7.17.2014

BANJARMASIN TRIP - DAY 3 & DAY 4

Day 3

Lanjut di peninggalan jejak cerita waktu kemarin liburan ke Banjarmasin. Selagi masih inget untuk curhatan, mari kita lanjutkan cerita setelah hari ke dua dan ke satu. Di perjalanan hari ketiga kita di Banjar, sebenernya kita cuma mampir ke rumah saudara di Kuala Kapuas. Nah kalo Kuala Kapuas ini bukan bagian dari Kalimantan Selatan, tapi udah masuk ke ranah Kalimantan Tengah. Perjalanan dari Banjarmasin ke Kuala Kapuas ini sekitar 2 jam perjalanan, dengan jarak sekitar 50km. Jalanannya bagus kok, mulus. Tapi emang ada beberapa titik yang sedikit rusak. Ya wajarlah kalau itu sih, asala bukan yang rusak parah ancur kayak jalan pantura atai pantai selatan ye... amit-amit cabang bayi kalau yang itu. Jalanan ke Kuala Kapuas ini aman buat sedan lho. Waktu kita kesana sempat liat konvoy mobil BMW yang kayaknya lagi touring.

Maaf ya, nggak bisa sharing cerita di Kuala Kapuas ngapain aja dan kemana aja karena emang bener-bener di Kuala Kapuas ini kita berkunjung ke rumah saudara saja. Ya makan siang, ya istirahat di rumah saudara. Perjalanan ke Kuala Kapuas kami tutup dengan foto-foto di Icon kota-nya Kuala Kapuas. Kebetulan rumah saudara kita ini deket dengan dermaga dan pasar tengah kota. Hubungannya? Kita makan siang enak pake banget ikan sungai yang masih sangat segar, manis, dan gurih, ikan air tawar yang tidak berbau tanah sama sekali. Akh, saya suka sekali.... Nikmatnya tiada tara mendua (disclaimer: bukan kampanye).

Cheers.... 
manyun time...


Day 4

Nah ini perjalanan di hari ini yang seru! Beneran seru pake banget. Kita jalan-jalan ke pasar terapung di Lok Baintan yang terkenal seantero jagat raya Indonesia. Perjalanan dari Banjarmasin (tepatnya depan rumah nenek di Banjar) makan waktu sekitar 1,5 jam dengan menggunakan klotok. Masalahnya adalah, pasar terapung Lok Baintan ini bubar sekitar pk. 07.00 pagi (local time). Jadi, kita abis sholat subuh ya kudu berangkat capcusciyn. Otherwise, kita bakalan nggak kebagian belanja di pasar terapung karena pedagangnya udah pada pulang, ciyn. Jadilah, kita berangkat abis sholat subuh, dan Nares pun terpaksa diangkut saat masih ternganga-nganga tidur di kasur. Ya maafkeun bapak ibu lah ya nak, terpaksa digotong naik klotok. Eh tapi ya untungnya pas naik klotok, Nares bangun lho. Mungkin karena getaran suara mesin klotok kali ya, makanya si bocah jadi bangun. Okey, sewa klotok dari Kuin Selatan ke Pasar Lok Baintan pulang pergi seharga Rp 450,000 ya, itu sudah termasuk uang solar dan supir klotok. Nggak pake lepas kunci. Duduk cantik manis aja di klotok. Hahahaha, ya ada kali gitu ya rental klotok yang pake lepas kunci trus kita bawa sendiri. Kalo bisa ya mungkin monggo... 

Perjalanan dari Kuin Selatan ke Lok Baintan menyusuri sungai Barito sedikit. Emang cakep pemandangan selama perjalanan ke Lok Baintan. Lihat rumah-rumah panggung tradisional Banjarmasin, lengkap dengan hutan-hutan perairan gitu. Aseli banget kayak di TV yang suka diliput-liput gitu. Takjub bener bisa liat langsung pake kepala mata sendiri. Subhanallah, ternyata alam Indonesia itu kaya banget ya. Mana ada negara lain punya pemandangan kayak di negara kita ini? Bener-bener sumber alam yang mankjubkan.

Rumah Panggung

Rumah Panggung Tradisional Banjar...

Okey, perjalanan ke Lok Baintan karena hampir 1,5 jam maka bisa diisi dengan kegiatan foto-foto. Buat yang hobby foto-foto, silahkan bawa kamera handalan kalian. Jamin banyak dapet spot yang bagus untuk dicapture. Saya nggak pake DSLR, cukup dengan camera handphone saja sudah cukup bagus (jadi pengen balik lagi kesana ini sih judulnya). Oia, kalau mau enak kena angin semriwing, bisa duduk di klotok bagian atas, pemandangannya jadi bebas. Saya sendiri nggak bisa duduk di bagian atas klotok karena satu kondisi (males naik-naiknya). Buat yang takut kelaperan, silahkan bawa cemilan atau sarapan dulu karena sepanjang perjalanan ke Lok Baintan nggak ada yang jualan makanan. Lagian juga repot kalaupun ada kudu menepi dulu ke daratan dan bakal kesiangan sampe di Lok Baintan. Kalau ada yang mau tanya tentang signal disini, alhamdulillah signal telkomsel yang saya pake dapet signal (data), punya suami yang pake XL juga ada jaringannya (aseli bukan iklan, cuma nginfoin aja)

Tiba lah sampai di Lok Baintan.

Pasar Terapung Lok Baintan


Beli ... Beli ... Beli ...

