, semua Direksi pada ngabur (sibuk dengan meetingnya masing-masing di luar kantor - for sure saya pastikan itu dengan Sekretaris Direksi - LoL), jadilah saya bikin agenda sendiri : survey mainan anak ke Asemka. Emang dasar rejeki, punya kantor deket sama Asemka, tinggal naek Commuter Line 10 menit juga sampe. Cuss berangkat, jam istirahat. Rejeki lagi, cuacanya nggak panas-panas banget. Alhamdulillaaah...

Sampe Asemka, langsung masuk toko-toko yang jual mainan. Nah, kalo di Asemka ini, yang jualan mainan itu rata-rata pada punya toko sendiri. Jarang banget yang jualan mainan pake lapak gitu. Yang jualan di lapak, kebanyakan yang jual accessories, stationery, souvenir nikah, pokoknya yang fancy gitu. Mainan ya adanya di toko atau kios gitu. Beda dengan Pasar Gembrong, yang mana mainan jualan juga di lapak.

Pengen beli yang ini sebenernya (nyomot dimarih)

Tujuan yang dicari sudah jelas, tinggal cari harga yang murah. Masuk ke toko pertama, nawarin harga Rp 160,000 buat kitchen set yang saya cari. Tak puas pun saya, mari lanjut ke pencarian berikutnya. Siapa yang tau, di toko sebelah ada yang lebih murah. Ya kalo emang rejeki, pasti nggak mungkin lari. Lanjut ke toko kedua, barang yang dicari, kok harganya jadi Rp 175,000. Weeew, nggak bener ini, bukannya makin turun, malah makin naik #sedih. Tetap semangaaat, cari ke toko selanjutnya. Eh, kok ya, malah jadi Rp 210,000. Hayaaah...

Coba akh, ke toko yang waktu itu pernah beli mainan Nares, yang di pojokan itu. Tapi sayangnya barang yang dicari malah nggak ada. Hihihi, yasutra lah, nanti balik aja lagi ke toko yang pertama. Nah, di toko yang saya pernah beli mainan buat Nares itu, ada mainan jenis lain, tapi yang standing gitu juga. Itu mainan kasir-kasiran. Tapi harganya Rp 250,000 gitu loh. Mahal? Bukaaan, karena saya nggak tau di toko lain harganya berapa, jadi saya nggak tau itu mainan kasir-kasiran mahal atau murah di toko itu. Tapi yang jelas, saya budget-kan buat mainan Nares kali ini seharga Rp 150,000 - Rp 185,000. Karena itu kasir harganya Rp 250,000 yuk dadah baybay yeee...

Walaaah, masa' mau pulang tangan hampa sih? Nggak seru banget udah jelajah sana sini, pulang tangan hampa? Nggak lah, mari kita berjuaaang! Cari mainaaannn...!!! Balik lagi aja ke toko pertama yang murah. Kan sekalian pulang juga kan...

Nyoba jalur pulang yang beda akh, kali-kali aja dapet peruntungan yang lebih bagus.

Lokasi Asemka dan toko-toko mainan

Nah, di jalur pulang itulah ketemu satu toko mainan yang cukup besar, namanya Toko Hans. Gede juga sih tokonya. Ada Satpam perempuan yang jagain di toko itu. Yang beli lumayan banyak, tapi emang tokonya nggak sempit, jadi ya masih nyaman-nyaman aja. Tokonya bersih, lampunya banyak, jadi terang deh. Pegawainya pake seragam warna kombinasi putih dan kuning. Di toko ini, mainan Kitchen Set yang saya cari diawal, nggak ada. Tapi, mainan kasir-kasiran yang tadi ngeliat di toko sebelah, ada loh. Dan harga yang tertempel di kotak tersebut : Rp 150,000 #nganga_campur_happy.

Nggak pake ba-bi-bu-be-bo lagi, mastiin sama si nci' kalo itu harga mainan "Super Market" adalah Rp 150,000. Yes, bener donk. Bungkus ciek, cik! Bayar cash saja, walaupun disana ada mesin EDC bank Mandiri dan BCA. Bayar udah, tinggal nunggu barang aja. Sayangnya nunggu barangnya agak lama, gara-gara si pegawainya yang mintain barang ke gudang, salah nyebut kode barang. Wkwkwk... Sabar menanti, sambil liat-liat barang yang lain, tapi nggak ada yang tertarik.

