11.26.2012

RS MEDIKA PERMATA HIJAU

Udah 2 minggu lamanya nggak sharing cerita di blog ini. 2 minggu lalu sibuk sama perayaan HUT komunitas mobil Corolla Altis. Sementara minggu lalu lagi sibuk dengan kesehatan saya, pak suami dan Nares. Kita semua sakit. Lebih tepatnya karena virus influenza. Yups, si bapak kena batpil yang parah. Si ibu kena pilek yang parah. Alhamdulillah (selalu bersyukur), Nares kena pilek ringan. Meler gitu sih, tapi nggak sampe senggrok-senggrok. Alhamdulillah (lagi) Nares itu sembuh dalam 3 hari. Sementara bapak dan ibu, nggak kelar dalam 3 hari. Kalo udah begini, selalu bersyukur Nares diberikan kesehatan. Mudah-mudahan emang karena Nares itu tiap pagi makan buah duluan, baru sarapan. Sementara kita emak bapaknya, sarapan dulu, buahnya mah belakangan *bingung*.


Jadilah minggu kemarin itu si ibu dan si bapak berobat ke dokter. Sudah mau akhir tahun, dan limit berobat masih ada, jadilah kita pakai gesek asuransi kesehatan. Alhamdulillah. Karena RS yg biasa kita kunjungi itu di RS Medika Permata Hijau, jadi ya kita ke situ degh. Nah, jadilah kali ini postingan di blog saya tentang RS Medika Permata Hijau itu, tempat saya kami berobat. 

Entah sudah berapa puluh kali pastinya saya kalau berobat ya ke RS itu. Nggak cuma berobat rawat jalan, tapi juga rawat inap, dan bahkan pun pernah operasi disini.  Komplit lah pokoknya. So that’s why pengen cerita tentang RS yang satu itu.

RS Permata Hijau ini kalo nggak salah sih punyanya group kesehatan di Malaysia sana. Di Indonesia sendiri, ada beberapa cabangnya. Kalo nggak salah, yang paling deket sama yang di Permata Hijau itu, ada di Serpong. Saya sendiri kenapa sering berobat kesini, jawabannya adalah karena RS yang paling dekat dengan rumah (dulu masih belum nikah sama bang ganteng pan tinggal di Joglo). Yang paling dekat dengan rumah dan yang fasilitasnya lumayan lengkap dan nggak terlalu banyak pasien, ya RS MPH ini. Dulu mah, belum ada tuh RS Pondok Indah yang di Puri Indah. Ada juga RS Al-Kamal (sekarang namanya RS Puri Mandiri), tapi kan di Kedoya, ya agak jauh dari rumah). Sementara kalo RS Sari Asih di Ciledug (ini yang paling deket dari rumah), pasiennya banyak banget. Menurut saya sih, di RS Sari Asih itu rame pasiennya karena terima Jamkesda/Askes/Jamsostek, jadinya ruameee. Males lah kalo udah RS rame pasien gitu, yang ada antrinya bakalan lama. Eh tapi sih denger dari temen-temen yang udah pernah berobat ke situ, pada males balik lagi berobat ke situ. Alasannya? Hmmm, nggak pengen bahas disini. Soalnya saya lagi bahas RS MPH. Hihihihi… 


Berobat Jalan

Kalo untuk urusan yang ke dokter spesialis, saya udah pernah nyobain beberapa dokter spesialis di RS MPH ini. Hahaha, ketauan banget ya, saya kok dikit-dikit dokter. Emang, secara saya ini badannya ringkih (entah kenapa semenjak SMA kok badan jadi ringkih, padahal sampe SMA kelas 1 saya mah tahan banting). Di RS MPH ini, spesialis yang sudah pernah disambangin adalah : 

(1) Dokter spesialis kulit >> Alergi, kulit jadi merah-merah gitu sampe seminggu ga ilang-ilang. Waktu itu ketemu sama dr. Ratna Djoti, SpKK. Dokternya ramah, baik, trus nanyanya banyak. Interaktif lah pokoknya. Alhamdulillah, sembuh, kelar setelah berobat. Lucunya ya, poli kulit itu gabung sama poli yang buat bedah kecantikan itu lho, pemirsa. Jadi pas saya antri di poli, kebanyakan isinya yang ngantri itu ya, ibu-ibu cantik nan modis nan aduhai. Hahaha, beda banget sama saya yang cuma pake jeans dan kaos biasa. Hmmm, serasa di dunia asing banget waktu itu.

