1.06.2012

JAKARTA DILANDA BADAI

Kemaren, 6 Januari 2012 di hari Kamis, Jakarta dilanda hujan badai (bukan Badai-nya Kerispatih ya?! Ini badai beneran)! Hujan badai ini menyebabkan jalanan Jakarta macet! Macet semacet-macetnya la hai... Yah, nggak heran degh ya, Jakarta mah nggak hujan aja udah macet kok, apalagi yang hujan plus badai gitu.

Awalnya sih sekitar pukul 15.00, jendela di kantor udah keliatan gelap minta ampun. Yah, nggak lama disusul sama suara gemuruh. Trus, akhirnya hujan turun juga deh! Lebat banget, tambah pula bunyi angin yang bersiul-siulan. Saya nggak tau apa bahasa Indonesia yang tepat untuk suara angin yang kaya “swiiing swiiiing” itu. AC di kantor langsung dimatikan saja. Bukan apa sih, cuma pada kedinginan semuanya! Yah wong hujan lebat, angin kencang pula. Siapa yang ngga kedinginan? Beberapa bapak-bapak malah ngungsi ke pantry, ngopi sambil menghangatkan badan.

Saya sendiri sibuk telfon ke rumah, soalnya Nares cuma berdua sama si mba’nya. Khawatir tingkat tinggi, soalnya sampe 3 kali dering telfon nggak diangkat. Telfon ke handphone si mba juga nggak diangkat. Yang ini malah sampe 3 kali juga. Huaaa, dag dig dug duer lah diri ini sambil setengah menenangkan diri. Lapor juga sama pak boss daddy kalo di rumah nggak ada yang angkat telfon. Akhirnya setelah selang sekitar 10 menit, telpon diangkat juga. Alhamdulillah, semua baik-baik saja. Hanya bocor di beberapa tempat, begitu kata mba’nya. Syukurlah, Nares dan mba’nya baik-baik saja...

Sembari nunggu jam pulang, cari-cari berita macet di internet. Pantau-pantau jalan via CCTVnya lewatmana.com juga. Tapi semuanya ya memang udah nggak bisa dielakkan lagi. Dari pantauan lewatmana.com, itu Cideng udah stuck nggak gerak. Di depan Istana Negara juga udah nggak gerak. Sooo, harap sabar dan maklum ya penonton. Semuanya deh maceeet. Baca juga di kompas.com, KRL ada juga yang tidak beroperasi karena rel kena imbas pohon tumbang. Nah, yang kasian lagi, ada korban meninggal tertimpa billboard runtuh di seputaran daerah toll Kebon Jeruk (deket gedung Pusri). Jadi ceritanya dia mau keluar dari mobil yang dia tumpangin itu, eh malah kena setrum billboard yang rubuh itu. Duuuh, kasian bener degh kalo udah begini. Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Innalillahiwainnailaihirojiuun, semoga amal ibadahnya diterima disisi Tuhan YME dan keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan. Aamiin. (baca beritanya disini)

Sementara itu di group BBM saya sudah tuing tuing pada ngasih info seputaran pohon rubuh, jalan mampet, dan sebagainya. Nih coba dilihat capture-annya...

Dari si Kakek (temen SMP)

Nah, tragedi babak 2 dimulai nih (babak 1 tadi keadaan di rumah), ketika saya harus pulang kantor. Duh, kalo mau dibayangin aja sih udah pasti sakit perut mules-mules. Tapi ya nggak perlu dibayanginlah. Baca saja cerita saya ini...

