12.09.2014

KANTOR POS KINI

Jadi ceritanya nih (straight forward to the point aja kali ini ga pake babibubebo), kemarin saya itu main ke Kantor Pos. Iya, kantor pos yang buat ngirim-ngirim surat itu lho, yang dulu tempat saya (mungkin kita) berbondong-bondong ke Kantor Pos kalau udah menjelang lebaran atau tahun baru atau mungkin natal. Jaman dulu itu kan ya, salah satu media komunikasi ya surat dan kartu itu kan ya? Belum jamannya media elektronik sekarang ini. Eh tapi ya, sensasi berkirim surat dan kartu itu sangat luar biasa lho. Kalau ada pak pos datang, saya pasti antusias pengen tau itu kiriman buat siapa. Hahahaaa, ngarep banget ya kalau kirimannya itu buat kita. Padahal mah buat bokap, nyokap... Eciye yang balik lagi nostalgia ke jaman dulu (baek-baek keingetan mantan yeee...).

Balik lagi ke topik, saya mau cerita tentang pelayanan di Kantor Pos. Kantor Pos yang mau saya bahas ini Kantor Pos di Slipi, yang pastinya deket dengan rumah saya. Ya, kurang lebih jaraknya sekitar 1km lah. Kalo jalan kaki sekitar berapa menit ya? Sekitar 20 menit kali. Tapi kemaren karena sekalian dari pasar, ya nggak pake jalan kaki lah. Hiyahahaha... pake dibahas pulak. Ya intinya itu Kantor Pos deket rumah, lah. Sementara emang Kantor Pos yang benernya lagi di renovasi, pindah deh tu Kantor Pos agak menjauh dikit. Tapi ya masih selemparan telur juga sih lokasinya, tinggal ngesot juga nyampe...

Nih, ya terus terang aja, gegara "project bebersih rumah" yang saya adakan, makanya saya suka kiram kirim barang ke majikan barang yang baru. Nah, biasanya tuh ya, saya sukanya kirim barang via JNE, karena emang pelayanannya cukup cepat dan deket rumah pun ada JNE. Makanya kiram kirim barang, saya lakukan pakai JNE. Tapi gegara kali ini yang minta dikirimin pakai Pos Indonesia, jadilah saya menjelajah ke Kantor Pos. Harap maklum, kirimannya mau dilempar ke Medan sana, kalau pakai JNE mungkin memang agak mahal ya. Okelah kalau begitu, gak apa-apa saya akan main ke Kantor Pos. Sekalian membuka wawasan saya, kondisi Kantor Pos sekarang kayak apa. Hmmm, ini sama nggak ya, dengan KEPO?

Sampai di Kantor Pos (walau pakai kesasar karena salah masuk gang), akhirnya bisa senyum juga liat itu Kantor Pos. Apalagi tukang es bubur sumsum udah nangkring di depan Kantor Pos. Pesenlah dulu 2 porsi untuk dibungkus (eh ini kok malah cerita bubur sumsum sih...). Masuk ke dalam halaman Kantor Pos, liat beberapa tempat duduk yang kosong. Di sana ada beberapa bapak-bapak berusia 40 tahunan yang sedang berbicara tentang mekanisme pembagian BLT. Ahahaha, lucu-lucu sekali komentar mereka terhadap pembagian BLT tersebut. Gayanya tuh bapak-bapak pada komentar, udah kayak anggota dewan aja.. Saya melewati mereka, tapi nggak pake permisi. Maklum, pasti juga mereka udah seru dengan pembicaraan mereka itu.

Masuk ke dalam ruang utama, ada empat (catet ya... empat!!!) petugas Kantor Pos yang sedang duduk di belakang loket yang tingginya sekitar dada orang dewasa. Saya langsung bertanya kepada petugas yang paling dekat dengan pintu, dimana loket untuk mengirimkan paket. Jawab petugas tersebut adalah loket yang paling ujung belakang. Oke langsung menuju ke TKP tanpa mengucapkan terima kasih kepada petugas tadi, karena juga dirinya menjawab dengan ketusnya. Yahilah, galak amat tante, abis makan mercon apa petasan ya? Mentang-mentang cabe naek harganya, trus makan cabe jadi makin pedes tuh muka. Hahaha..., sabar tante om, cabe boleh naek harganya, tapi harga diri jangan sampai jatoh #ngoook.

