10.24.2014

WELCOME NARA

Alhamdulillah, yang ditunggu-tunggu datang dan hadir juga akhirnya. Setelah 39 minggu menanti, 39 minggu mengandung, 39 minggu bawa 2 nyawa kemana-mana, dan 39 minggu dalam perasaan yang terkadang nggak karuan. Hahahaaa, belum juga lahiran, terkadang suka merasakan perasaan yang tak menentu ala baby blues. Lha apa kabar nanti udah lahiran, secara yang belum lahiran ngerasain baby blues? Selamat deh ya, mudah-mudah baby blues nggak singgah lama-lama di hati ini. Beneran ye, sakitnya tuh disini *tepuk dada sendiri. 

Nah, cerita kali ini udah pasti tentang baby Nara yang hadir ke dunia ini, menemani keluarga kecil kami. Dari awal kehamilan, udah pasti yang diminta sama Allah adalah proses persalinan yang lancar dan kondisi ibu beserta adik bayi dalam keadaan yang sehat wal afiat. Sepertinya kondisi tersebut sudah lebih dari cukup kan ya? Setiap orang pasti memilih untuk diberikan kondisi tersebut dibandingkan dengan minta materi. Bukan gitu, bukan pemirsa? Yang normal pasti jawab iya, yang nggak normal, silahkan hubungi psikolog anda terdekat. Heheee... 

Anak Lanang...


Due date lahiran saya tanggal 03 Oktober 2014. Padahal seru juga kalo lahiran tanggal 05 Oktober ya, biar sekalian bareng sama HUT TNI gitu. Atau kalao nggak, tanggal 01 Oktober, biar barengan sama Hari Kesaktian Pancasila. E tapi kan ya, "Hidup, Rejeki, Jodoh dan Maut itu sudah diatur oleh Allah". Jadi saya nggak bisa nentuin kapan mau lahiran. Ikutin saja adik bayi di dalam mau keluar kapan. Sekali lagi, yang penting itu sehat, yang penting selamat semua. Itu sudah lebih dari cukup buat kami. Beda lagi kalau mau sectio ya, yang bisa nentukan kapan mau lahiran. Tapi Alhamdulillah, niat melahirkannya mau normal, karena Nares juga lahiran normal. Pun, walaupun adik bayi ini beratnya agak lebih (dari umur 7 bulan, adik bayi udah overweight 40% dari berat badan janin yang seharusnya). 

Rabu, 24 Oktober itu jadwalnya periksa ke dr. Erdwin di Kemanggisan. Secara udah minggu tua begitu, periksa hamil udah harus seminggu sekali. Nah, pas periksa malam itu, karena ada flek di pagi hari, jadinya kata pak dokter kudu siap-siap lahiran dalam waktu 2 atau 3 hari lagi. Heyaaah... masalahnya adalah... saya belom ngambil cuti, pemirsah. Nyahahaaa, gendeng emang sayah! Lah orang due datenya masih minggu depan kan ya, jadi emang rencananya mau cuti per tanggal 30 September aja. Agak riskan emang, tapi kan kalo ngambil cuti banyak di depan, nanti di belakangnya cutinya cuma sedikit. Manalah mau mompa ASI buat stock ditinggal kerja? Jadi, malam itu dokter menyarankan saya untuk ambil cuti mulai besok. Baiklah, okesip dokter. 

Kamis, 25 Oktober, pagi itu berangkat ke kantor yang pasti ditemenin sama suami tersayang, terkasih, tercintah. Mau ngapain ke kantor? Beres-beres kerjaan sedikit, terus handover kerjaan dan pastinya ngajuin cuti donk ya. Sekalian pamit dan minta doa sama temen-temen kantor. Nggak lama-lama kok, cukup 1,5 jam saja di kantor. Setelah itu langsung cuss balik. Perut emang udah mulai ada konraksi pelan-pelan gitu sih. Tapi masih bisa ditahan alias masih lama waktu kontraksi-nya. 

Balik dari kantor, saya rencananya mau pulang ke rumah aja dan pak suami biar bisa balik ke kantornya juga. Tapi on our way home, ternyata perut semakin mulas dan suakitnya semakin sering. Nah lho! Saya masih mau ngotot pulang, tapi pak suami ngotot nggak mau pulang dan kita menuju ke Harapan Kita sajalah. Macet pulak di Tomang, enyaaakkk kaaan... huhuuu -__-. Eh tapi ya bersyukur sampe di RS juga akhirnya. Masalah kedua pun datang, susah parkir pemirsah! Akhirnya dapet di gedung parkir belakang, lumayan buat jalan kaki  biar proses bersalin semakin mudah. Inget ya Monaaa, mau lahiran normal, spontan partus yaaa... semangaaat... 

