9.24.2012

PASAR GEMBRONG, PASAR MAINAN BOCAH


Pemirsa pembaca yang budiman dan budiwati… (nah lho, kesambet apaan nih yang nulis?). Tau donk, yang namanya mainan? Yak. Mainan. Itu loh yang buat anak-anak. Ehm, tapi sekarang sih orang gede juga pada punya mainan kok. Nggak hanya anak kecil yang punya mainan. Beda aja jenisnya antara mainan orang gede dan anak kecil. Paling ya sih beda harga lah. Kali ini, saya sih mau cerita tentang mainan anak kecil. Tepatnya mau cerita tentang pasar yang jualannya khusus mainan anak-anak. Namanya Pasar Gembrong, adanya di daerah Jakarta Timur.

Awal mula kenal Pasar Gembrong itu karena 3 tahun lalu, semenjak saya jadi bagian anggota keluarga pak suami, dimana kalo lebaran kita pasti ngunjungi ke rumah saudara kita yang paling sepuh. Nah, kebetulan rumah kerabat itu adanya di Klender. Kalo mau ke Klender ini, kita pasti nglewatin si pasar Gembrong ini. Lebaran pasti rame banget dah, sampe bikin macet. Tingak tinguk dari kaca mobil, ternyata pasar jual mainan toh. Boneka segede bagong tuh yang pada dipajang disini. Aseli, sebelumnya saya nggak pernah tau, kalo ada pasar khusus jualan mainan di sini. Yang saya tau ya beli mainan ya di mall. Beruntunglah saya jadi tau Pasar Gembrong.

Jadi, ceritanya itu pengen beli mainan Nares yang ride-on itu (udah 2 bulan belum kesampean melulu). Kemaren udah nyari-nyari online, terus ke baby shop, belum nemu yang pas (selalu ada ketidakcocokan antara harga dan model). Akhirnya saya dan pak suami iseng pengen nyobain ke Pasar Gembrong. Jauh sih, tapi ya namanya aja nyobain. Berangkatlah kita. Cuss ke Pasar Gembrong.

Lokasi Pasar Gembrong ini berada di Jl. Jend. Basuki Rachmat. Pokoknya, kalo dari Slipi, ambil kea rah Kasablanka, trus arah Tebet, lanjut Kampung Melayu dan sampailah Pasar Gembrong setelah under pass Kampung Melayu. Liat peta ini degh ya, biar lebih jelas.

Lokasi Pasar Gembrong (google maps)

Buat yang ke Pasar Gembrong pake mobil pribadi, parkirnya bisa setelah di puteran balik setelah underpass Kampung Melayu itu. Tempat parkirnya lebih banyak. Kalo di sisi kiri jalan, agak susah, soalnya udah penuh sama yang dagang. Belum lagi motor. Belum lagi orang jalan. Pokoknya rame. Kalo yang sebelah kanan jalan, masih mendingan degh. Setelah sampe di TKP, parkir, dan jangan lupa kunci stang yah. Namapun buat pengaman.

Sampe di sana, kita lihat-lihat di yang sebelah kanan jalan (deret tempat kita parkir). Tokonya cukup bersih. Mainannya banyak, tapi ride-on yang kita cari bentuknya mobil banget. Kaya’ mobil hummer gitu. Lah, kasiyan amat Nares dibeliin yang begituan. Kek cowok donk? Jangan akh, kasiyan. Nah, ada lagi yang model ride-on tapi bukan ride-on. Dia bentuknya kuda. Bisa jalan, tapi bisa juga jadi kaya ayunan gitu. Yang itu lucu juga, tapi kok warnanya hitam? Harganya sih nggak mahal, sekitar Rp 160,000 (itu belum ditawar). Yah, kita puter-puter dulu degh, kali-kali aja dapet yang lebih murah. Lanjouth…

Pasar Gembrong sisi kiri
Pasar Gembrong sisi kanan

Akhirnya kita nyebrang degh tuh, ke arah yang sisi kiri jalan, yang lebih rame. Untuk nyebrang ini nggak perlu takut, soalnya ada jembatan penyeberangan. Jembatannya juga masih bagus, bersih. Cuma ya nggak ada atapnya, jadi panas gitu loh. Pas sampe di bawah, ternyata emang bener. Yang di sisi kiri aja ini lebih rame dibanding yang tempat saya parkir. Jumlah toko lebih banyak, jumlah barang juga banyak, yang beli juga bejibun, apalagi yang parkir. Pokoknya ruameee.