(2) Dokter spesialis mata >> Iritasi, kata dokter karena kebanyakan liat computer. Kata dokter itu sih. Tapi senengnya bukan main. Soalnya karena ini, saya dapat surat sakit selama 2 hari. Katanya, mata saya harus istirahat dari layar computer. Sadiiis. Kalo sering-sering begini, bahaya juga ya. Bisa-bisa abis deh uang transport bulanan dipotong. Duh, lupa ya, waktu itu ke dokter siapa. Tapi yang jelas juga dokternya baik kok, udah senior gitu.

(3) Dokter spesialis obgyn >> Mens kelewat sakit, sampe pingsan saking sakitnya. Makanya periksain ke dokter, takut ada kista atau kelainan lainnya. Tapi sih Alhamdulillah setelah diperiksa, nggak kenapa-kenapa. Kata dokter emang dinding rahimnya kuat. Jadi karena tidak dibuahi, dia luruh dan itu yang bikin sakit. Obatnya sih sebenernya nikah. Karena nanti abis nikah bisa sembuh. Lah, tapi nggak juga sih, orang saya udah nikah juga mens masih sakit kok. Nah, waktu itu, visit ke dokter yang orangnya kocak banget, ramah, dan detail. Sepertinya sekarang udah nggak praktek di RS MPH lagi. Soalnya namanya udah nggak terpampang lagi di papan nama dokter. Inget banget deh, nama pak dokter itu berbau-bau nama Arab.

(4) Dokter spesialis internis >> Luka lambung. Entah kenapa waktu itu lambungnya sakit banget. Perih gitu rasanya. Tapi kok udah kira-kira 4 hari nggak hilang tuh penyakit. Akhirnya ke internis. Ternyata luka lambung, gitu. Itu sih sesuai penjelasan dr. Ismail, SpPD yang memang jadi dokter langganan saya. Hehehe, waktu dulu operasi usus buntu ya ketauannya juga sama dr. Ismail ini. Pak dokter ini ramah sekali, doyan becanda, trus cepet inget nama kita. Baru sekali datang, doi langsung inget nama eijk. Ehm, apa dia karena baca di medical record? Hihihi, tapi dr. Ismail mah enak banget lah diajak diskusi. Trus orangnya nggak nakut-nakutin gitu.

(5) Poli gigi >> Giginya bolong karena tambalannya lepas. Hiks hiks, yang ini beneran sakitnya poll. Sakit banget itu gigi. Ketemu lah sama dokter gigi disitu, 3 kali datang baru kelar urusan pertambalan gigi. Sekali datang sekitar Rp 300rb. Kalo 3 kali datang, berarti berapa? Untuk sekali tambal gigi ya nyuss banget lah. Untung kantor yang bayarin. Alhamdulillah… (Lho kok sakit kok Alhamdulillah). Dua kali gigi bolong dan tambal, dengan dokter yang berbeda. Yang pertama itu sama drg. Tatiek. Orangnya sih biasa aja. Tapi gw cukup puas dengan hasilnya drg. Tatiek. Tambelannya awet. Nah, sama drg. Adi (perempuan lho, udah ibu-ibu) ini nih, yang nggak berhasil. Padahal sih ya, metodenya sama kurang lebih. 3 kali datang juga. Tapi kenapa beda ya? Pas nambel sama drg. Adi ini tambelannya hanya bertahan 1 tahun. Trus udah gitu, gigi saya yang bermasalah malah kena kikir gitu, jadinya tajem gitu. Hiks hiks… Makanya jadi males mau balik ke drg. Adi itu lagi.