Pulang kantor pukul 17.00 seperti biasa. Langsung lewat route yang biasa dilalui oleh saya. Jl. Veteran, Jl. Medan Merdeka Utara, Jl. Abdul Muis Jl. Medan Merdeka Barat (3 in 1 lagi nggak diberlakukan ceritanya, dapet info dari Radio Elshinta), Jl. Budi Kemuliaan, Tanah Abang, Jl. Jatibaru dan stuck! Sudah tidak bisa berkata-kata lagi selain menikmati keindahan macet yang terjadi di kota ini. Toh juga macetnya rame-rame, nggak sendirian toh? Kalo yang begini macetnya sih biasa kok. Nggak heran lah! Dulu juga waktu rumah masih di Joglo dan ngantor di Kuningan, macetnya lebih parah. Masih mending ini, yang macetnya punya alasan, yaitu karena hujan badai. Lha kalo Joglo itu, nggak ada hujan badai itu sudah macet! Rusuh pulak! #gregetan sama Joglo

Sampe di rumah akhirnya pukul 18.45. Sudah gelap dan gelap. Akses menuju komplek perumahan saya pun banyak yang ditutup. Banyak banget pohon tumbang. Sampe-sampe ada mobil pemadam kebakaran yang ikut membantu pekerjaan bersih-bersih pohon tumbang ini (eh, emangnya mobil pemadam punya gensaw yang buat motong-motong pohon itu yah?). Sayang, ngga bisa ambil gambarnya karena keburu sudah gelap sekali. Yang jelas, begitu masuk komplek perumahan saya, biasanya agak rame, ini sih sepi. Sepi banget malah. Tukang jualan juga ngga ada.

Yah, tapi saya masih bersyukur yah, bisa sampe rumah dengan selamat dan terhitung cepat. Mungkin disana banyak lagi yang lebih lambat nyampe rumah dibandingkan dengan saya. Setelah sampai di rumah dan bertemu si kecil, hilang lah kepenatan itu semua dan saya pun kembali ceria! Horeee, ketemu dek Nares. Tambah lagi nggak beberapa lama, si pak boss daddy pun pulang. Yippie... senangnya sayaaah!


Lanjutan tragedi nih!

Pagi ini (Jumat, 5 Januari 2012), saya berangkat kantor (kembali). Yah, berangkat lebih awal dari biasanya karena ini adalah... HARI JUMAT! You know deh, Jumat itu hari macetnya Jakarta ya bu ibu pak bapak. Entah kenapa, Jumat pasti macet. Saya pun tak tahu mengapa kalo Jumat itu cenderung macetos kampretos (karena macetnya nggilani).

Huhuuu, belum aja keluar ke jalan raya Slipi, udah terhadang. Nggak bisa lewat nih, soalnya ada tiang listrik yang tumbang dan beberapa ranting pohon yang patah pula. Nutupin jalan ini. Mana ini jalan utama. Yah, muter degh saya lewat jalan setengah tikus. Iya, lewat jalan alternatif degh mau nggak mau. Dan agak muter jadinya. Nggak apa-apa degh, memang sudah mau nggak mau harus berangkat ke kantor ya kan? Kudu dilakonin kalo begini mah. Nah, pas ketemu Jl. S. Parman yang deretan Slipi Jaya itu, muacetnya poll sekaleeeh! Yups, padat karya pemirsah. Sabar, sabar... Ya, namanya juga abis badai kemaren. Mari kita doakan supaya nggak badai lagi aja degh.

Kali ini, saya bisa ngambil gambarnya nih pemirsah, soalnya hari terang benderang alias siang gitu loh. Jadinya bisa keliatan degh gambarnya. Mari diliat...

Billboard runtuh (liat dia atas mobil Innova itu deh)

Ranting pada patah - Jl. S. Parman, Jakarta Barat

Ranting jatuh deket jembatan penyebrangan - Jl. S. Parman, Jakarta Barat


Serem yah, kalo udah begini keadaannya? Manusia jadi nggak ada apa-apanya. Sama pohon aja kalah. Baru ranting patah, udah kalang kabut ribut. Apalagi kalo gedung runtuh ya?

Alat berat yang dipake buat beres-beres (doc. Ahmad Rifani)

Demikian seputar laporan badai dan imbasnya di Jakarta dari saya. Semoga hal ini bisa menjadi kenangan buat kita semua, khususnya saya pribadi.

1 comment:

  1. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post