9.01.2014

TRAGEDI NOTEBOOK DI MOBIL

Cerita ini sebenernya bukan cerita yang menyenangkan buat saya. Tapi berhubung layak untuk di-share (menurut saya sebagai pemilik blog ini lho ya...), makanya saya mau share saja cerita menyedihkan ini. Hiks hiks hiks... luka lama padahal, sudah terkubur dalam tapi berhubung salah satu rekan saya di komunitas juga baru saja mengalaminya, akhirnya luka lama itu terbuka kembali. Om Teguh yang belum lama ini share di group bbm komunitas, kalau dirinya baru saja mengalami hal yang tidak menyenangkan juga terkait dengan pembobolan mobil. Jadi degh saya langsung keinget itu luka lama tragedi 22 Agustus 2008. Rasanya masih sakit, kesel, marah, tapi ya untung saja sudah lama berlalu. Alaaah, drama banget degh emang cerita ini... tapi kalo nggak begini namanya nggak punya pengalaman. Ya kali gitu punya pengalaman juga kudu yang sedih-sedih?

Cerita mengenai om Teguh di group bbm itu adalah, hati-hati kalau parkir di Jakarta yang kejadiannya di daerah Klender ini. Kenapa? Karena dirinya baru saja kehilangan notebook alias komputer jinjing yang ia letakkan di mobil dan ditinggalkan tanpa pengawasan dalam beberapa menit saja. Notebooknya lenyap seketika, pemirsah. Tidak ada di dalam mobilnya ketika dirinya kembali ke mobil walaupun hanya dalam beberapa menit saja. Innalillahi wa inna ilaihi rojiuuun. Notebook sudah berpindah tangan, diambil tanpa seijin pemiliknya, yang lucunya lagi alarm mobil nggak berbunyi pas itu maling ngerjain mobilnya om Guh. Padahal mobil om Guh yang notabene sudah ada alarmnya itu pun dipasangin kaca film gelap lho, yang seharusnya sih dari luar nggak keliatan apa isi di dalam mobil. Tapi masih aja kena jadi korban. Mobil dikerjain, alarm nggak bunyi dan notebook pun hilang. Hiks hiks hiks... Turut prihatin banget ya buat om Guh... :( 

Kejadian yang saya alamin sendiri sebenernya hasil akhirnya sama (sama-sama ilang notebook), tapi cara dan perlakuannya yang berbeda...

22 Agustus 2008, sekitar pukul 06.00 saya (yang saat itu masih tinggal sama orang tua di daerah Jakarta Barat bagian ujung sekali) berangkat menuju kantor yang berada di daerah deket Bunderan HI. Terpaksa emang berangkat jam segitu, karena pastinya akan macet bingit dan telat bingit kalau berangkatnya kesiangan. Baru jalan sekitar 10 menit dari rumah, kena macet. Setelah jalanan mulai lancar  kembali, tetiba ada orang yang pakai motor ngasih tau kalau ban mobil kempes. Eng ing eng... sudah ada feeling sih kalo ini bagian dari modus. Tetep terus jalan dan jangan pernah berhenti di pinggir jalan, itu pesenan dari bapak ibu kalau anaknya mengalami sesuatu yang aneh dengan mobil. Makanya, saya nggak langsung berhenti pas ada orang yang kasih tau kalo ban mobil kempes.

Sambil jalan, nyari tukang tambal ban saja. Kebetulan emang nggak jauh lagi ada tukang tambal ban di kiosk gitu. In shaa Allah aman. Ya setidaknya nggak berenti di pinggiran jalan lah. Eh tapi ya, tetiba lagi aja ada yang ngasih tau kalau ban mobil kempes. Okey, 2 kali sudah dikasih tau kalo ban mobil kempes. Sepertinya emang beneran kempes ya, pikir saya saat itu. Tak apalah, mari mampir ke tukang tambal ban di depan situ. Begitu sampe di tukang tambal ban, saya buka kunci dan turun dari mobil dan kejadian itu terjadi. Notebook saya yang saya taruh di jok belakang, diambil sama manusia itu. Huaaaa... aseli dah teriak sekenceng dan sekeras dan semaksimal mungkin. Tapi nggak ada yang bantuin. Hiks hiks hiks... saya pun cuma tertegun melongo melihat itu motor melaju dengan kencengnya. Pedih banget rasanya. SHOCK!!!