(6) Spesialis THT >> Langganan sinusitis. Udah nggak usah dijelasin lagi kalo yang ini sih. Ya kalo udah kumat parah, pasti ke dokter. Sebenernya sih, dokter THT saya itu di RSPAD Gatot Subroto, secara saya dulu operasi di situ. Tapi sekarang dr. Ratna, SpTHT udah pensiun. Praktek rumahnya di Bekasi, jauh banget kan? Jadi deh harus cari alternatif dokter. Disini saya biasanya sama dr. Abrar Hasyim (logat ngomong beliau ini gaya Padang banget lho, jadi kalo denger pengen ketawa aja). Orangnya sih baik, tapi sayang aja, kalo kita nggak nanya-nanya, doi nggak jelasin apa-apa, penyakit kita kenapa. Jadi harus kita yg pro aktif nanya ini itu anu. So far hasil diagnosanya sih ya cocok-cocok aja ama sayah.


Rawat Inap

Selama saya hidup di dunia ini, sudah 3 kali harus rawat inap di RS. Pertama,ya operasi usus buntu. Kedua, hepatitis A dan thypus. Ketiga, dehidrasi. Mudah-mudah cukup 3 kali saja. Aamiin… Siapa juga sih yang mau sakit. Dari ketiga rawat inap itu, yang pertama dan ketiga saya rawat inap di RS MPH ini.

Operasi usus buntu itu kejadian tahun 2006. Nggak nyangka juga kenapa bisa jadi usus buntu. Lha wong gejala awal itu sakit perut. Melilit. Semaleman sakit nggak ketulungan. Ke dokter umum, tapi nggak sembuh juga. Baru deh akhirnya ke RS. Ketahuannya pas di USG. Terlihat kantong usus buntu itu bengkak. Jyahilaaah… Ada-ada aja sih. Yaudah, ketauannya hari Jumat sore. Sabtu pagi operasi dah. Kelar urusan selama 5 hari di RS. Beres. Yang operasi dokter bedah, namanya dr. Wanda. Baik nih orangnya, sayang aja belakangan dengar beliau kena stroke. Di tahun itu, biaya operasi usus buntu di kelas VIP sebesar Rp 11jutaan. Kalo tahun sekarang, bisa kena berapa, ya…

Nah kalo rawat inap yang kedua ini tahun 2009, 28 Oktober. Barengan sama mbah putri meninggal. Sedih banget deh, mbah meninggal tapi nggak bisa dateng… Ceritanya sih waktu itu emang udah kena diare selama 3 hari, trus pas hari ke 4 mau ke kantor mual tiba-tiba di jalan itu keluar keringat dingin. Mual. Jadilah nggak nerusin ke kantor, tapi putbal ke RS. Periksa-periksa pas di UGD, saya pun terkena dehidrasi. Yak, rawat inap. Heudeeeuuuh… Penyakit beginian ternyata bahaya banget juga yah? Sampe dehidrasi gitu loh. Padahal perasaan sih udah banyak minum air putih degh. Ternyata masih kurang… Nggak lama sih, rawatnya selama 2 malam saja.


Menurut saya ya, RS MPH itu sih ya lumayan bagus pelayanannya. Harganya berada di posisi yang tengah-tengah. Nggak murah, tapi ya nggak mahal juga. Kondisi fasilitas lumayan bagus. Kamar, gedung, ada musholla, Cukup lengkap dokter spesialisnya. Tapi sayangnya, parkirannya sedikit. Kalo hari Sabtu atau Minggu, pasti rame banget degh. Takut kalo kesana tuh nggak kebagian parkir. Secara saya pernah ribut sama orang disitu masalah parkiran. Hufth… Ya so far sih saya puas-puas aja sama pelayanan RS ini.

Eh tapi ya, kemaren itu sempat shock juga loh. Liat toiletnya yang di lantai tempat Farmasi. Jorok banget deh. Masa’ RS tapi toilet kaya’ yg digambar ini? Ciyuuuush beud dah…

Toilet lantai 1

5 comments:

  1. kalo sekarang cek mata minus berapa ya harga nya ?

    hehehe

    mohon jawaban nya rahayunopia@gmail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin saya cek mata... kena Rp 225.000 mba...

      Delete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post