Keluar deh, barangnya dan mau test dulu karena itu mainannya ada lampu dan suaranya. Dicoba, dan semua berfungsi dengan baik. Tinggal nyobain kunci laci kasir aja yang belom. Nyari-nyari kunci kasir kemana, si yang ngeladenin ini agak nggak mau repot. Dia bilang, "Nggak tau bu mana kuncinya. Nanti ini kalo dibongkarin semua, masukin baliknya malah susah". Hetdah bwang... "Mas, nanti ini kalo nggak lengkap, saya udah sampe rumah, lebih repot lagi karena saya harus balikin barang kesini. Sekarang mendingan check dulu semuanya..." Dia pun nurut. Bete doi..., tapi ya emang gw pikirin?

Oia, buat sekedar info-info aja nih, kemaren pas nungguin antrian coba barangnya, sempet liat mainan-mainan lainnya loh. 
- Dies cast Tamica, harganya Rp 30,000 
- Hot Wheels, harganya Rp 50,000
- Otoped gambar Disney, harganya Rp 110,000
- Mainan dokter-dokter yang sekitar 20pcs, harganya RP 45,000
- Bebek-bebekan air, harganya Rp 13,000
- Puzzle 3D, harganya Rp 40,000

Selesai belanja, saatnya pulang nenteng kardus seukuran koper kecil. Ahahahay, dapet juga barangnya. Alhamdulillah emang rejekinya Nares.

Nah, lumayan deh, punya tempat toko mainan yang nyaman belanjanya. Senengnya saya belanja di toko ini adalah karena...

1. Barang yang dijual, di-display dengan harganya. Aku paling suka ini, soalnya jarang-jarang banget toko mainan di Asemka ini yang mendisplay harga mainannya. Jadi mesti nanya-nanya dulu. Ini berapa, itu berapa. Belum lagi kalo yang resse, yang kalo ditanya, ngasih harganya nggak jelas gitu, "yaaa, sekitar Rp 200,000 lah bu" - kok pake sekitar yah?

2. Pelayannya lumayan ramah dibanding toko sebelah-sebelahnya. Ember yah, pelayan toko mainan di Asemka itu, kebanyakan pada jutek-jutek lho. Jarang banget yang ramah. Boro-boro ramah,standard aja nggak. Nah, di toko ini masih lumayan itu si pegawai. Masih ada basa-basinya sama pelanggan.

3. Barangnya cukup banyak, jadi bisa cari mainan apa aja disini. Mainan anak laki-laki, perempuan, mainan anak kecil, mainan koleksi orang dewasa, otoped, die cast, semuanya ada. Gregetan deh, pengen borong semua #hiperbola_pake_banget.

Yah, tapi sih walaupun udah ketemu toko yang disenengin, besok-besok kalo belanja kemari juga kudu ceki-ceki harga loh. Nggak mau bayar lebih lah, buat satu barang yang harganya sama. Aiyh, namanya itu rugi... Wkwkwk.

Pagi-pagi langsung mau main

Gesek credit card, lho...

Ada penampakan tangannya Nares


Sayang anak emang harus, tapi jangan lupa ya, sayang dompet masing-masing juga... Selamat berbelanja mainan anak yah... 

8.26.2013

SERUNYA BERMAIN SAMBIL BELAJAR

Weekend datang... saatnya memanjakan si bocah kecil. Saatnya nyenengin si bocah kecil nan imut nan menggemaskan itu. Weekend kali ini sudah punya schedule mau trial Tumble Tots-nya Nares di Taman Anggrek. Kebetulan waktu itu ada voucher di Disdus (atau Livingsocial yeeeh..?) yang seharga Rp 50,000 untuk 2 kali trial. Periode voucher itu mulai dari 2 Juli - 31 Agustus. Mau kesana bulan puasa, rasanya kok ya males banget. Puasa-puasa ke mall, gitu... Yang ada pengen jajan ini itu anu. Malah ribet deh urusan puasa. Hahaha, itu sih emang namanya nggak tahan ama godaan aja. Sok nyalah-nyalahin puasa pula! Nah, minggu depan itu, tanggal 31 Agustus kebetulan mau ada acara keluarga pula. Jadilah kesempatan hanya ada di minggu kemaren saja. Berangkat cusss...

