9.04.2014

10 THINGS THAT MAKE YOUR LIFE EASIER - JYSK CORNER

Yuhuuu, saya datang kembali untuk berbagi ilmu yang saya dapatkan. Asli kan ya, yang namanya ilmu itu harus dibagi, nggak boleh disimpen sendiri, nggak boleh pelit-pelit sama yang namanya ilmu. Nah kalo udah sama ilmu aja pelit, apalagi sama duit kan? Dan punya temen orang pelit itu, menyedihkan pemirsah. Eeem, saya termasuk orang pelit nggak, ya? Nggak kan? :p Huahahah... ngasal aja degh statement yang satu ini. Eh iya, secara juga udah kadung janji kemarin waktu di cerita "rumahku istanaku" kalau saya bakalan share isi perbincangan waktu di JYSK Mall Taman Anggrek weekend kemarin, maka saya akan tepati janji saya. Janji adalah hutang, dan hutang harus dibayar. Bayarlah hutang, pemirsa... 

Baiklah, yuk kita bahas one by one apa yang udah mba Vera share di JYSK Chit Chat untuk mengatasi permasalahan emak-emak tentang rumah kecil nan berantakan itu... hiks hiks hiks... udah rumah kecil, berantakan pula... kasihan amat hidup ini... :( (mungkin lebih tepatnya hidup saya!)


Permasalahan Rumah yang Berantakan...
Kata mba Vera, kalau rumah kita sering berantakan sama barang-barang yang ada, berarti kita harus masukin barang-barang yang bikin berantakan itu ke dalam container atau box-box. Lebih bagus lagi, dan emang yang bikin bakal rumah jadi menarik, pilihlah container atau box yang cantik atau lucu. Nah, trus jangan lupa degh tuh, itu masing-masing container bisa dibagi-bagi pemilahan jenis barang yang dimasukinnya. Misalnya aja, container paling bawah untuk mainan kakak, container tengah untuk mainan adik, dan paling atas punya si emak. Hahaha, menurut saya pake box bekas mie instant udah paling handal tuh, tinggal di wrap pake kertas kado. Tapi umurnya nggak bakalan awet, secara mudah ancur tuh kardus. 
Di JYSK ini, ada banyak lho, model container dan box yang ciamik punya. Kalau udah punya container model begitu, pasti bawaannya rajin berbenah, rapih-rapih dan beberes. Kelar dah urusan berantakan rumah. Cling rapih jali ye..., ntar berantakin lagi, ya rapihin lagi. 
Container Keceh di JYSK


Permasalan ketika ruang di rumah kita kecil, tapi mau ada banyak barang...
Kalau mau ruangan kecil kita agak terlihat membesar (penipuan yang baik kayaknya), kita bisa ngakalin dengan nambahin kaca di beberapa sisi ruangan. Jadi ruangan bakal keliatan lebih luas. Nah kalo ini emang suka keliatan di beberapa resto di mall nih, space kecil, trus pasang kaca dah di tembok, jadi kesannya space jadi luas. Trus, milih perabotan rumahnya jangan yang segede-gede gaban punya. Pilih deh tuh, perabotan yang modelnya minimalis, yang ringan-ringan, yang simple. Nah di benak saya sih emang perabotan yang minim ukuran dan ukiran itu udah paling handal deh. Emang seneng kok, sama model perabotan begitu. Kenapa? Karena bersihinnya gampang, ciyn! Huahahah... Ini mah emang gegara males aja, kalik! *toyor diri sendiri.

Permasalahan ketika rumah nggak punya gudang...
Nah ini emang salah satu permasalahan besar dah nih. Punya rumah, banyak barang, nggak punya gudang. Aseli itu masalah banget emang, alias PR dah. Hahaha, tau sendiri kalo emak-emak itu doyan belanja (bahkan sekalipun kadang barang itu belum dibutuhkan. beli cuma karena laper mata, oh yes this is so me). Jadi, barang banyak di rumah, numpuk, nggak tau mau taro dimana. Sukses banget bikin rumah jadi kayak kapal pecah. Nah kalo udah begini, cara ngatasinnya adalah kita bisa sediakan beberapa perabotan yang multifungsi. Misalnya aja nih, pilih stool yang bawahnya bisa dijadikan kotak pondora. Jadi, abis main-main, itu perabotan bocah bisa langsung juga cemplungin ke stool itu. Atau bisa juga, pakai meja yang banyak lacinya. Pokoknya, usahakan itu perabotan punya 2 fungsi atau lebih sekaligus ye...  Jadi lumayan ngurangi 1 bijik perabotan tanpa mengurangi fungsinya.
Stool putih itu bisa jadi kotak pandora lho

