5.14.2014

COROLLA ALTIS - INI DIANYA (Chapter 02)

Pemirsah yang budiman yang dimuliakan Tuhan... (nah kan gayanya udah kayak yang mau dakwah)... yuk lanjut saya share tentang mobil kesayangan keluarga saya, Toyota Corolla Generasi ke-9 as known as Corolla Altis th 9th gen. Setelah di Chapter 1 saya cerita bagaimana Corolla begitu "mendarah" di keluarga saya, kali ini saya mau cerita gimana cerita saya mendapatkan Corolla Altis yang saya pake sudah hampir 4 tahun ini. Namanya juga beli second, menyesuaikan budget yang ada, tapi tetep donk ya maunya kayak baru. Prinsip ekonomi harus tetap dilaksanakan pemirsah, dengan modal yang sesedikit mungkin, harus mendapatkan keuntungan yang sebesar mungkin. Apalagi udah jadi buk ibuk gini, makinlah jadi itu prinsip ekonomi. Mendarah daging sepertinya....

Sebelum cerita lebih banyak lagi tentang Altis yang saya pilih, ini beberapa alasan kenapa saya dan pak suami memutuskan untuk membeli Corolla Altis (second) yang pastinya dengan rujukan sebelumnya yang udah dikasih sama bapak sendiri:

Interior yang enak dilihat. Aseli ya, begitu liat interior Altis 9th gen ini rasanya gimanaaa, gitu... Kebetulan yang saya liat ini yang type G yang emang juga nyari type G, merupakan type medium-nya (ada type J yang dibawahnya). Interiornya dipadukan dengan wood panel. Ngeliatnya jadi elegan, mewah, tapi kesan sederhana-nya tetap ada. That's Corolla banget menurut saya, sederhana tapi elegan! Begitu liat interior-nya langsung fallin in love with this car. Pas kebetulan lagi, ini yang punya mobil, type orang yang apik dan resik. Jadilah itu interior mobilnya rapih, bersih. Jok pun sudah dilapis dengan vinyl, membuat tampilan semakin resik. Jdeeeeeng, rasanya pengen langsung bungkus aja itu pake karet dua! Nggak pake lama ye, bang... *lirikin suami.

Interior yang enak dilihat

Mesin 1800cc. Altis 9th gen di Indonesia, keluar dengan kapasitas mesin 1800cc, sementara di luar sih ada yang 1600cc (beda negara emang beda varian yang keluar). Udah pengalaman sebelumnya, waktu pake mesin kapasitas 2000cc, itu rasanya dia jatuh cinta banget sama SPBU. Mobil senyum, tapi kantong manyun. Tuannya ini bukan type pemurah sama perhitungan bahan bakar. Maklum, Jakarta udah kayak apaan tauk macetnya. Dikasih mobil cc besar, kalo boros, mending lipet aja mobilnya, kecilin. Kalo ada yang isi pake air hujan, bolehlah sini saya beli. Tapi nggak mau mobil kacangan yeh. Saya sempet nanya sama pemilik mobil, perbandingan penggunaan bensin-nya, beliau menjelaskan sekitar 1:8 atau 1:9 kalau dalam kota. Lumayan irit ketimbang yang 2000cc kemarin. Bisa-bisa 1:6 bahkan 1:5. Sementara kalau luar kota bisa sekitar 1:14. Ahiiiy... E tapi kalo yang VVTI itu (Altis 9th gen keluaran 2004 keatas), itu beneran lebih irit loh. Dalam kota bisa 1:13 dan luar kota ada yang 1:22. Ebuseh, kasiyan tukang bengsing nggak laku...

Automatic Transmission (AT). Pokoknya kali ini nyari mobil yang nggak pake kopling deh ya! Ampun dan tobat sama kondisi jalanan Jakarta yang macetnya ampun kejem pun banget (hamil pulak sayah waktu itu). Jarak 7 kilometer aja sampe 2 jam. Dikit lagi sampe Bandung (kalo lancar gak pake macet). Pake kopling urusan betis gede sebelah. Yaudahlah gitu betis eksisting berkonde, mau ditambah lagi konde-nya? No way deh, mas bro mba sis. Saya vote buat pake "matic" aja. Altis sih sebenernya ngeluarin yang versi Manual Transmission (MT). MT ini ada di type J dan ada juga di type G. Ehm, kata orang-orang kebanyakan sih kalo dalam kota enakan pake AT tapi kalo keluar kota pake MT (pertimbangan dari akselerasinya). Saya sih kapasitas pemakaian lebih banyak dalam kota, makanya pilih AT (nggak pake Mahmud yah...*jreeng #jayus).