Sesuai dengan peraturan di voucher-nya, bahwasanya sehari sebelum mau ikutan kelas trial, harap konfirmasi dulu ke Tumble Tots Taman Anggrek. Saya telpon lah ke Tumble Tots, ternyata untuk anak umur 2 tahun 6 bulan, adanya kelas pukul 11.30. Oke sip, berarti 30 menit sebelum kelas sudah harus berangkat dari rumah. Emang sengaja milih di Tumble Tots Taman Anggrek karena dekat sekali dengan rumah kami di Slipi. Eya ya o eee... naek transJakarta cuma selang 1 shelter doang loh. Murah meriah pulak kan ya, cuma Rp 3,500 udah sampe donk, tinggal gempor jalan kakinya aja kan ya... #nggakmaususah

Sampe di Taman Anggrek, sekitar pukul 11.25, langsung menuju lantai 2. Sempet nanya loh, sama petugas mall Taman Anggrek, secara sempet bingung dimana posisi itu Tumble Tots. Ternyata di sisi yang deket Metro (sebelahnya persis sama Metro). Dan sampe di Tumble Tots, ternyata kelas sudah dimulai. Ya, karena sempet nanya-nanya dulu tadi, jadi agak telat deh ikutannya. Tapi ya pasti belum telat banget kan ya... 5 menit doang gitu kan? Secara beneran kok, masih ada yang lebih telat dari Nares. Wewww... nyari tandingan telat yeee....

Daftar dengan ngasihin print out voucher-nya di meja registrasi, trus Nares dikasih sticker tulisan nama : NARES. Maksudnya pasti biar nanti Bu Guru-nya tau nama Nares degh ya... Tapi sayangnya, Nares malah nggak mau pake. Iyh, Nares sih gitu deh, selalu kalo sama benda-benda asing yang baru, suka nge-reject. Adaptasinya agak loading. Nggak sama orang, nggak sama benda, selalu pasti membutuhkan waktu. Karena Nares nggak mau sticker nama itu, akhirnya emaknya deh yang pake. Eh, sempet juga sih, pasangin di baju belakang Nares, tapi begitu ketauan sama Nares, dia langsung mewek gitu. Cepet-cepet deh, saya cabut itu stickernya. 

Selama 1 jam Nares di kelas trial itu, inilah kegiatan yang dilakukan Nares bersama temen-temennya (dan pasti juga emak dan nanny di kelas itu):


Listening

Jadi, si anak diminta untuk duduk sambil memperhatikan dan mendengarkan Miss yang bercerita tentang bunga. Display cerita pake Ipad donk (gaya yah, guru jaman sekarang, pake-nya eped). Di dalam sesi ini, Nares bisa memperhatikan Miss yang bercerita, tapi pas disuruh mengulang beberapa kata oleh Miss, Nares nggak mau nyebutin. Pas si Miss bilang, "flower" dan Nares diminta untuk nyebutin, Nares malah diem aja... Yo weis lah, nggak dipaksain. Yah, dari sekian anak di situ, emang juga yang cuma mau nyebutin "flower" itu ya cuma 1 anak doang (dan terlihat memang si anak sudah murid Tumble Tots - asumsi saya, anak itu sudah biasa). Jadi, ya Nares emang masih adaptasi sama lingkungan sepertinya... 


Creativity

Di sesi ini, anak-anak diminta untuk membuat suatu prakarya yang sudah dipersiapkan. Judul prakarya-nya tempal tempel kertas warna. Hihihi, lucu banget sesi ini. Saya suka sekali. Eh, ternyata Nares juga seneng banget sama sesi ini loh. Nares semangat mau tempal tempel di kertas. Pas ibunya mau bantuin gitu, Nares bilang, "Ndak usah bu, Ayesh aja..." Mantab! Walaupun mencong-mencong, tapi sangat bangga akan semangatnya itu. Bener ya, hasil memang nomor 2, tapi niat dan semangat yang antusias, jadi agak berasa gimanaaa gitu. Bangga aja loh.

Belajar nempel-nempelin

Hasilnyaaah... Lucu!


Olah tubuh

Kalo di sisi ini, si anak diajarin gimana badan yang lebih banyak bergerak. Mulai dari diminta untuk naik step-step tangga, jalan di papan keseimbangan, ngatur jarak langkah, dan sebagainya deh. Di dalam sesi ini, anak-anak di pegangin satu persatu sama Miss-nya. Nares kurang begitu suka di sesi ini. Banyak step-step yang dilewati (skip) sama Nares. Apalagi pas waktu ada trainer yang cowok mau bantuin untuk megangin Nares, Nares malah ketakutan gitu. Hahaha, sampe-sampe Nares kabur. Wkwkwkw, aseli kocak ngeliatnya. Emaknya antara mau ketawa dan maluuu... 

