9.03.2014

RUMAHKU ISTANAKU - JYSK CORNER

Beneran kan ya, slogan atau tag "rumahku istanaku" itu bener banget adanya. Semua orang pasti ingin membetahkan diri di rumahnya, ingin rumahnya itu selalu menjadi tempat yang dirindukan, rumah itu nggak cuma sekedar tempat tidur dari pukul 23.00 - 05.30 semata, tapi lebih dari itu pastinya. Saya sendiri, selalu kangen sama rumah. Kalau udah pergi pagi pulang agak malem, pasti langsung bawaannya pulang. Trus udah gitu, kalau di jalan pulang dari kantor menuju rumah, pasti yang ada di benak saya itu di rumah pengen ini pengen itu pengen anu. Pokoknya beraktivitas yang nyaman lah.. Yang nggak sepakat sama saya, boleh comment atau protes atau apalah namanya. Bebas-bebas saja disini mah... Mau nggak lanjut ngebaca pun silahkan (ini kok kayaknya udah ngajakin berantem sih yak, statementnya?). Hahahaaa... 

Nah, masalahnya sekarang adalah, kadang suka sebel aja gitu kalau pas pulang, rumah dalam keadaan berantakan kayak kapal pecah. Ini mah gimana mau seneng-seneng sendiri, lah mau nggak mau kudu beberes rumah dulu kan? Hiks hiks... perasaan waktu ninggalin rumah, dalam keadaan yang tidak terlalu berantakan kok, ya walaupun nggak rapih jali banget sih. Maklum aja, punya anak umur 3 tahun 6 bulan itu lagi masa-masanya ngeberantakin ini itu anu. Barang ada dimana, nanti bisa-bisa pindah kemana. Yang bantuin di rumah juga emang pastinya udah capek kali ya, bantuin beberes. Jadi ya sudahlah, terima nasib atas keadaan semua itu. Agak-agak ikhlas nggak ikhlas sebenernya. Tapi kalau semua mau ditangani sendiri, yang ada kita malah makin stress dan bisa gila sendiri. Pilihannya cuma dua emang; antara beresin sendiri dan menerima nasib... hihihi!

Rumah yang ada padahal nggak gede bahkan jauh dari kata luas. Tapi barang banyak. Tapi berantakan. Tapi maunya rapih jali itu rumah. Ya gimana coba, maunya begitu? Ini nggak jauh beda udah kayak punduk merindukan bulan (ehm, bener nggak sih peribahasa ini?). Hahaha, minta ditabok emang kayaknya ini penulis blog. Eh tapi ya... ternyata sekarang hal itu sepertinya bukan lagi mimpi saya (atau kita? hah - kita?? gw aja kalik) lagi lho.

Antara Kenyataan dan Mimpi (nyomot gambar dari sini dan sini)

Weekend kemarin saya (alhamdulillah) diundang sama JYSK Indonesia (baca: jiys) untuk menghadiri bincang-bincang solusi menata rumah kecil tapi biar jadi rapih dan nyaman pada akhirnya. Makasih ya mba Lita, udah mau ngajak akyuh untuk menghadiri acara yang bermanfaat itu. Ternyata emang nge-blog itu menjalin persatuan dan kesatuan bangsa (bangsa blogger). Saya yang blogger KW2 ini ternyata dilirik mba Lita untuk menghadiri acara heits emak-emak itu. Ahiy, suka cita disambut riang gembira lah ketika menerima undangan dari yang punya hajatan. Cuss harus berangkat. Pengen bingitlah liat gimana caranya ngeberesin rumah yang notabene kecil tapi berantakan itu. Semangkaaaaa... buat ngehadirin bincang-bincang "10 Things Make Your Life Easier" bersama JYSK Indonesia.

Saya sendiri udah pernah tingak tinguk JYSK, perusahaan perlengkapan rumah tangga yang berasal dari Denmark ini, di Indonesia tokonya berada di Mall Taman Anggrek Lantai 2. Slipi ke Tomang mah cingcai bingit, selemparan telor udah nyampe. Pernah beli apa ya, disana? Beli bantal kalo nggak salah. Lagi ada promo waktu itu, makanya beli. Tapi bantalnya sampe sekarang juga belum dipake. Secara kok masih sayang dipakai, jadilah saya simpen itu barang di lemari (gaya kan, beli doang, tapi nggak dipake #sombong padahal pelit). Tapi emang sih, pertama masuk ke JYSK, rasanya kok itu barang-barangnya bagus semua dan mau beli semua. nah, kalo itu sih emang naluri ibu-ibu kayaknya, bukan cuma saya doang yang begitu. 

Mba Ami lagi nanyain emak-emak niyh...
ki-ka : Mba Yuna, Mba Vera, Mba Ami

Bincang-bincang ini sangatlah menarik untuk diikutin karena isinya tentang tips-tips menata rumah biar nggak berantakan, biar rapih, walaupun rumah kecil. Nah, emang dah tuh, tantangan banget buat emak-emak. Rumah kecil tapi rapih. Mba Vera, sebagai interior designer memberikan beberapa tips biar rumah selalu rapih. Nah, cucok banget sama mba Yuna yang sebagai Marketing Corporate yang langsung menghadirkan beberapa produk JYSK yang cocok untuk mengatasi permasalahan yang kita alamin. Misalnya aja niyh, kita punya rumah kecil tapi butuh beberapa furniture yang memang dibutuhkan. Gimana sih solusinya? Solusi dari mba Vera adalah milih furniture yang bentuknya simple-simple. Nah, mba Yuna akan memberikan beberapa contoh produk JYSK yang cocok tuh buat ngatasin masalah itu. Seru banget deh pokoknya. Nggak rugi emang dateng ke acara itu. Buat yang dateng bawa anak-anak pun, disediakan acara lomba menggambar, belum lagi ada Ice Cream Corner yang bikin anak-anak kegirangan. Huhuuu, Nares nggak dibawa karena lagi emang jadwal istirahat di rumah. 

Demo pasang duvet cover

Acara selesai pukul 13.15. Sebelum acara ditutup, masih ada games tebak harga produk-produk JYSK yang ada. Lucu banget nih pas acara tebak harga ini, karena dua kontestan menebak harga produk terlalu tinggi. Begitu harganya dibuka sama mba Yuna, ternyata harganya diluar dugaan kita banget *saling melongok satu sama lain. Eh, ada juga ding, demo masang duvet cover (bukan bed cover ya..). Ternyata masang duvet cover itu nggak sesuah yang dibayangkan, pemirsa. Cuma kalo masangnya sendirian, bisa nggak ya? Hahaha... paling-paling juga saya bakalan teriak, "paaaak... bantuuuiiin...." 

Dilanjut ke chapter berikutnya ya, (biar nggak kepanjangan disini)... bakalan saya share tips-tips dari mba Vera untuk mengatasi rumah kecil biar rapih, dan bakal saya saya share serunya produk JYSK .

1 comment:

  1. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post