Menyebalkan

Ada satu mbak yang antri di depan loket pengiriman barang. Saya santai gan antri di belakangnya. Palingan juga nggak lama nih, pikir saya. Lha orang dia cuma bawa 1 paket kok. Tapi ya, ternyata di mau ngirim barang ke Yunani. Hokeeeh... Parahnya lagi, itu ternyata mbak-nya disuruh sama "juragan"nya. Huhuuu, menjadi lama karena si juragan nun jauh di sana bingung mau kirim pake paket normal apa kilat. Yahilaaah..., make up your mind, sistaaa... akika udah ngantri 10 menit ciyn... Nah, karena loket di sebelah antrian saya ini kosong, saya memberanikan diri nanya ke loket sebelah, apakah saya bisa kirim di loket tersebut? Kasihan tapi saya, karena jawabannya adalah "Maaf mba, loket pengiriman cuma sama bapak ini (nunjuk bapak yang disebelahnya)". Afgan banget nih Kantor Pos. Ada empat petugas, yang satu lagi sibuk, yang tiga lainnya sibuk juga... sibuk makan es bubur sumsum itu - iya yang tadi saya pesen di depan itu. Hadeuh, mbok ya itu si bapak dibantuin kek, malah makan es bubur sumsum pulak...?!

Hmmm, jadi nih ya sistem bagi kerja Kantor Pos ini, sepenglihatan saya adalah : sebiji orang hanya untuk ngurusin wesel, sebiji orang hanya untuk ngurusin paket, sebiji orang untuk ngurusin apaan entah, dan sebiji orang lagi tau dah ngurusin apaan tauk? Kok gini amat ya pembagian kerjanya? Kok nggak bisa ya, dibuat sebijik orang biar bisa ngerjain banyak hal? Jadi lebih efisien gitu? Lah ini kalo pembagian kerjanya begitu, ketika satu bijik orang petugas lagi kelimpungan sama pelanggannya, trus yang lain sebodo cuek? Owh yeeesss banget pikir saya. Udah tahun 2014 ini pelayanan masih busuk aja gitu? Come on dude, orang udah sampe bulan nganterin paket, di Pos Indonesia masih ngantri kirim paket pake urat.

Permasalahan pun belum selesai. Ketika si mbak depan saya sudah mendapat keputusan untuk mengirimkan paket ke Yunani itu dengan reguler, ternyata penjaga loket bikin saya semakin kesaaal, pemirsaaa... Aseli ya, dalam hati berulang kali ngucap, "Gini amat ya layanan Pos Indonesia... gini amat ya... gini amat ya..."  Lah gimana nggak kesel coba, si bapak penjaga loket itu bolak balik keluar nyariin temennya gegara dia nggak tau dimana letak sticker paket. Hayaaah... hellooow, pak... mbok ya kira-kira lah pak kalo menjadi pelayan publik. Gimana mau bersaing sama yang swasta kalau begini pelayanannya? Bener aja kan, 3 orang yang antri di belakang saya pun ngedumel, "Lama iyh..., lemot", gitu katanya.

Resi Pos Indonesia

Udah deh tuh ya, sekarang giliran saya. Langsung aja bilang sama si bapak kalao mau kirim paket ke Medan, minta pengiriman yang biasa aja, bukan yang Express. Lah, si bapak ngotot nyaranin untuk kirim pake Pos Express, katanya cuma beda Rp 2.000 kok, tapi sampenya bisa sehari aja. Secara udah males duluan dan ilfill duluan, akhirnya saya menolak dan bilang kalau mau yang reguler aja. Oke sip, Rp 15.330 aja pemirsah, terterta di resi-nya. Saya bayar pake uang Rp 20.000, dan kembaliannya hanya Rp 4.000 saja. Yang Rp 670 peraknya nggak dikembalikan dan nggak pake basa basi busuk. Yaudahlah, ikhlasin aja... Udah males aja gitu urusan dimarih, maleeeh...

Pulang balik dari kantor pos, sepanjang jalan ke rumah mikir keras nasib itu Kantor Pos. Pertama, gimana mau maju kalau pelayanan yang diberikan begitu? Kedua, dia kan pekerja yang dibayar negara, yang harusnya melayani publik, tapi kok pelayanannya begitu ya? Ketiga, mau sampai kapan pelayanan kayak gitu dipertahankan? Akh ya sutralah ya.., mudah-mudahan suatu hari nanti pelayanan akan lebih baik lagi dan lagi. Banyak kok BUMN dan kantor pelayanan pemerintah yang udah jauh baik pelayanannya. Coba tengok Puskesmas Palmerah yang jauh lebih baik sekarang... Wake up lah Kantor Pos...

2 comments:

  1. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post