Lagi nenangin bocah, nggak mau ikutan salah satu step di  sesi ini :(

Sing and dance

Entah apa nama sesi ini sebenarnya, tapi yang jelas di sesi ini, anak-anak diminta untuk bernyanyi bersama plus pake gerakan tarian gitu. Lagunya di stel pake CD gitu, si Miss ngebimbing. Lagunya kebetulan lagu saya masa kecil juga, jadilah saya yang bersemangat untuk nyanyi sambil gerak. Hahaha, ini yang mau sekolah, si anak apa si mamak, sih? Kok emaknya antusias banget. Lah Nares sendiri gimana? Nares untuk nyanyi-nya nggak seberapa antusias, tapi kalo untuk berusaha gerak-geraknya, lumayan banget. Yah, namapun baru sekali kan, wajar kalo masih malu-malu.

Nyanyi sambil sedikit nari donk...

Di saat terakhir ini, ada acara lempar-lempar bola mainan gitu, trus udahannya, anak-anak diminta untuk ngumpulin bola kembali ke kotaknya. Alhamdulillah, Nares terbiasa buang sampah di rumah, jadi udah seneng banget pas dia disuruh masukin bola ke kotaknya. Bagus nih, anak-anak diminta untuk belajar kebersihan dan kerapihan. 

Balikin bolanyaaa yaaah...

1 jam nggak berasa juga ya, lumayan buat Nares berkegiatan sesuatu yang baru. Pas selesai, Nares saya tanya, apakah dia happy dengan kegiatan barunya itu? Alhamdulillah, Nares bilang, "Ayesh suka, Ayesh seneng". 

Buat sekedar informasi aja nih ya... biaya di Tumble Tots di Taman Anggrek, untuk Pre-School anak usia 2 tahun sampai 3 tahun adalah : 
- Pertemuan 4 kali dalam sebulan adalah Rp 450,000
- Pertemuan 8 kali dalam sebulan adalah Rp 550,000
- Pertemuan 12 kali dalam sebulan adalah Rp 650,000

- Biaya registrasi Rp 300,000 cukup sekali ajah
- Biaya membership Rp 990,000 untuk sampai selesai kindergarten.

Untuk jadwal kelas usia 2 tahun sampai 3 tahun:
- Senin, Kamis, Minggu : 10.45pagi
- Selasa, Rabu, Jumat : 09.30pagi
- Sabtu : 11.30pagi

Di Tumble Tots ini ternyata ada kindergarten-nya loh, jadi dari pre-school sampai kindergarten, bisa di Tumble Tots ini. Bahasa pengantar yang digunakan di sini, kebanyakan pakai bahasa Inggris (sekitar 90% lah). Bagus donk? Mungkin iya buat beberapa para orang tua. Tapi buat saya pribadi, saya masih memilih untuk yang bahasa pengantarnya adalah bahasa Indonesia. Bahasa Inggris cukup diperkenalkan dulu aja untuk anak seusia Nares. 

Overall, weekend kali ini cukup berkesan buat saya dan Nares pastinya. Karena Nares sekarang kalau ditanya, "Nares mau main di sekolah-sekolahan lagi, nggak?, dia pasti menjawab, "Mauuuu, bu..." Hahahaha, padahal sebelumnya, selalu bilang, "Nggak mau, bu..." Nah, berarti Nares punya gambaran baru tentang sekolah itu gimana. Dari yang nggak tau, dan sekarang sudah tau. Okey degh, untuk saat ini, cukup tau aja dulu ya, nak. Belum saatnya kamu rutin pergi ke kelas itu... Bila tiba nanti waktunya, bapak ibu akan memberangkatkanmu ke sekolah (eciyeh ini kok kaya mau pergi haji aja sih, pake diberangkatin segala...)

8.20.2013

PAWAI BUDAYA NUSANTARA 2013

Selamat Ulang Tahun Republik Indonesia ke 68. Semoga panjang umur, semoga sehat selalu, semoga semua rakyat semakin sejahtera, semoga koruptor semakin beriman (#eh), semoga Indonesia selalu dapat memberikan perlindungan, keamanan, kenyamanan, kebahagiaan buat rakyatnya. Aamiin. Pokoknya, semoga semuanya, di tahun ke depan menjadi lebih baik dan baik lagi.

