11.24.2014

PERDANA KE RUMAH VAKSINASI

Yang namanya punya baby alias anak bayi, urusannya nggak bakal jauh emang dari yang namanya imunisasi. Etapi jangan salah ya pemirsah, sekarang ada beberapa orang tua yang tidak mau memberikan anaknya imunisasi dengan beberapa alasan (kalau nggak salah sih rame karena alasan halal dan haramnya, plus ada yang mengatakan memberikan ASI itu ya udah mengimunisasi anaknya). Udah rame lah tuh seliweran di FB, di milis, dimana lagi entah perang antar pro vaksin dan anti vaksin. Rame bener udah kayak petasan pas malem lebaran apa malem tahun baru yang je dar je dor je dar je dooorrr... Beneran dah. Saya sendiri (lebih tepatnya saya dan suami) memutuskan untuk meng-imunisasi anak kami. Ya emang masing-masing orang kan punya pendapat sendiri ya, untuk memvaksin anaknya atau tidak. Hargai saja keputusan mereka. Apalagi saya, kapasitas medis amat sangat bukan pada ranah saya. 

Ada 5 imunisasi yang wajib dari program pemerintah, yang mana sehapalan saya adalah Hepatitis B, Campak, Polio, DPT, dan BCG. Nah, hapal kan beneran, nggak pake nyontek. Ini niyh ya, 5 jenis imunisasi ini bisa kita dapetin secar harateish (gratis gituuu), asal perginya ya ke posyandu atau puskesmas. Selain itu? Ya bayar, mak... Even saya pergi ke RS pemerintah yakni bernama RSAB Harapan Kita, ya bayar ya ciyn... Gratis lah 5 imunisasi wajib pemerintah kalo di Posyandu dan Puskesmas. Nah, berhubung secara saya merupakan orang yang tidak berpengetahuan luas mengingat jadwal imunisasi di Posyandu di komplek nggak tau kapan, ya bablaslah dapet imunisasi grateish. Eh apa kabar tuh Puskesmas? Nah, sebenernya sih di Puskesmas kayaknya bisa aja dah tuh setiap saat asal hari kerja dan jam kerja. Tapi kan kalo Puskesmas itu campur sama anak-anak yang sakit kan ya? Itu yang saya hindarin. Kendalanya lainnya adalah, parkiran di Puskesmas rada susah. Parkir mobil terbatas dan kalo mau pake motor, kok ya nggak tegaan bawa si kecil naek motor (alesan banget nggak sih niyh). Alhasil, selama ini kalo Nares (dan sekarang Nara) imunisasi, ya bawa ke RS Harapan Kita. Kita bawa ke POTAS itu lho, yang khusus tempat imunisasi anak-anak. Yang boleh masuk cuma yang nggak sakit. Kalo anak sakit ya bawanya ke Alamanda. 

Cukup puas aja sih bawa anak-anak ke POTAS. Tapi kemarin ini kita bingung sama jadwal bapaknya yang nganter ke RS. Lha kalo hari Sabtu, POTAS itu agak ramai, pemirsah... sepertinya diserbu sama orang tua yang emang kerja di weekday sehingga nggak bisa bawa anaknya di hari kerja dan nyari hari Sabtu. Nah kalo udah Sabtu, rame, pasti deh antriannya bejibun. Nunggunya pasti lama donk yes... Nunggu lama itulah yang kita hindarin. Namapun bawa anak kicil-kicil, bosen die, bisa-bisa cranky, boss... Ina inu anu lah, yang ada emak bapaknya jadi bulan-bulanan si bocah. Ini gimana coba, emak bapaknya malah di-bully ama anaknya gegara bete nungguin antrian. Sayaaa... iya saya... udah males juga kalo si bocah mulai membully emaknya. Bisa-bisa saya pun berniat membully si bocah kembali. Iysh... tinggal tunggu aja si suami bully si emak... begitulah kira-kira mata rantai pem-bully-an yang akan terjadi.

Okeh.

Puncak punya cerita, jadwal imunisasi Hepatitis B Nara yang kedua bergeser sekitar 4 hari dari jadwal karena kita bingung nyari hari-nya. Mau minta anterin si bapak, ya ribet ya, namanya juga bapak-bapak yang punya tanggung jawab di kantor. Masa' tiap bulan mau ijin dateng agak siangan gegara anak imunisasi? Weeedeeeh, kalo kantor punya mak babe sendiri sih santai, gan... Lah ini masih nyangkul sama orang laen, kudu ikutin peraturan orang laen bukan? As long as mau gajian, ya pinter-pinter ye nyesuaikan diri. Padahal kan ya, saya bisa nyupir kan ya? Ya tapi kalo juga nyupir kudu cari parkir ribet (aseli RS Harapan Kita kalo weekday parkiran ribet, bok!), belum lagi kudu jalan dari parkiran ke POTAS. Pake taxi? Pesen sih bisa, tapi jarak yang sebegitu dekatnya pastilah gak ada yang mau dipesan, kecuali yang lewat ya, taxinya... tapi nunggunya ya kapan tahun nggak tentu.

Okesip.

Kepikiran sama Rumah Vaksinasi (RV). Udah sering denger (apa baca?) di Twitter lah tentang keberadaan RV ini. Rumah vaksinasi ini emang diadakan khusus untuk imunisasi yang mana artinya tidak bercampur dengan yang sakit. Aiyh, ini yang saya cari. Intinya sih ya, usaha aja gitu biar nggak nyampur itu virus dan bakteri dari yang sakit. Coba browsing-browsing alamat RV, karena setau saya ga ada yang deket dari Slipi. Paling deket ke Mampang. Yah, masih agak jauh itungannya itu sih. Nah, akhirnya seneng bukan main waktu tau kalo RV buka di Grogol. Udah aja lah langsung kontak ke waslap RV Grogol. Nanya-nanya tentang vaksin BCG. Alhamdulillah kalo vaksin BCG ada selalu. Jadi tinggal datang aja kapan mau vaksin.