Tinggal gas dan rem, tapi kudu belajar manual dulu yeee... ;)

Cabin yang luas, tapi mobilnya nggak besar. Cabin Altis 9th gen ini terhitung lumayan luas buat saya. Yah, sedang lah ukurannya kalau cuma buat keluarga kecil seperti keluarga kita ini. Mobil gede di Jakarta susah cari parkir. Udah gitu kalo masuk gang juga pake ketar ketir dag dig dug ser ser ser... Secara emang lebih sering dipake cabin bagian depan, makanya nggak terlalu masalah dengan cabin di jok belakang. Aseli deh, jarang banget duduk di belakang. E tapi semenjak Nares udah mulai gede, duduk berdua di depan udah semakin sempit (nggak safety pulak), jadi saya ngalah duduk di belakang. Medium car ini kadang emang sih, jadi was-was kalo pas hujan karena takut banjir. Ya tapi kan emang mobil ini bakal jadi mobil kesayangan yang nggak boleh main banjir-banjiran kan. Nanti kalo ada rejekinya lagi, beli mobil tinggi buat main banjir-banjiran. Heyaaahhh... aamiin ya robbal alaamiin...

Bentuk body Altis yang enak dilihat. Saya emang suka sama bentuk-bentuk mobil Corolla yang dikeluarkan sama Toyota. Cocok banget dengan selera saya. Menurut saya, bentuknya ideal lah. Yang pentinga lagi, bentuknya itu nggak ketinggalan jaman. Liat aja Corolla Great yang keluaran tahun 92-95, bentuknya hingga di tahun 2014 ini masih nggak ketinggalan jaman. Masih aja dipake wira wiri sama banyak orang. That's why saya pilih Corolla.


Balik lagi ke cerita hunting my hunny bunny Corolla Altis...

Hunting Altis kali ini sudah ditekadkan mau cari dari pemakai langsung. Kita nggak mau lewat pedagang gitu dengan pertimbangan bakal harganya berselisih jauh. Sekali lagi pemirsah, prinsip ekonomi harus ditegakkan. E tapi ya, saya dan suami waktu itu sempat banget main ke Mobil 88 nyari Altis. Sayang, yang dijual disitu Altisnya tahun 2008 dan masih over over troubled money for both of us :(. Baru bangun rumah tagga, banyak yang harus diperhitungkan. Akhirnya, carilah saya dengan browsing di web. Cari langsung siapa yang mau jual mobilnya. Lokasi harus di Jakarta atau sekitarnya, biar bisa langsung tengok barangnya. Nggak mau juga beli kucing dalam karung. Oke deh sip kan ya. Pake bingits kalo anak kekinian bilangnya mah...

Sudah ketemu beberapa kandidat ciamik buat Altis pinangan kami berdua, tapi masih kurang sreg karena keliatan banget yang pake mobilnya jorok. Nih yang saya nggak suka dari pemilik mobil, nggak suka banget kalo mobilnya nggak dipelihara. Eh jangan bilang kalo karena mobil uzur ya, jadinya emang busuk. Saya sendiri pernah pake mobil selama 15 tahun, tapi siapa sangka pas dijual harganya ya masih tinggi gegara "nice look". Hahahaaa... Dan si pembeli pun sampe bilang, "nggak keliatan mobil tua ya, mba?" *uhuuuk (iya bingits ya pak, secara yang pake emang masih muda banget gitu lho... *sodorin ulekan minta diulek).

Oke, pencarian berakhir ketika di website muncul penjual Corolla Altis di Cibubur. Jauh siyh dari rumah kita yang di daerah Slipi. Tapi udah kepancing emosi ketika liat warna mobilnya itu gold. Ini emang salah satu warna kandidat saya dan pak suami : either gold or silver. Pengennya punya yang warna merah (eciyeh, inget dulu waktu masih pake Corolla Great yang warna merah) tapi populasinya teramat sangat jarang. Nah, kalo silver sih emang udah jadi warna handalan jaman baheula. Corona, kijang kapsul, camry, semuanya silver. Kalo gold emang diincer karena kepengen juga punya warna mobil yang agak beda. Eh ya kali aja Tuhan ngasih aja yah, mobil warna gold kali ini. Aamiin...

Mobil keluarga kecil kami... Loveliest... 

Setelah negosiasi dilangsungkan (dengan campur tangan kedua orang tua - secara sama korpsnya), akhirnya deal kami meminang itu Corolla Altis gold jebolan tahun 2002. Bismillah..., mudah-mudahan menjadi jodoh kami di keluarga kecil nan sederhana ini. Biar bawa berkahnya, ya....

Toyota... keluarga kita banget deh.... (awas kalo sampe ngomong "kita? loe aja kalik...")
Tulisan ini tetap dipersembahkan untuk Toyota Altis Indonesia Community (ALTIC)...

2 comments:

  1. nice post...
    itu pajaknya berapa mbak?

    ReplyDelete
  2. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post