Begitu sampe di Pendaftaran, langsung disuruh ke IGD. Kali ini ternyata SOP Harapan Kita harus ke IGD dulu, beda sama jamannya Nares yang bisa langsung ke Kamar Bersalin. Sekitar 10 menit di IGD untuk periksa denyut janin, periksa tensi darah saya, dan sedikit interview, lanjut dibawa ke Kamar Bersalin. Pengennya sih jalan kaki ke TKP biar gampang lahirannya, tapi sama susternya nggak dikasih. Baiklah, kita naek wheelchair. Sekitar pk 11.30 tiba di Kamar Bersalin. Hal yang pertama dilakukan oleh suster-suster itu adalah interview. Semua yang berkaitan dengan kehamilan ini dan kehamilan dulu ditanyain. Saya pun kemudian lapar. Untung sudah nyangu roti tadi on the way ke Kamar Bersalin. Maklum pemirsa yang budiman, saya adalah salah satu orang yang suka emosi tinggi kalo udah urusan lapar. Hihihiii... Oia, perlu diketahui ya, kalau mau lahiran itu, makanlah sebanyak mungkin dan sebisa mungkin. Biar apa? Biar ada tenaganya pas nanti mau adik bayi keluar.

Rekam tingkat kontraksi

Pembukaan 4, di pk 12.00. Makan roti lanjut dengan makan siang yang dikasih dari RS. Alhamdulillah, masih bisa makan enak, walaupun diselingi dengan sakit perut nan aduhai itu. Kebetulan ruang bersalin sepi, mau duduk, mau diri, mau ke toilet, bebas... Pak suami yang nungguin juga sempet hiha hihi disitu. Pk 14.00, dr. Erdwin sempet mampir ke ruangan, just say hai hello Monceee... Kata beliau, mudah-mudahan bukaannya lancar. Pk. 18.00 kalo nggak ada pembukaan yang lebih lanjut, mau dikasih obat. Eee, alhamdulillah pk. 18.00 pembukaan udah naik. Sudah pembukaan 8. Jangan ditanya sakitnya, ye... emosi tingkat tinggi, senggol dikit bacok lah... Tapi kali ini, nggak pake remek-remek tangan pak suami donk ya, tapi cukup pegang erat saja tangannya. Kata pak suami, rintihan kali ini lebih beradab dibanding waktu mau ngelahirin Nares. Whatever he said, lha... terserah dah... 

Pk. 20.15 setelah berjuang keras ini inu itu ini anu, alhamdulillah... Nara keluar juga. Wuhuuu, subhanallah walhamdulillah... udah keluar, udah lega. Denger tangisannya Nara, rasanya hilang semua sakitnya (ya emang udah nggak sakit lagi lah, pan udah keluar bayinya). Hihihi, udah bisa ketawa ketiwi lho. Langsung gitu, bisa becanda sama suster dan dokter serta pak suami. Uhuuuy, terima kasih ya Allah, dipermudah dalam proses persalinan ini. Maka nikmat Tuhan yang mana yang hendak kau dustakan...? Lanjut dengan episode jahit-menjahit, Nara ditaro didada emaknya. Yoi, IMD donk, ya... Selesai jahit menjahit, IMD, dan pak suami pun meng-adzan-i dek Nara. Subhanallah momen ini, selalu membuat menitikkan air mata. Ahhh... sekali lagi, Maka nikmat Tuhan yang mana yang hendak kau dustakan...?

Inkubator bentar ya... kedinginan di luar

3655gram ya om tante mas mbak pakde bude... 

Kelar IMD, Nara dibawa ke ruang transisi. Biasa deh, kudu timbang, kudu cap jari kaki, kudu ukur panjang, kudu dilabelin nama, kudu entah apa lagi disana, saya tak tau... Pak suami yang ikut kesana. Yang jelas, balik-balik dari ruang transisi, pak suami kasih tau kalau Nara itu panjangnya 52 cm dan berat 3655 gram. Hahahaa, dan semua suster yang masuk untuk "ngeberesin" saya pasca lahiran bilang kalau saya hebat karena bisa lahiran normal dengan bayi seberat itu. Huaaa, bukan hebat yang saya mauin, sustaaah, tapi saya mau prosesnya berjalan lancar dan nggak sakit-sakit bingit... 

Welcome baby Nara... 

Ananda tercinta, diberikan nama Ahmad Al-Fatih Nararya, dengan artian:
Ahmad = nama kecil nabi Muhammad, kebetulan sama juga dengan nama pak suami. Maksudnya biar sifat dan sikap Nara nantinya meniru kepada Nabi...
Al-Fatih = pejuang Islam di Konstatinopel (sekarang nama dari Istanbul).
Nararya = bahasa Sansekerta, yang artinya orang yang mulia. Nararya juga merupakan nama asli Raden Wijaya, pendiri kerajaan besar Majapahit.

Selesai sudah proses kehamilan dan kelahiran saya. Lanjut dengan proses berikutnya, merawat adik bayi, membesar dan mendidiknya... Ahmad Al-Fatih Nararya, semoga menjadi pribadi yang sesuai dengan arti nama yang diberikan oleh Bapak dan Ibu... Aamiin... 

2 comments:


  1. Perlengkapan bayi


    Sangat baik !!
    Oh ya, untuk bahan refrensi bunda semua yang ingin melihat produk branded, harga miring dan kualitas bagus dapat juga mengunjungi web kami


    Birds n Bees Online


    www.birdsnbeesbaby.com


    Keep sharing informasi baik :)
    ig: birdsnbeesbaby

    ReplyDelete
  2. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post