Dalam rangka menyambit (baca : menyambut) hari ulang tahun RI, pemerintah (atau pemprov saya nggak tau persis) ngadain yang namanya pawai budaya. Isinya ya pawai tentang kebudayaan Indonesia yang berisikan 33 provinsinya. Banyak bener? Emang juga, sekarang kan provinsi RI ada 33 kan, di jaman saya SD sampe SMP - jaman pak Harto - cuma belajar sampe 27 apa 28 provinsi deh. Hapal diluar kepala kalo dulu sih, berikut dengan nama ibukota provinsi. Maju ke depan satu persatu, terus dinilai deh... Weeewww, sekarang? Ya boro-boro ya buk, masih inget beberapa aja udah ai kasi applause, standing pulak.

Terakhir saya nonton pawai budaya itu tahun 1993, masih SD kelas 6. Nonton dari salah satu hotel di Jl. Thamrin yang sekarang itu hotel udah nggak ada gedungnya. Nonton sama bapak ibu gitu, secara masih anak piyik banget. Nonton dari kamar hotel, pake teropong pula. Hihihi, jadul banget sih. Eh tapi sekarang malah jadi kenangan. Makanya, pas kemaren ada pengumuman di web tentang ada pawai budaya, merengek lah sama si bapak mau nonton itu pawai. Hiburan gratesh kan? Pasti boleh kalo itu sih *kedipin mata benerin kerah baju*.

Katanya, sih, konon menurut rencana di jadwal, itu pawai budaya mau dibuka sama RI1 pukul 1400. Makanya, kita bertiga siap-siap cuss pukul 1200. Lah, pagi bener? Heheh, ya makan siang dulu donk. Jadi kan berangkatnya perlu diawalin kan? Cari makan yang deket-deket sama TKP aja, dan yang pasti yang parkirannya gampang. Sarinah kali yeee. Mau jalan kaki juga bisa ke Monas, soalnya si pawai budaya, ternyata cuma ngelilingin Monas alias jalan yang medan merdeka-merdeka gitu... Beda sama yang dulu yang sampe ke bunderan HI. Ooo, gitu toh.

Berangkat dari Sarinah, jam 1430 dan naek transJakarta mau ke Monas. Naek dari halte depan Sarinah, turun di Monas. Si bapak males bawa mobil ke TKP, karena takut susah parkir. Jam 1445 udah sampe di TKP pawai (turun di halte transJakarta Monas, dan jalanan udah mulai pada sepi sama kendaraan bermotor. Yang ramai itu malah tukang dagangan. Hhhmm..., cilok, mie ayam, bakpao, minuman, burger, gorengan, es cendol, kue pancong, itu yang mata gw memandang. Yang lainnya gak jelas dimana. Yang jelas, sampah udah mulai berhamburan. Ohw yess orang Indonesia, susah banget buang sampah di tong sampah. Padahal kalo banjir ngomel-ngomel paling keras, tapi nggak mau ikut ngejaga kebersihan. Etimpuk pake bakpao juga neih...

Waktu menunjukkan pukul 1500, jalanan makin sepi, tapi kok belum ada tanda-tanda ya? Yang ada cuma motor makin banyak parkir di pinggir jalan alias trotoar. Jyaaah, lagi-lagi kelakuan orang Indonesia, invasi trotoar. Sampe akhirnya sekitar pukul 1530 baru ada suara sirine gitu dari arah istana. Seketika orang pada bangun dari tempat duduknya, maju ke depan penasaran sama pawai-nya. Tapi setelah 3 menit, kok masih sepi-sepi aja sih? Ehyahampun yah, ternyata kita salah jalur. Wkwkwk, ya mangap. Untung belom telat. Si bapak langsung cari informasi, ndeketin apaan tauk yang jelas nyari informasi tentang pawainya lewat mana. Saya dan Nares duduk-duduk aja di pinggiran jalan dekat halte transJakarta sambil nungguin si bapak balik menjemput kami. Nggak lama si bapak datang dan ngajak kita pindah ke arah seberangnya. Dari kita yang tadinya di arah Monas - Bunderan HI, pindah ke arah sebaliknya. Pas banget kita nunggu di depan Museum Gajah. Baeklah, itu sudah keliatan pawainya.

Di depan barisan pawai, ada mobil polisi gitu, dia yang minggir-minggirin penonton dari tengah jalan. Tapi ga ngaruh juga sih akhirnya, orang penonton pada ndeketin pawainya kok. Nah... Ini dia nih, penampakan pawai-pawai itu...