Mulai keliatan pasar terapung yang agak mulai sudah menyusut jumlah pedagangnya karena hari sudah terang. Kalau mau masih rame, coba berangkat sebelum subuh dari Kuin Selatan dan akan sampai di Lok Baintan masih pagi (mungkin sekitar pk. 0600). Belanja pertama di Lok Baintan ini adalah belanja makanan. Yes. Kami menikmati sarapan di klotok dan yang jual pun pakai jukung. Sangatlah unik. Hihihi, kampungan bin norak, tapi ya biarin aja, namanya juga baru nemu. Belum pernah nemu yang beginian nih... Kita-kita pada sarapan makanan tradisional Banjar. Ada laksa (mie laksanya dari tepung beras dan bentuknya seperti kue mayang itu lho, kuahnya kuah laksa), ada kue apem, ada buras (model lontong atau arem-arem tanpa isi dikasih saus kacang), kopi, teh. Sedaaapnyaaa...

Jualannya...

Selain belanja sarapan, kita juga belanja buah-buahan. Buah yang ada dijual disini merupakan hasil perkebunan rakyat setempat, antara lain : jeruk baby, pisang, pepaya, jambu bol, nanas, buah naga. Yang banyak emang buah gitu sih, kalau sayur ada tapi yang jual sangat sedikit dan jenis sayuran yang dijual juga  sedikit, paling terong (nggak pake terongan), wortel. Cukup murah (banget dibanding dengan harga jual di Giant, apalagi Total Buah #bukan ngejelekin toko ye) karena sekeranjang jeruk baby harganya cuma Rp 50,000 itu isi sekitar 10kg lah. Hahahaha... ngamuk yes, belinya. Kapan lagi beli jeruk baby semurah itu, ciyn. Udahlah harga barang lebih murah, pun kondisinya masih segar. Nah, di pasar Lok Baintan ini nggak ada yang jualan ikan, ayam atau daging. Ada juga yang jual bumbu dapur malah, itupun cuma 1 jukung doang. 

Puas kita belanja dan makan di pasar terapung Lok Baintan, kita puter arah menuju kembali ke Kuin. Udah mulai panas nih, matahari udah mulai tinggi soalnya. Tapi kan berhubung naik klotok dan kena angin semriwing, udah nggak terlalu panas. Bedanya cuma, yang tadinya pada duduk di atas, kali ini pada pindah ke bagian bawah. Sinar matahari udah nyengat, jadi males aja gitu kalo duduk di atas. Sementara saya cuma duduk nongkrong di atas. Hihihihi... Tapi ya, kocaknya lagi, karena pada duduk di belakang, klotoknya nggak imbang beratnya, sampe-sampe pak supir klotok nyuruh kita bagi-bagi tempat duduk, biar rata bebannya, klotok jadi nggak berat. Jumlah penumpang duduk di sisi kiri dan kanan juga kudu sama. Ya, atur lah, daripada kapal oleng, kapteeennn...

Soto Banjar Bang Amat

Sate Ayam Bang Amat

Sebelum sampai di Kuin, kita mampir dulu makan Soto Banjar yang heits di Banjarmasin. Kebetulan, Soto Banjar Bang Amat ini bagian belakang restorannya adalah sungai tempat kita lewat ke Lok Baintan. Jadilah itu klotok parkir di belakang restoran. Aiyh, udah kaya' di Venice aja lah pokoknya. Soto banjar Bang Amat emang terkenal di Banjar, tapi di rumah makan ini, ada juga jual Sate Ayam. Sate Ayamnya model sate ayam madura, yang pakai bumbu kacang gitu. Enak, tapi ya namanya juga mirip sate madura, ya begitu aja gitu bentuknya. Di rumah makan ini, ada juga model group orkestra Banjar yang tampil. Pastinya ngebawain lagu-lagu Banjar. Yaiyalah masa bawain lagu pop rock... Menu di Soto Banjar ini yang terkenal cuma Soto Banjar dan Sop Banjar plus Sate Ayam. Bedanya Soto dan Sop cuma kalau Soto pakai ketupat, kalao Sop ya pake nasi. Kalao yang biasa makan agak sedikit, mending pesan 1/2 porsi aja. Aseli porsinya banyak. Harganya? Kayaknya seporsi sekitar Rp 22,000. Aseli ini saya nggak tau karena bukan saya yang bayar. Hahahah... Selesai makan Soto Banjar, kita balik ke Kuin langsung. Alhamdulillah, perjalanan hari itu lancar. Cuaca bagus. Pemandangan bagus. Alhamdulillah....

On the way Kuin Selatan (see the blue sky)

On the way Kuin Selatan (airnya cokelat)

On the way Kuin Selatan (airnya hijau lho)

Nah... begitulah cerita kemarin perjalanan kita ke Banjarmasin. Seru banget, seneng banget... cuma 1 kalimat aja buat perjalanan kali ini ke Banjarmasin : how can I not love this place... Pengen banget main ke Banjarmasin lagi... Nanti ya.. in shaa Allah ada rejekinya lagi, kita main ke sini kembali... aamiin... 

3 comments:

  1. Salam kenal. Kita bertemu di JYSK MTA. Oh ternyata pernah ke Banjarmasin/atau orang Banjar. H h serasa nemu berlian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo, mba...

      Suamiku yang asalnya dr Banjarmasin... saya mah udah campur aduk nggak karuan... mba dari Banjar juga kah?

      Delete
  2. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete

KURIKULUM SD KINI... JAHARA DEH...

Buat ibu-ibu yang selalu mendampingi anak-anaknya belajar, pasti paham banget kalau materi pelajaran sekarang ini berat sekali. Ehm, apa ja...

Popular Post