Permasalahan ketika kita suka yang hijau royo-royo, tapi lahannya nggak ada...
Yah, namanya juga hidup di kota besar. Tanah mahal. Rumah mahal. Duit terbatas. Akhirnya punya rumah dengan ukuran LLLL (loe lagi loe lagi). Gimana mau berkebun atau tanam-tanam pohon yang ijo, lah buat duduk aja udah susah. Masih bagus bisa duduk, kan? Eh kadang juga bisa sih, giliran tanahnya ada, tapi kitanya udah nggak sempet ngerawatnya (kalo yang ini sih model-model saya yang emang males judulnya). Bukan nggak punya lahan buat berkebun, tapi emang malas tapi pengen juga yang hijau-hijau... Salah satu solusi yang dibahas adalah dengan naro tumbuhan plastik artifisial atau bisa juga dengan naro miniatur air mancur di dalam ruangan kita. Akh, emang deh kalo udah denger suara air gemericik itu rasanya jadi adem kan, ya? Serasa lagi di gunung (asal bukan Gunung Sahari aja). 

Biar kata artifisial, itu tanaman bisa bikin ruangan lebih hijau :)

Permasalahan tentang private area...
Kalo masalah yang ini, emang semua orang pasti pengen punya private area di rumahnya. Namun, kan ruang terbatas. Lah gimana mau ada private area, orang ukuran rumah LLLL toh? Tapi ternyata bisa diakalin, lho. Bukan sulap bukan sihir. ruangan terbatas masih punya private area. Caranya? Caranya dengan membatasi satu ruang dengan divider (pembatas ruangan) yang agak terbuka atau memiliki rongga dan pastinya warna yang dipilih jangan yang warna warni aduhai. Pemilihan divider  yang tertutup dan berwarna-warni akan membuat ruangan terlihat sempit. Tuh, ternyata tips dan trik-nya begitu... Dan jadilah itu ruangan private kita!

Jumlah kamar terbatas, sementara si anak beda hobby...
Buat yang punya 2 anak atau lebih tapi kamar di rumah belum bisa menampung mereka satu persatu, sepertinya sih emang solusinya ya harus digabung kamar (sambil emak bapaknya banyak-banyak doa biar kebeli rumah yang lebih gede lagi... aamiin).  Emang kadang keadaan seperti gini mau nggak mau harus kejadian, tapi kan kehidupan harus berjalan toh? Beli rumah sesuai dengan keinginan, kadang belum tentu sesuai dengan kantong. Harga rumah sekarang mahalnya amit-amit, ciyn... Bisa-bisa kalau mau sesuai dengan keinginan, nyicil seumur hidup juga belum tentu lunas. Ngakalinnya tapi ya, biar ni anak bedua di kamar tetap happy, bisa dengan meletakkan frame kosong yang nantinya biar diisi sama mereka sendiri. Frame itu sekarang gak cuma buat pajang foto loh, tapi juga bisa dengan nge-frame hasil karya anak-anak. Seru kan?

Permasalahan rumah yang sempit dan anak kita aktif banget...
Ini kayaknya hampir semua orang yang punya anak, pasti agak-agak khawatir punya anak yang aktif. Sebenernya bukan khawatir dalam artian yang gimana, tapi takut aja aktifitas mereka itu bisa membuat si anak terluka karena perabotan alias furniture yang ada di rumah bisa bikin anak terluka. Ya emang biasanya kan ujung atau sudut furniture itu dibuatnya tajam-tajam. Lah anak kecil kan mana ngerti kan, kalau itu tajam dan bisa membuat mereka terluka. Padahal mereka tuh emang mau main di rumah. Jadi, solusinya adalah, kita pilih deh tuh furniture yang ujung-ujungnya tumpul, trus juga pilih juga furniture yang tidak berbaut atau berpaku menonjol. Emang membahayakan kalau ini siyh... 
Round Table aman buat yang punya anak-anak di rumah