Maliiing...!!! (ilustrasi)

But life must goes on, Mona! Nggak bisa berdiam diri tanpa berbuat apa-apa. Saya lihat ban mana yang kempes. Ternyata ban sebelah kiri belakang yang kempes. Tapi pemirsa, itu bukan kempes yang bisa ditambal. Ban saya disobek, sehingga udah nggak bisa lagi ditambal. Mana ban baru umur 2 bulan pula, masih ada rambutnya, tapaknya juga masih bagus banget. Beneran kan ya, ban mobil itu harganya nggak murah-murah. Udahlah keluar duit buat beli ban mobil, ganti notebook, dan shock yang tidak terbayar. Telpon bapak ke rumah, minta jemput. Secara anaknya shock berat. Hiks hiks hiks... nggak jadi ke kantor lah... 

Beruntung dan bersyukur banget tapi saya... (tuh kan, emang kalo orang Jawa itu walaupun digimanain juga, pasti masih berasa untung). Yups, saya beruntung karena dompet, handphone sudah saya keluarkan sebelumnya dari tas notebook itu. Padahal pas pagi berangkat dari rumah, itu dompet dan handphone masih di tas notebook, pas lagi macet-macet, ndilalahnya saya ngeluarin itu dompet dan handphone, taroh di laci dashboard. Tapi ya isi notebook itu sangat berharga buat saya. Secara dulu belum jamannya external hard disk, jadilah semua file saya simpen disitu. Hiks hiks, beberapa materi kerja, bahan mentah thesis, foto-foto, bahan editan buku... huaaaaa... pedih pedih pedih.. Hilang semua data dan terpaksa mengais-ngais dari email yang ada. Kali-kali aja nyangkut beberapa di email. 

Rekan-rekan pemirsa budiman yang dimuliakan Tuhan... berhati-hatilah kalau bawa barang berharga di dalam mobil. Jangan ninggalin dalam keadaan tak bertuan. Yang masih ada tuannya aja dicaplok, apalagi yang nggak ada tuannya. Dari kejadian itu, ini pesan saya:
  1. Hati-hati kalau ada yang ngasih tau ban mobil kempes. Bisa jadi itu modus mereka untuk memberhentikan mobil kita secepatnya dan dia pun beraksi.
  2. Kalaupun memang terasa kempes beneran, berhentikan mobil di tempat yang agak ramai orang. Kalau perlu berenti di kantor polisi (jika ada). Biarin aja ban mobil kandas atau mungkin ban mobil bakalan nggak bisa dipakai lagi, tapi daripada kena rampok.
  3. Begitu minggirin mobil, matikan mesin mobil, cabut kunci mobil, turun dan langsung kunci itu mobil pakai alarm. Jangan sekali-kali membuka mobil pakai central lock. Ini yang saya alami, buka kunci mobil pakai central lock, yang ada malah pintu belakang supir yang digebres.
  4. Simpan barang berharga di tempat yang bener-bener tersembunyi ketika di perjalanan. bawah jok mungkin atau tutupin pake apaan kek biar nggak keliatan.
  5. Keluarin dompet dan handphone dari tas, biar kalo tasnya diambil, handphone dan dompet nggak keikut keambil.
  6. Banyak-banyak doa, pemirsa... 

Akh, kejadian ini pokoknya jadi pengalaman yang sangat berharga. Banyak belajar, banyak lebih waspada dan hati-hati. Yang pasti harus banyak amal, katanya... Semoga nggak ada yang kena lagi deh sama tragedi laptop model saya dan om Guh tadi...

7 comments:

  1. Replies
    1. Banget mba Mahadewi... rasanya nggak mungkin terlupakan... hiks hiks hiks..

      Delete
  2. sebenernya ndak ada kaitannya dgn amal. memang kriminalitas aja yg tinggi. lebih alert dan waspada mungkin akan lebih bijak. Saya pun salah satu korban, kendaraan motor bahkan, alias di jambret. Nice story mbak mona...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Danu...,

      Terima kasih ya sudah mampir... hihihi... nggak ada kaitannya ya dengan amal? kalo imil, ada kaitannya nggak? iya... kriminalitas meningkat, orang pengen cari uang dengan cara yang instant padahal nggak bener :(.

      Makasih complimentary-nya... :p

      Delete
  3. pengalaman sama kaya pengalaman temen kantor aku.. emang kejahatan semakin merajalela.. kita harus ekstra hati-hati.

    salam kenal ya mba.. makasih udah mampir ke blog aku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih juga mba, sudah mampir ke blog saya :)

      Ngeri sih mba sebenernya, karena emang udah antisipasi aja masih kena. Hiks hiks hiks... semoga kita selalu dilindungi Allah ya mba...

      Delete
  4. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post