Seru banget. Nonton yang kaya' begini jarang adanya, bener-bener langka. Bajunya bagus-bagus. Kostumnya meriah. Seneng banget ngeliatnya. Nah, kalo masalah muka... Hihihi, beragam adanya. Yang cantik ada, yang ganteng ada, yang standard ada, yang jelek alhamdulillah nggak ada. Ya iya dooonk, kan semua ciptaan Allah SWT itu cakep-cakep, kan? Ember, secara saya yah... Yang jelek aja nggak bisa bikinnya, apalagi yang cakep.

Pawai dari beberapa propinsi udah lewat. Yang ditunggu sih sebenernya cuma jawa Tengah, Kalimantan barat, dan Kalimantan Selatan. Tapi sayangnya nggak kebagian yang Kalimantan Selatan, soalnya udah kesorean. Yah, mulainya aja telat kok... Makanya kesorean deh. Pukul 1720 si bapak ngajakin cuss balik ke arah Sarinah. Takut kemaleman. Yah, tapi alhamdulillah kok, sudah kebagian banyak yang dilihat.

Saatnya pulang dan memperhatikan sampah-sampah yang berserakan. Hedeeeuh, padahal lagi bangga-bangganya sama Indonesia, budayanya segambreng-gambreng, kekayaan alamnya segunung-gunung. Indonesia negara yang kaya, tapi saya banget orang-orangnya nggak bisa menjaga. Akh ya sutra lah hai, saya cuma mau cerita tentang pawai kok di postingan ini... Masalah orang Indonesia tadi, abaikan saja.

Oiya, satu lagi... semua gambar diambil pake Samsung Galaxy Note 2 yang ternyata hasilnya nggak kalah sama Lumix. Pengen beli DSLR atau mirrorless, belum dapet approval, makanya pake yang ada ajah...

8.16.2013

BISNIS ITU NAMANYA : EM EL EM

Beneran banget, bercerita adalah hobby saya. Sebenernya sih orang bisa tau apa yang saya maksudkan hanya ketika saya mengemukakan satu kalimat. Tapi kalo kalimat itu udah nyangkut di otak, urusannya jadi panjang. Ada yang namanya analisa, ada yang namanya mencari latar belakang, ada yang namanya efek kedepan, dan lain sebagainya. Nah, postingan kali ini juga begitu. Sebenernya saya cuma mau bilang “Saya nggak tertarik sama yang namanya Multi Level Marketing”, tapi ketika itu nyangkut di otak, ada di list-list yang saya mau ceritakan. Mulai deh, pengen cerita ini itu anu ono ina inu. Dulunya gimana, sekarang gimana, kenapa begitu, kenapa begini, kok bisa ya? Panjaaaaang lah urusannya. Tapi jangan sepanjang jalan toll Cipularang yah, kelamaan bok…

Jadi ceritanya itu, gegara udah beberapa kali diajakin ikutan bisnis MLM alias Multi Level Marketing, tapi saya nggak pernah gabung. Kenapa? Jawabannya adalah karena saya nggak hobby dengan yang namanya marketing. Sadar sih, semua orang pasti mau nggak mau berurusan dengan yang namanya marketing, termasuk salah satunya adalah menjajakan diri kepada suatu perusahaan. Naro biodata di jobsDB, Jobstreet, karir.com, linkedin, itu kan ya masuknya sebagai marketing diri sendiri kan. Tapi kalo untuk urusan marketing yang terkait bisnis tulen, saya kok agak-agak gimana gitu ya join-nya. Minder takut nggak berhasil? Nggak, itu sih namanya pesimis. Tapi apa yang saya rasakan, banyak ada hal-hal yang agak nggak masuk di akal saya (aseli ini menurut pandangan saya).

Duit duit duit euy...


Masih inget kan, beberapa cerita MLM di jaman dulu yang mulainya dari Amway. Amway ini kalo nggak salah jualan produk rumah tangga gitu, ya pokoknya seputar cleaning-cleaning. Amway menghilang, mulai ganti ke CNI yang jualannya produk untuk ngisi rumah dari A sampe Z. Malah ada yang bilang, CNI itu isinya ya kaya’ supermarket aja, cuma ya satu label : CNI. CNI Berjaya banget loh, sampai ada gedung CNI tuh di Puri Indah. Dan akhirnya, sampai akhirnya CNI mulai meredup, terus ganti ke Tiens yang jualannya kebanyakan adalah vitamin atau supplemen kesehatan tapi bukan obat. Yang Tiens ini nggak secemerlang kaya’ CNI. Trus, sekarang yang lagi rame banget itu ya Oriflame. Oriflame sendiri produknya adalah kosmetik-kosmetik perempewong dan lelekong.