Rumah Vaksinasi itu...

Tanggal mainnya tiba. 2 minggu setelah Nara imunisasi Hepatitis B yang kedua, saatnya imunisasi BSG. Berhubung RV buka hari Rabu, Sabtu dan Minggu, kita pilih hari Minggu pagi aja. Jalanan nggak macet kalo Minggu pagi. Udah wanti-wanti sama si bapak kalo Minggu itu mau bawa Nara ke RV. Sip aja lah kalo kata laki-laki mah. Yang penting paginya dibangunin. Hihihi..

Jalanlah kita Minggu pagi ke RV Grogol yang ada di Jl. Jelambar Madya. Kebetulan, saya pernah ke daerah situ, jadi nggak buta-buta banget mau jalan kesana. Saya duduk manis cantik timbang nunjukin jalan, si bapak bolehlah menyupir di depan. Kerjasama yang baik kan? Hahahaha... siapin dompet yang tebel aja pak, yang penting... #efekmaugajian. Pkl 9.45 kita jalan dari rumah, aseli jalanan sepi jadi melenggang dengan riang gembiranya. Makanya pkl. 10.15 udah sampe di TKP. Sempet juga nyari-nyari nomornya, tapi yang penting mah jalannya nggak salah. "Akh, itu dia...", malah si bapak yang menemukan TKP yang berbentuk rumah ini. Alhamdulillah, nyarinya nggak susah. gimpil bingit lah!


Nunggu dipanggil nih...

Timbang duyuuu...

Masuk ke dalam RV, disambut sama mbak yang jaga. Nggak ada orang lain (yang mau imunisasi, yaaa...) selain kita, no antrian is very happy, pemirsaaah... Agak kecil sih ruang tunggunya, tapi ada bangku buat duduk plus mainan anak. Saya diminta ngisi data-data anak karena ini merupakan kunjungan saya yang pertama. Bapak dan Nares duduk nunggu aja, sambil main kuda-kudaan yang ada di situ. Setelah isi form, Nara diminta timbang badan. 5.6kg saat itu, kenaikan cukup signifikan dari 2 minggu sebelumnya.

Nggak lama dari itu, kita dipanggil masuk ke dalam ruang dokter. Weew, dokternya cantik! Ngobrol sana sini tentang imunisasi sebelumnya, yang dilanjuti dengan mengukur panjang badan Nara. 60cm sudah, pemirsa... Naek 8cm dari setelah lahiran. Dr. Tri bilang, tinggi badan Nara cukup dan berat badan juga bagus kenaikannya. Alhamdulillah... Dr. Tri mengambil bahan imunisasi dari kulkas yang ada di ruang itu. Sambil mempersiapkannya, kita ngobrol-ngobrol tentang perkembangan Nara. Jam tidur, frekuensi BAB, frekuensi pipis, bagaimana minum ASI-nya, dan lain-lain seputar Nara. Mantab abis dah nih, bisa sambil ngobrol santai begini. So far, kita sependapat banget dengan pemikiran dr. Tri. Maklum, saya kan type orang tua yang bawel sama urusan anak. Hahahaaa..., namanya juga buat anak, ya jangan coba-coba lah... Kesempatan kali ini, banyak bisa ngobrol sama dokter. Seneng bukan main, karena datang nggak cuma suntik semata. Terlebih lagi, nggak terburu-buru periksa anaknya.

Sambil nunggu bu dokter cantik nyiapin vaksinnya  

Siap-siap disuntik...

Setelah Nara disuntik, dr. Tri menjelaskan kembali apa kemungkinan reaksi si anak setelahnya. Ya mungkin rewel, dan itu merupakan hal biasa. Trus juga penjelasan bahwa imunisasi BCG, walaupun tidak berbekas, ya nggak perlu ngulang. Iyh, komplit banget deh informasinya. Seneng banget...

Selesai, dr. Tri menjelaskan imunisasi rotavirus. Ina inu imunisasi rotavirus dijelaskan dengan baik sama dr. Tri. Trus juga kita dikasih tau bahwa 2 minggu lagi Nara jadwalnya imunisasi DPT, Polio dan HIB. Nah, gimana kita nggak puas coba imunisasi di sini. Santai, nggak antri lama, nggak nunggu dokter, nggak macet karena bisa hari Minggu, akh pokoknya sedap lah... Oia, disini juga bisa swipe card lho. Ada Debit BCA dan Debit Mandiri. Tuh, nggak kece gimana coba? Ada yang mau imunisasi? Coba deh ke RV, jamin banget nyaman. Kalo masalah harga, silahkan buka websita RV ya, kayaknya ada price-list-nya disana. Kemarin Nara imunisasi BCG. kena Rp 150,000 udah termasuk biaya jasa dokter.

Nah..., mudah-mudahan RV semakin berkembang ya, semakin banyak buka RV. hehehe... terima kasih banyak ya, buat dr. Piprim sebagai pencetus RV. Proud of you, dokter...

2 comments:

  1. Tunggu apa lagi segera daftarkan diri anda di
    ROYALQQ.POKER

    Jalan menuju kemenangan hanya ada di ROYALQQ.POKER

    ReplyDelete
  2. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post