12.16.2014

NAMANYA MUNTABER

Aseli dulu jaman sekolah mah hapal luar kepala yang namanya muntaber itu adalah kondisi seseorang yang muntah-muntah sekalian sama boker-boker (nggak suka banget saya nyebut kata ber*k, aseli kayak mau muntah). Atas bawah keluar gitu. Pikiran naif saya sih kalau muntaber itu sambil boker dan sambil muntah harus barengan. Pelik lah pokoknya. Ternyata ya nggak gitu ya, nggak harus bareng-bareng gitu. Jadi, bisa aja muntah dilain waktu dan bokernya pun di lain waktu. Namun dalam sehari itu ya ada muntah dan dan bokernya. Lah kalo muntah dan boker barengan dalam sewaktu, kasiyan banget ya, mancur atas dan mancur bawah. Nggak tega bingit... hiks hiks...

Pikiran naif saya kedua pun kacau banget, karena menganggap bahwa muntaber itu penyakit orang yang hidupnya jorok banget. Muntaber itu hanya bisa terjadi kalo dia hidup di pinggiran kali yang sanitasinya nggak terjaga. Atau mungkin dia bisa kena muntaber kalo hidup di tempat pembuangan sampah macam Bantar Gebang sana. Atau mungkin dia bisa kena muntaber kalau dia hidup di pemukiman yang padat peduduk macam gang senggol gitu yang mau lewat aja mesti miring-miringin badan. Naif banget ya saya... E tapi ternyata nggak gitu ya. Ternyata muntaber itu bisa kena kepada siapapun. Lingkungan tempat saya tinggal dibilang cukup bersih. Nggak deket kali, nggak deket tempat pembuangan sampah, nggak juga di lingkungan padat penduduk gitu. Nyatanya Nares kena juga itu muntaber. 

Awal Nares kena muntaber itu pas saya jemput si bocah pulang sekolah. Tiba sampe sekolah, Nares udah pake baju bebas dan gurunya bilang kalao Nares tadi sempat muntah di sekolah. Eng ing eng... Ada apakah gerangan? Emang sih, paginya Nares itu sempat gak mau sarapan. Jadi pikir saya Nares masuk angin kali lah ya. Tapi ternyata ada eng ing eng kedua, yaitu Nares muntah lagi pas kita mau jalan pulang. Aseli makanannya keluar. Sedih banget lah ya ngeliatnya. Muka emang agak pucet, tapi badan nggak lemes banget. Okelah kalau begitu, let's go home baby Nares... Berarti sudah 2 kali muntahnya ya. 

Eh di jalan pulang, Nares bilang kalo dia mau puppi... "bu, mau eek, bu... sakit perut". Waduh, jangan-jangan kena muntaber nih bocah. Itu pikiran saya saat itu. Terus saya tanya, apakah masih bisa tahan untuk pup di rumah dan Nares bilang iya. Oke lah, ngacir pulang aja kalau begitu. Alhamdulillah rumah deket. Sampe di rumah, Nares langsung puppi dan emang yang keluar itu air, tidak berampas. Beeeuuh... ini mah menci-menci diare. Bener dah, komplit jadi muntaber. Tadi siang di sekolah muntah-muntah dan sekarang di rumah menci-menci. Hal yang pertama saya lakukan adalah mengingat-ngingat berapa kali sudah menci dan berapa kali sudah muntah. Kenapa? Ini untuk observasi si anak. Amit-amit kalo sampe harus ke RS (yang pastinya sebelumnya akan ke dokter), pasti nanti akan ditanya berapa kali udah keluar atas dan keluar bawah.

Setelah Nares puppi, dia cuma mau minum air putih trus minta digosokin minyak telon. Okesip, anak sakit begitu saya nggak mau maksa dia makan, karena tadi pun di sekolah sudah makan. Saya lebih milih dia minum ketimbang makan. Kenapa? Cairannya pasti sudah banyak yang terbuang dan bahaya banget kalo udah dehidrasi. Abis Nares dibalur sama minyak telon dan akhirnya dia pun tertidur. Entahlah, mungkin dia memang merasa lemas. Saya membiarkannya istirahat. 

Teler diaaanya...

Seharian itu Nares memang terlihat lemas. Ya maklum saja, karena memang di hari itu, Nares 4 kali diare dan 5 kali muntah. Muntahnya memang tidak terlalu banyak, tapi ya tetap aja keluar itu cairan dari tubuh. Berkali-kali saya paksakan (dengan lemah lembut pastinya) Nares untuk minum. Minum yang saya kasih seputar air putih, air teh hangat manis, dan air madu hangat. Alhamdulillah Nares masih mau minum. Kalau makan, hanya sedikit sekali. Maklum, emang lagi nggak enak badan pasti males makan. Kita pun yang dewasa males makan kalau sakit. Nggak apa-apa, saya nggak maksa dia makan kok. Tapi tetap ya, usaha juga ngasih makan. Roti, pudding, bubur, atau biskuit, tetap saya coba kasih ke Nares. Sesuap dua suap tak apalah, yang penting ada yang masuk.