Waktu jamannya Amway dan CNI beredar, saya masih dibawah umur 21 tahun, yang mana akhirnya saya jarang banget ditawarin produk-produk itu. Boro-boro ditembak jadi member, orang ditawarin beli produk aja nggak. Ya, belum kerja gitu loh, dong hadong hepeng, lay… Tapi, saya nggak jarang, dengerin bapak ibu dan abang-abang saya diberondong sama member Amway dan CNI untuk jadi member  MLM itu. Mereka dikirimin kaset dan CD beserta buku yang itu semua merupakan tools (atau apa tuh namanya) yang ngasih tau apa itu MLM, apa manfaat MLM dan lain-lain yang pokoknya ngasih gambaran kalo ikut MLM itu pasti baik dan bagus dan menguntungkan.

Ketika saya mulai kerja, saat itu yang lagi jaya-jayanya Tiens. Punya temen yang ketemu di seminar suatu acara asosiasi profesi, trus berlanjut. Eh nggak tau ujung-ujungnya dia ngajakin ikutan gabung ke Tiens. Sampe waktu itu temen saya bela-belain jemput ke kantor, ngajak makan siang. Asem banget pas disuruh beli tiket seharga Rp 50 ribu, yang ternyata isi acaranya motivasi gitu buat member-membernya. Wadda hell event is this.. Hadeuh, mendingan duit segitu buat makan dah, udah kenyang pastinya. Yah, tapi kalo nggak gitu ya nggak dapet pengalaman juga sih. Nah kan pengalaman adalah guru yang paling berharga kan? Nggak bisa dibeli kan? Nah, apalah arti uang Rp 50 ribu untuk membeli sebuah pengalaman. #gaya banget nggak sih bahasa sayah.  Tapi ya nggak ngaruh sih, saya tetep nggak gabung di bisnis MLM itu. Sampe akhirnya, saya memutuskan contact dengan teman saya itu. Ya, bukan mau mutusin tali silaturahmi yang emang dosa sih, kalo diputus secara sengaja, tapi kan ya, kalo cuma ditelpon atau ditanyain kabar yang ujung-ujungnya saya disuruh ikutan MLM, ya mending mundur perlahan aja degh….

Setelah menikah, ternyata system MLM ini masih berjalan yah. Ini terbukti banget dengan adanya temen suami saya yang memberikan kepada suami saya itu “seperangkat alat jualan”. Hihihi, nggak jauh beda dengan apa yang ada di benak saya, suami ya males juga sih sama yang namanya MLM. Komentar dia sih nggak banyak, “males akh…” gitu doang. Ahahaha, orang rajin model suami saya aja bilang males, apa kabarnya si neng Mona yah? Palingan juga yuk dadah gudbay.

Nah, belum lama ini, ada lagi sahabat saya yang nawarin bisnis MLM itu (lagi). Kali ini yang ditawarin adallah Oriflame. Karena nggak enak, akhirnya mencoba isi form pendaftaran sebelum proses yang terakhir yaitu transfer uangnya. Tapi ya, walaupun udah isi form, kok transfernya males banget degh. Padahal saya udah dikejar-kejar disuruh transfer. Nggak mahal kok cuma Rp 50 ribu kurang dikit. Tapi ya, namapun belum kepengen dan belum sreg, jadi males aja gitu nransfer segitu. Pelit? Kaya’nya sih bukan sih. Tapi ini lebih kepada komitmen. Buat apa ikutan kalo nggak yakin. Itu intinya. Nggak yakin kenapa? Emang nggak sreg aja. Dan saya emang nggak mau kalo ngerjain sesuatu itu nggak tuntas alias nggak serius. Ketika mau ngerjain sesuatu, ya serius. Nggak serius, mending nggak usah sekalian. Just for fun? Mending fun beneran degh. Itu emang karakter saya.