Banyak banget gile aja yang dijual disini. Mainan bocah yang pasti itu komplit banget. Buat cowok ya ada mobil-mobilan, pistol-pistolan, tau degh apalagi tuh namanya. Buat yang cewe pun nggak kalah komplitnya. Segala mainan peralatan dapur, peralatan dandan, sampe gerobak belanja dan papan tulis mainan juga ada. Buat bayi? Adaaa… Tenda-tenda gitu juga ada. Kolam renang plastik yang ditiup? Ada juga. Pokoknya lengkap lah. Bola-bola yang buat mandi bola juga banyak tuh. Nah, kalo yang agak beda yang dijual itu adalah korek api, yang bentuknya senjata, sama sepeda. Lucu banget degh. Eh iya, tau nggak, burung dan anak ayam yang di cat warna warni itu juga ada loh. Dikandangin gitu mereka. Warna pink, hijau, kuning, biru. Hahaha, lucu! Oia, karpet busa yang puzzle itu juga ada disini. Iyh jangankan itu, aksesoris Barbie (kw) juga juga. Komplit banget lho, mulai dari sepatu, kacamata, bando, tas, pokoknya semuanya lah. Ada di marih. Yang penting bawa duit, selesai perkara.

Tumpukan mainan
Mainan semua

Perlahan menyusuri toko satu persatu. Liat sana sini sana sini. Tawar-menawar sempat dilakukan lho. Tapi mba dan mas disana cukup baik kok. Kalo kita nawar agak “nginjek” paling jawabnya, “belum dapet bu…”. Yang sempet saya tawar tuh ya, ini nih barangnya:

Kuda-kudaan
Nawarinnya Rp 175,000. Ditawar Rp 150,000. Ternyata ada yang beli seharga Rp 140,000 saja. Ternyata setelah liat di web, harganya Rp 190,000. Tapi di sini pilihan warnanya banyak banget. Ada yang kuning, merah, biru. Udah gitu selain kuda, ada yang bentuk gajah, bebek, kelinci, dan kucing. Yang bentuk gajah agak mahal, Rp 200,000 nggak mau kurang. Eduuun, mahal banget.

Kuda plastik (pic taken from here)

Ride-on Mobil 1 merk Family
Nawarinnya Rp 170,000. Ditawar Rp 130,000 nggak dikasih. Ada toko ngasih harga paling rendah Rp 150,000. Tapi barangnya udah nggak begitu bagus, soalnya warnanya pudar (sering kejemur matahari kaya’nya). Ngeliat di web salah satu toko mainan, ini barangnya dijual seharga Rp 165,000.

Ride-on Family 1 (pic taken from tokosarana.com)

Ride-on Mobil 2merk Family
Nawarinnya Rp 225,000. Ditawar Rp 175,000, nggak dikasih. Mintanya di Rp 190,000. Tapi udah dikasih baterainya buat bunyi-bunyi itu mainan. Yah, setelah check di web, ternyata harganya Rp 200,000.
Ride-on Family 2 (pic taken from tokosarana.com)

Sembari jalan menyusuri lorong, kita sempet tingak tinguk kesana kemari lho kita, dan sampe tau, ternyata dibawahnya ada pasar basah jual sayur juga. Hahaha, gatel juga rasanya pengen turun. Tapi ya males degh, kan tujuan utamanya mau cari mainan Nares. Lanjuuut perjalanan mencari ride-on. Nah, semakin menjauh jalan, toko mainan semakin sedikit. Tapi yang banyak itu adalah aksesoris-aksesoris anak perempuan. Kaya bando, jepit rambut, ikat rambut, kotak pensil, yang gitu-gitu degh. Akhirnya kita putuskan untuk balik arah. Soalnya jalannya semakin sempit pulak. Mana panas pulak.

