8.10.2011

PERLENGKAPAN TEMPUR UNTUK ASIP DEK NARES

Perahan perdana di kantor #eeaaa


Bu ibu Pak bapak yang sayang anak, nanti kalo anaknya lahir, kasih air susu emaknya dulu ya, setidaknya buat 6 (enam) bulan pertama dulu yah. Pemberian ASI Exclusive selama 6 (enam) bulan pertama itu sudah dianjurkan oleh WHO lho. Pasti juga penelitian WHO untuk anjuran ini sudah nggak perlu diragukan lagi. Menurut informasi yang gw baca, pemberian ASIX (istilah untuk ASI Exclusive) itu bisa mencegah permasalahan usus bayi. Trus juga pemberian ASIX itu membuat daya tahan tubuh bayi lebih baik ketimbang yang bayi dikasih susu formula.

Dengan segala pertimbangan, suami dan gw telah memutuskan untuk ngasih anak kita dengan ASIX. Setidaknya di enam bulan pertamanya. Jadilah! Bismillah! Mudah-mudah berhasil yah... Nah, mulai degh, abis lahiran dek Nares, perah-perah ASI. Simpan di kulkas. Awalnya sih pake kulkas 1 pintu warisan punya bapaknya dek Nares dulu. Hihihi, katanya dapet door prize dari acara HUT di kantor, isinya kulkas. Waks, sekarang ngarepin door prize susah bener.

Oia, untuk perlengkapan pompa-pompa ASI, aku udah mulai beli dari sebelum lahiran. Cicil sedikit-sedikit, lama-lama menjadi bukit. Semua barang buat sedot-sedot susu ini, nyarinya dibantuin sama suamiku. Duh, dia sih emang breastfeed dad sejati lah! Love you, daddy... J

Pertama mompa sih dapetnya dikit-dikit. Ya mungkin memang sesuai dengan kebutuhan baby-nya kali ya. Sempet stress juga kok, pas cerita sama temen-temen kalo mereka bisa dapet 150ml per sekali pumping. Sementara gw cuma sekitar 60ml dan itupun sudah top markotop banget. Tapi gapapa degh, kan juga sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit. Eh, bener aja, sampe akhirnya tanggal 18 Mei 2011, pas aku harus masuk kantor lagi, di freezer ada 97botol kaca ASIP. Hahaaa, ga kebayang kan? Dan itu pun juga ada sekitar 5 kantong ASIP @150ml. Subhanallah, nggak nyangka banget! Oia, mengenai breastpump, tadinya aku pake breastpump merk Tommee Tippee yang manual. Tapi terus aku ganti pake yang electric, merk Little Giant. Murah meriah, tapi cocok! Alhamduuu...lillaaaaah (ala ustad Maulana).

Okey donk, pumping di rumah sih nggak pake masalah. Tempat pumping mau dimana aja bisa, mau pake daster kek, mau pake kaos, nggak masalah. Naaah, yang jadi tantangan berikutnya adalah pumping di kantor niyh. Secara kantor gitu lho. Ngga ada ruang pumping khusus di kantor. Yaudin degh, pake musholla aja. Bagus pintu musholla ada kuncinya, jadi bisa dikunci.

Hari pertama pumping, perasaan deg-degan, senang, takut, grogi, semuanya jadi satu. Soalnya kan pengalaman pertama pumping di luar rumah. Tapi ya bismillah aja degh. Lumayan banget, hasil pumping pertama dapet 140ml. Uhuuuy! Trus yang kedua sekitar 120ml. Untuk perdana sih, cukup membuat hati senang. Tuh, liat penampakannya di gambar atas!

Yuk lanjut ceritanya, ini dia, perlengkapan breastpumping-nya alias bawaan tempur buat ASIP:


Cooler bag, ice gel, ice pack, botol kaca, botol tempat breastpump.  


  • Cooler bag-nya beli di Ace Hardware, merk Igloo, harganya sekitar Rp 70,000. Cooler bag ini muat 6 botol kaca. Pilih warna hijau! Heheheee, maklum warna favorit gitu! Banyak sih online shop yang jual cooler bag, tapi saya lebih percaya sama merk Igloo ini, secara emang merk khusus buat simpen yang dingin-dingin. Ternyata oke punya kok. Igloo cooler bag juga punya banyak ukuran dan model. Lengkapnya, silahkan datang ke Ace Hardware. Bukan promosi, tapi emang saya doyan ke Ace Hardware. Di Ace Hardware, cari di tempat outing yah...
  • Ice pack juga beli di Ace Hardware, merk Rubbermaid, dengan harga Rp 30,000an. Mantap punya nih ice pack. Tahan bocor. Dinginnya bisa awet sampe 12 jam, sodara sodara... Uhm, enaknya punya icepack ini adalah, kalo jatuh nggak gampang pecah seperti ice gel. Di Ace Hardware, ice pack ini ada beberapa macam. Ada yang bentuk-bentuk binatang juga. Tapi ukurannya kecil, jadi nggak efisien menurut saya.
  • Ice gel beli di online shop. Harganya Rp 10.000-an per biji untuk ukuran 10cm x 15cm. Ice gel emang enak dibawa, karena ukurannya kecil. Tapiiii... doooh, punya ice gel nggak ada yang tahan. Jatoh, pecah, bocor. Kepentok, sobek, bocor. Capek degh. Stop. nggak mau lagi beli ice gel. Andaikan mau beli pun, mau yang merk Igloo atau Rubbermaid yang plastiknya tebel.
  • Kantong plastik ASIP, merk Natur. Belinya juga di online shop. Ini kantong plastik ASIP yang termurah lho. Kan yang penting BPA free. (bawa kantong plastik ASIP buat jaga2 aja, in case kalo misalnya kekurangan botol) 
  • Botol tempat breastpump, dapet sepaket dari Little Giant breastpump. Kudu dibawa ini mah... Urusannya bisa berabe kalo nggak bawa ini.
  • Botol kaca, belinya sama temenku yang punya toko baby online. Hihihi, lumayan, suka dikasih lebih kalo belinya banyak. Botol kaca sih, minimum bawa 2 biji. Biasanya kalo perahan terkahir aku taro di botol plastiknya pompa, trus ditutup lid and disc (tutup botol yang warna kuning-kuning itu).  


Breastpump motor, adaptor, battery cadangan, dan spons.

  • Breastpump motor. Karena breastpump electric, ya ini motornya. Lumayan nggak berisik kok untuk breastpump seharga Rp 200rb-an. 
  • Adaptor breastpump. Nah kalo ini sih emang bawaan dari Little Giant-nya. Pastinya kudu dibawa, lah kan buat nyalain breastpump
  • Battery cadangan. Ini gw bawa buat jaga-jaga kalo di kantor mati listrik *tutup mata. Daripada hal-hal yang tidak terjadi itu terjadi, makanya gw bawa battery saja.
  • Spons cuci. Ini gunanya buat nyuci corong breastpump. Tapi semenjak gw tau kalo corong itu nggak perlu setiap saat dicuci, cukup dimasukkan kembali ke cooler bag atau kulkas, akhirnya gw jarang cuci peralatan di kantor degh.

Nah, ini foto hasil berhari-hari pumping di rumah dan kantor yah... Wkwkwk, freezernya penuh ASIP kan?


Yuuuk, bapak dan ibu semuanya, dipersiapkan alat tempur buat perah ASI kita. Nggak susah kok, beli dan milihnya. Yang penting niat aja. InsyaaAllah jalannya dipermudah sama Allah untuk ngASI selama 2 tahun...

No comments:

Post a Comment