Berbisnis MLM ini mungkin memang mudah bagi sebagian orang, tapi saya tidak. Jiwa saya nggak pada marketing. Kalau boleh disuruh milih antara produksi dan marketing, walaupun mungkin orang produksi penghasilannya nggak seberapa ketimbang orang marketing, tapi saya milih untuk jadi orang produksi. Nggak pengen kaya? Akh, rejeki udah ada yang ngatur. Allah Maha Adil. Yang penting kita usaha, insyaaAllah ada jalannya. Aamiin. Nggak tergiur sama penghasilan-penghasilan yang bisa didapet dari bisnis MLM? Yahilah, kan rejeki dari Allah, datang bisa darimana saja, asalkan kita berusaha bersungguh-sungguh. Ya kalo nggak cocok, ya masa’ mau dipaksain? #eh nggak ada juga sih yang maksain, hihihi…

Tapi aseli ya, apakah ini sifat keturunan genetic atau apa, makanya saya pun nggak sreg sama bisnis MLM itu. Bapak ibu saya nggak pernah tertarik dengan konsep MLM. Kakak-kakak saya juga nggak pernah gabung dengan bisnis MLM. Sekarang saya, pun nggak sreg sama bisnis itu. Wedeeeh, ini ya namanya gambreng yeee, lima-limanya nggak ada yang berbakat ngejalanin bisnis gituan.

Macam-macam MLM yang saya tau...

Entah apa yang ada di pikiran saya mengenai bisnis MLM itu. Tapi yang jelas, saya berfikir bahwa…

Ngikutin bisnis itu harus tega nggak tega sama temen sendiri. Ini maksudnya adalah, kadang temen pun dijadikan sasaran tembak. Nah, yang nggak saya sependapat disini adalah, karena bisnis MLM itu ya, temennya dijadikan korban. Pasti ngajak temennya ikutan gabung, biar diri kita dapet bonus. Bukannya niat mbantuin temen, tapi justru niatnya besar ke pribadi sendiri alias Cuma nguntungin diri sendiri. Lah gimana nggak, coba deh, pasti kebanyakan yang ikutan MLM, trus mau narik member lain, niatnya biar dirinya sendiri selamat dari target marketingnya. Jarang banget kan, yang niatnya emang mau bantuin temennya itu…

Di bisnis itu ya, menurut saya kita disuruh (baca : setengah maksa) untuk beli produk perusahaan itu. Yang core bisnis di jualan supplemen, ya beli supplemen. Yang core bisnis di jualan produk rumah tangga, ya beli deh tuh sabun, odol, karbol, endebreh-endebreh. Yang core bisnis di jualan produk kecantikan, ya beli deh tuh segala peralatan dan perabotan lenong. Nah, kali aja ada gitu, yang core bisnisnya spare part mobil atau gadget, pengen banget saya gabung. Hihihiii…

Member-member yang mendewakan bonus dari apa kerja kerasnya. Eh kenapa pula dibilang bonus? Kan si member itu kerja keras, tandanya emang dibayar donk, sama perusahaan. Itu sih semua orang juga lumrah banget kalau begitu adanya. Yang kerja di kantoran juga kadang dapet bonus donk, sama kan? Jadi, apa kelebihannya dink bisnis MLM itu?

Salah satu kelebihannya adalah sepertinya memang waktu kerjanya nggak seterikat kaya’ orang kantoran. Tapi jangan salah, kalo orang kantor jam kerjanya biasa dari eight to five, ini MLM bisa eight to eight kali ya, malah bisa lebih lama. Bisa jadi loh. Nah, belum lagi yang ceritanya adalah kalo lagi ada training Sabtu atau hari libur, blah kapan waktu sama keluarganya? Apa kabarnya yang disuruh e-training after office hour ya? Pulang kerja, di rumah malah sibuk sama bisnis MLMnya ketimbang sama anak-anak dan suami atau istri. (disclaimer : ini menurut saya yah).

Diimingi bonus yang membludak dengan sharing pengalaman si member A dapet mobil BMW bulan ini, si B dapet pesiar ke luar negeri, dan si C dapet emas batangan sekian gram. Iming-iming bonus itu menurut saya terlalu dibesar-besarkan. Tapi saya yuakin buanget kalo imingan bonus itu untuk narik member yang lain biar tergiur. Maafkan, saya belum (dan sepertinya tidak akan) tergiur untuk memulainya. Yah, maklum saja,  masih percaya bahwasanya adalah “kalau emang rejeki, nggak bakalan lari”. Balik lagi, yang penting usaha maksimal. Nah, urusan usahanya dimana, ya itu balik lagi sama pemilihan seseorang. Masing-masing orang punya pilihan kan…

Nah jadi ya…, mohon maaf banget buat yang suka nawarin saya berbisnis MLM, sampai saat ini saya belum berhasil untuk bergabung dengan bisnis MLM. Mungkin kalau saya nanti suatu saat saya berubah pikiran atau gimana-gimana, baru bisa bergabung. Mungkin yeee…

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post