Di hari kedua, Nares sudah mulai terlihat lebih aktif. Tapi tetap saya liburkan dari sekolah. Bener aja, hari ini frekuensi muntabernya sangat menurun. 1 kali muntah saja. Alhamdulillah pemirsaaahhh... anaknya pun sudah mulai lincah karena agak bawel dan ceriwis (okey ini tandanya Nares normal). Saya pun belum mau membawa ke dokter, masih observasi. Oia, Nares juga demam di hari kedua ini. Sempet saya ukur suhu-nya, 38.3 aja. Demam, dan penurun panas kah? Nggak sih, anaknya soalnya nggak rewel. Minum air putih tetap saya genjot. Frekuensi pipis emang sangat menurun, bahkan bisa dibilang seharian itu hanya sekali Nares pipis. Kalo dari bukunya dr. Purnamawati yang Smart Parent ternyata emang begitu ya ; anak diare, pasti jarang pipisnya.

Hari ketiga, kondisi masih sama dengan di hari kedua, bedanya adalah di hari ketiga ini adalah muntahnya sekali dan diare tidak ada sama sekali. Hmmm, entah mengapa emang saya kalo liat anak muntah itu jauh lebih panik ketimbang liat anak diare. Jadilah saya contact pak suami, konsultasi gimana ini sama si bocah. Tapi pak suami minta saya untuk tenang dan jangan panik. Liat dan pantau dulu saja. Kalo emang besok masih begitu, yuk bawa ke dokter, karena sudah masuk hari ke-empat. Liat anaknya, kalau masih aktif dan ada makanan minuman yang masuk, masih bisa dipantau. Yang bahaya itu kalau anaknya nggak mau makan minum sama sekali dan terlihat lemas. Amit-amit ya, jangan sampai. 

Hari keempat, pagi-pagi Nares udah bangun dan bilang mau eek. Hmmm, kok masih ada ya? Apa perlu bawa ke dokter nih? Gaswat lagi, Nares muntah pun pemirsaaah... halaaah... panik lagi ini mah judulnya. Untungnya aja masih ada bapaknya. Bapaknya deh yang bantuin tenangin ibunya. Tapi ya, itu yang bikin saya panik banget adalah Nares lemes. Secara dia abis muntah tidur-tiduran dan matanya ketutup. Allahu akbar. Boook, ternyata Nares ngantuk... (X_X). Ibunya ini udah saking paniknya, udah susah bedain mana ngantuk mana lemes. Tapi janji deh, kalau siang ini Nares ada muntaber lagi, saya akan bawa dia ke dokter. Make sure kenapa dengan anak ini. Alhamdulillah, sampe siang, sore, dan malam anaknya udah nggak ada diare. Saya rasa itu pagi tadi muntabernya penutupan. *sujud syukur

Sudah sehat kelakuannya begini...

Hari kelima, alhamdulillah Nares udah kayak cacing putus dan ikan nggak pake air. Normal pemirsaaah, normaaal... ceriwis, bawel, loncat-loncat, marah-marah (tantrum), dan kadang merengek (minta perhatian). Ahahaha... sayang kamu, nak... Sehat-sehatlah selalu, ibumu khawatir tingkat dewa kalau dirimu sakit. Oia, makasih banget ya buat mak Eka Susilawati, temen SMP dan SMA akika yang udah berbagi pengalaman waktu nanganin abang Sahnoon sakit muntaber juga, Alhamdulillah, berkat dukungan dan pengetahuan mak Eka, saya jadi agak tenang. Hihihiii, mak emak galau emang dah kalau anak sakit. Makasih juga buat dr. Dina, SpA yang sempet saya konsulkan kondisi Nares waktu itu... So glad to have you lah...

4 comments:

  1. mbak mona...kenapa lagi musim anak sakit ya? hiks

    birru juga gitu..alhamdulillah pemulihannya gak lama. setelah seminggu pas dr hr dia rawat inap nafsu makan dan minum susu makin menggila. pedih ya mbak kalo liat anak sakit...pengennya pergi jauh terus nangis teriak2..gitu gak siiy :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya emang lagi musim, mba... entahlah apa karena musim peralihan pancaroba begini... :( --- saya udah sempat nangis malah pas Nares yang muntaber terakhir itu.. udah manyun mewek... huhuuu...

      Delete
  2. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post