Lorong Pasar Gembrong

Balik arah.

Sambil iseng ngebahas apa yang mau dibeli, jajan es sari tebu sama pak suami. Seplastik harganya Rp 4,000. Enak juga, panas-panas minum sari tebu. Xixixi. Cuma ya lucu, pas mau buang sampah, saya tanya sama pak suami, “pak, tong sampah mana, ini mau buang dimana sampah plastiknya?”. Kata pak suami, “Disini tong sampahnya segede bagong, bu. Nih, ini semua tong sampah. Bisa buang dimana aja sesuka ibu”. Astagaaa…

Done. Selesai minum sari tebu, kita putuskan untuk beli yang Ride-on mobil 2. Udah nggak bisa kurang lagi harganya Rp 190,000. Bungkus degh. Udah capek juga, udah juga pengen ke tujuan berikutnya. Yang penting untuk Nares udah dapet.

Nah, buat yang mau belanja mainan ke Pasar Gembrong, mungkin ini sedikit tips dari saya kalau mau kesana:
Datang pagi lebih baik. Soalnya belum panas, belum ramai banget juga. Jadi setidaknya masih enak suasana cari-cari barangnya.
Survey harga sebelum belanja. Harga disini pake kudu ditawar. Kalo kita jago nawar, bisa dikasih. Kalo nggak, setidaknya kita tau harga online shop berapa. Tapi setelah saya perhatikan, barang-barang disini ya nawarnya nggak bisa sadis-sadis banget lho. Soalnya emang harganya udah terbilang cukup murah. Setidaknya jangan sampai kita dibohongin aja. Ngenes kan?
Nggak usah bawa anak. Yups bener, aseli degh, kalo kesini mendingan nggak usah bawa anak. Panas, sumuk, gerah. Kasiyan kalo bawa anak, pasti bisa cranky. Padahal kan ya, mau beli mainan, tapi kalo dia cranky, kita-kita juga yang pusing. Kecuali kalo anaknya udah umur 8 tahunan, masih mending lah. Kasiyan, kemaren liat bocah 2 tahun basah kuyup, udah rewel pula.
Bawa duit cash. Heheh, aseli namanya juga toko tradisional. Jadi ya pastinya bawa duit cash lah, ketimbang kartu-kartu. Ehm, tapi ada tuh satu toko yang punya mesin debit. Tapi Cuma satu toko lho, dan belum tentu juga kita belanja di situ.
Beli sekalian yang banyak. Mumpung kesini, silahkan belanja mainan yang banyak. Mungkin aja buat kado ulang tahun temen bocah yang suka pada ngundang-ngundang tuh. Daripada beli cuma sebiji (kaya saya), mending sekalian beli mainan yang banyak dah. Jadi nggak rugi di ongkos. Kan lumayan uang bensinnya kalo jauh dari rumah.
Uang parkir. Buat yang bawa mobil, uang parkirnya kasih yang standard aja dulu. Rp 2,000. Soalnya nanti dia minta dilebihin lagi pas kita kasih. Kalo kita kasih Rp 2,000, ntar ditagih Rp 1,000 lagi. Lah kalo udah Rp 3,000, kan jadi harus ngeluarin Rp 4,000 toh? *Dasar ibu-ibu!

Nah, sekian laporan singkat dari Pasar Gembrong. Silahkan hunting…Yang ini gambar hasil hunting saya :)
Cuss pulang ke parkiran

Nambah dikit donk. Di Pasar gembrong ini juga ada beberapa yang jual karpet. Kata pak suami, disini harga karpetnya lumayan murah.
Yang jualan karpet

No comments:

Post a Comment