 Ngerapihin tempat tidur merupakan pekerjaan yang menyulitkan..
Nyahaha... ini siyh saya bingit! Padahal ya, dari kecil udah tiap pagi itu diplototin sama emak kalau bangun tidur itu kudu rapihin kasur sendiri. Tapi ya gitu degh, entah mengapa sekarang (tepatnya dari jaman kuliah) itu males banget yang namanya ngerapihin tempat tidur. Eh tapi semenjak nikah sih agak mendingan mau beresin tempat tidur, cuma gegara malu aja sama suami... ya masa' perempuan jorok? Hahahaha... aib... aib... Sebenernya sih ngerapihin tempat tidur itu gampang saja pemirsa, asal tempat tidurnya atau kasurnya punya sisi terbuka yang lebih. Kata mba Vera, emang kalo ngerapihin tempat tidur yang 2 sisinya nempel ke dinding itu agak sulit. Makanya, coba deh kasur kita itu yang nempel ke temboknya cukup 1 sisi aja (sisi kepala), sementara ketiga sisi lainnya itu jangan biarkan dia menempel ke tembok. 

Doyan perintilan tapi jadinya malah berantakan...
Neih, emak-emak mana yang nggak suka perintilan? Kalaupun ada, mungkin hanya sekian persen habitatnya. Saya sangat suka perintilan, tapi ya itu, mau taruh dimana itu perintilan? Bikin kesel gegara jadinya berantakin rumah aje. Jangankan perintilan yang beli, yang dapet aja bingung mau taruh dimana... (itu lho, souvenir wedding... hahahaha). Nah, akhirnya itu perintilan gretongan saya amprokin aja di lemari belakang. Padahal kan ya, kalo disusun rapih lumayan jadi pajangan rumah. Kalau udah model begini, siapin deh tuh, lemari model minimalis yang warnanya agak terang biar kalau berantakan cepet diperbaikin. Ahahaha... menuntut ilmu kerajinan dan panggilan hati untuk beberes deh. Oia, jangan lupa ya, sesuaikan dengan karakter pajangan yang kita mau taruh di lemari pajangan itu. Biar matching gituuu, katanya...

Permasalahan ketika banyak tamu suka datang, tapi ruangan terbatas...
Aseli, kalo yang ini sih saya sendiri jarang ngalamin. Lah orang kapan tamu juga mau main, weekday saya di kantor dan weekend kadang lebih banyak keluar alias ngelancong. Tapi bukan berarti emang kalo nggak ada tamu trus ruangan bisa abis kemakan furniture yang amprokan begitu ya. Saya sendiri tetap memilih tuh furniture yang bisa jadi beberapa fungsi. Sofa bed, sangat berguna kalau emang kita tinggal di apartment yah. Siang jadi sofa, malam jadi kasur. Meja lipat, berguna banget kalo space rumah kita kecil, tapi kadang butuh meja yang agak besar. Jadi pas waktu nggak dipake, ukurannya kecil dan pas mau dipake ukurannya bisa jadi besar. Mantaaap! Satu lagi niyh, kasur angin yang niupnya jangan pake mulut, hahahahaaa... Lagi giliran nggak dipake, bisa diumpetin dah tuh kasur. Giliran mau dipake, tinggal tiup (sekali lagi, jangan pake mulut niupnya). 

Nah... lumayan kan, informasinya. Mudah-mudahan tips diatas tadi yang udah dikasih sama mba Vera dan saya transfer lagi disini, bermanfaat buat yang membacanya ya... Mudah-mudahan JYSK Indonesia bakal ngadain lagi besok bincang-bincang dengan tema yang lain. Saya mau daftar lagi dah, biar makin ngelmu... hihihi... 

5 comments:

  1. postingan yg bermanfaat banget, Mbak! *lirik kamar yang berantakan, lalu kabur* xD mampir ke blogku juga yuk, jangan lupa tinggalkan jejak ya:) http://magicalsalma.blogspot.com/2014/07/sharing-your-moment-with-twiries-apa.html?showComment=1409822346192#c1152939181932289787

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Salma...,

      Hahaha... berarti tinggal di terapin aja tuh ya... tips tips dari JYSK

      Delete
  2. klo di rumah punya kontainer kaya JYSK (ft pertama) berasa punya mini market pribadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Yandhi,

      Yahahahah... masa' sih mas? Kalo gitu oper2 ke saya aja ya... ;) Gimana?

      Delete
  3. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post